Faktor Apa yang Mempengaruhi Ketersediaan Broadband?

Dengan Internet menjadi semakin terkait dengan setiap aspek kehidupan manusia, banyak pemerintah dan individu telah melihat konektivitas broadband universal sebagai suatu kebutuhan.Namun, banyak daerah di negara maju dan berkembang, kekuranganaksesInternet broadband yangterjangkau.Salah satu kesulitan utama dalam membahas ketersediaan broadband adalah tidak adanya definisi universal “broadband.”Selain itu, ketersediaan broadband dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk kepadatan penduduk, geografi, infrastruktur komunikasi, kondisi pasar, dan peraturan pemerintah.

Pria memegang komputer

Tidak ada definisi yang disepakati secara luas untuk apa yang merupakankoneksi broadband.Kecepatan serendah 768 kilobit per detik (kbps) diiklankan sebagai “kecepatan tinggi”, tetapi Komisi Komunikasi Federal AS, misalnya, menganggap kecepatan minimum untuk broadband adalah 2 megabit per detik (mbps).Di negara lain, kecepatannya sangat bervariasi, dan apa yang dianggap sebagai koneksi Internet broadband di satu negara mungkin terlalu lambat untuk di negara lain.

Kepadatan penduduk merupakan faktor utama yang berkontribusi terhadap ketersediaan broadband.Di lingkungan perkotaan, biaya pemasangan peralatan baru dapat diperoleh kembali dengan cepat karena jumlah pelanggan potensial yang lebih besar.Beberapa teknologi broadband juga lebih cocok untuk pengaturan perkotaan daripada lokal pedesaan.LayananDigital Subscriber Line(DSL)tercepat, misalnya, seringkali hanya tersedia bagi pelanggan dalam jarak 10.000 kaki (3.048 meter) atau kurang dari kantor pusat perusahaan telepon.

Sayangnya, teknologi yang dapat membawa layanan Internet berkecepatan tinggi ke daerah pedesaan juga dapat terhambat oleh geografi.Layanan satelit memerlukan pandangan yang jelas ke langit, yang dapat menjadi masalah bagi pengguna di lembah atau orang yang tinggal di dekat pohon besar atau penghalang lainnya.Teknologi nirkabel juga terbatas, dengan Worldwide Interoperability for Microwave Access (WiMAX) yang membutuhkan garis pandang yang jelas untuk koneksi dan WiFi terbaik;ini dibatasi hanya beberapa ratus kaki (sekitar 150 meter) dalam kebanyakan situasi.

Ketersediaan pita lebar juga telah ditentukan sampai batas tertentu oleh infrastruktur telekomunikasi yang ada.Kabel serat optik yang lebih baru untuk layanan Internet sering dipasang di sebelah infrastruktur komunikasi yang lebih lama.Perusahaan telekomunikasi telah mengamankan hak jalan untuk infrastruktur lama ini, membuatnya lebih mudah untuk memasang kabel baru.Untuk beberapa teknologi, infrastruktur lama mungkin tidak kompatibel dengan broadband atau terlalu mahal untuk ditingkatkan.

Kebijakan pemerintah dapat berdampak besar pada ketersediaan broadband.Jepang, misalnya, menawarkan insentif pajak bagi perusahaan yang menyediakan layanan serat optik berkecepatan sangat tinggi.Finlandia telah menyatakan akses ke broadband sebagai hak hukum, dan menjanjikan untuk membawa koneksi 100-megabit ke setiap warganya pada tahun 2015. AS juga telah mengambil tindakan untuk membawa layanan broadband ke sekitar tujuh juta orang Amerika yang tidak memilikinya sebagai tahun 2010. Undang-Undang Pemulihan dan Reinvestasi Amerika tahun 2009 memasukkan $7,2 miliar Dolar AS (USD) dalam bentuk hibah untuk meningkatkan ketersediaan broadband pedesaan.

Related Posts