Pengertian Evaporasi: Penyebab, proses, arti, manfaat

Evaporasi adalah suatu proses dimana suatu zat berubah dari bentuk cair ke bentuk gas pada suhu di bawah titik didih cairan. Di alam, evaporasi atau penguapan – terutama dari lautan – memainkan peran penting dalam siklus air dengan memindahkan air dari keadaan cairnya di permukaan bumi ke atmosfer sebagai uap air.

Tingkat evaporasi tergantung pada perbedaan suhu antara permukaan cairan dan udara. Semakin besar perbedaan suhu, semakin cepat evaporasi terjadi.

Danau, laut, sungai dan samudra membuat 90 persen dari uap air yang ada di atmosfer saat evaporasi dari tumbuhan menyumbang 10 persen sisanya. Evaporasi juga bisa terjadi di dalam ruangan ketika panas di dalam sebuah gedung mengubah air menjadi uap.

Penguapan terjadi lebih banyak di atas laut daripada di atas tanah. Namun, sebagian besar air yang menguap dari laut kembali ke laut sebagai curah hujan, dan hanya sekitar 10 persen dari air yang membuat jalan ke tanah sebagai hujan.

Kondensasi adalah kebalikan evaporasi sebagai bagian penting dari siklus air bumi karena awan membuat curah hujan dan kondensasi membantu menciptakan awan.

Bagaimana Proses Evaporasi Terjadi

Evaporasi terjadi ketika semua molekul dalam cairan bergerak, tetapi beberapa bergerak lebih cepat dari yang lain. Ketika molekul-molekul di permukaan cairan menyerap energi panas dari lingkungan, mereka mulai bergerak lebih cepat. Ketika molekul bergerak cukup cepat – ketika mereka memiliki energi kinetik yang cukup untuk memutus ikatan yang menghubungkannya dengan molekul air lainnya – mereka mampu “melarikan diri” dari permukaan cairan sebagai molekul gas.

Perbedaan Evaporasi dan Mendidih

Evaporasi bukan satu-satunya proses dimana suatu zat dapat berubah dari cairan menjadi gas. Perubahan yang sama dapat terjadi melalui perebusan atau mendidih. Saat cairan dipanaskan, molekul-molekulnya menyerap energi panas dan bergerak lebih cepat, seperti yang terjadi pada evaporasi. Namun, dalam mendidih, gelembung-gelembung uap terbentuk di dalam cairan dan naik ke permukaan. Suhu di mana ini terjadi dikenal sebagai titik didih cairan.

Ada dua perbedaan utama antara evaporasi dan pendidihan. Perbedaan pertama adalah di mana perubahan keadaan terjadi. Evaporasi hanya terjadi pada permukaan cairan, sedangkan mendidih dapat terjadi di seluruh cairan.

Dalam mendidih, perubahan keadaan terjadi pada titik mana pun dalam cairan tempat gelembung terbentuk; gelembung kemudian naik dan pecah di permukaan cairan. Perbedaan kedua antara evaporasi dan titik didih menyangkut suhu.

Evaporasi dapat terjadi pada suhu berapa pun. Sebagai contoh, genangan air akan menguap pada hari yang dingin, meskipun tingkat evaporasi akan lebih lambat daripada pada hari yang hangat. Sebaliknya, mendidih hanya terjadi pada titik didih cairan.

Kegunaan Manfaat Evaporasi

Proses evaporasi menghilangkan panas dari lingkungan. Beginilah cara berkeringat membantu mendinginkan kulit — karena keringat (cairan) menyerap energi panas dari kulit dan menguap, kulit (lingkungan) menjadi lebih dingin.

Demikian pula, percikan air di wajah seseorang contoh lain dari manfaat evaporasi yang memiliki efek mendinginkan saat air menguap dari kulit.

Prinsip evaporasi ini diterapkan dalam perangkat pendingin evaporatif yang digunakan untuk mendinginkan rumah dan bangunan kecil di iklim di mana suhu udara tinggi dan kelembaban rendah.

Dalam pendingin evaporatif (juga disebut pendingin rawa), udara hangat dari luar dilewatkan di atas bantalan yang direndam air di dalam perangkat pendingin. Air menguap ke udara ini dan mendinginkannya. Udara dingin kemudian diarahkan ke gedung, di mana ia mendinginkan ruangan.

Evaporasi digunakan secara komersial untuk menghilangkan garam dan mineral dari air laut. Orang-orang telah memanen garam dapur dengan teknik evaporasi ini selama ribuan tahun.

Dalam keprihatinan komersial, air laut dikumpulkan di kolam evaporasi yang luas dan dibiarkan menguap perlahan. Yang tertinggal setelah air menguap adalah garam meja (natrium klorida) dalam jumlah besar, serta magnesium dan mineral berharga lainnya.

Pengertian Evaporasi

Evaporasi adalah konversi dari cair ke uap nya di bawah suhu didih cairan. Sebuah genangan air yang dibiarkan tak terganggu akhirnya akan menghilang oleh evaporasi yaitu proses di mana cairan diubah menjadi gas.

Evaporasi merupakan konversi dari cair ke uap nya di bawah suhu didih cairan. Jika air sebagai gantinya disimpan dalam wadah tertutup, molekul uap air tidak memiliki kesempatan untuk melarikan diri ke lingkungan dan sehingga tingkat air tidak berubah.

Karena sejumlah molekul air menjadi uap, jumlah yang sama dari molekul uap air yang mengembun kembali ke keadaan cair disebut Kondensasi yang merupakan kebalikan Evaporasi.

Apa penyebab Evaporasi

Energi panas menyebabkan terjadinya evaporasi dengan memecah ikatan molekul yang membuat molekul air dalam keadaan cair.

Agar molekul cairan dapat melepaskan diri ke dalam keadaan gas, molekul harus memiliki energi kinetik yang cukup untuk mengatasi kekuatan tarik menarik antarmolekul dalam cairan.

Ingat bahwa sampel cairan yang diberikan akan memiliki molekul dengan berbagai energi kinetik. Molekul cairan yang memiliki ambang batas energi kinetik tertentu ini melepaskan diri dari permukaan dan menjadi uap.

Akibatnya, molekul cairan yang tetap sekarang memiliki energi kinetik rata-rata yang lebih rendah. Saat evaporasi terjadi, suhu cairan yang tersisanya akan berkurang. Anda sering mengamati efek pendinginan evaporatif.

Pada hari yang panas, molekul air dalam keringat Anda menyerap panas tubuh dan menguap dari permukaan kulit Anda. Proses evaporasi akan mendinginkan keringat yang tersisa, yang pada gilirannya menyerap lebih banyak panas dari tubuh Anda.

Evaporasi dan kondensasi
Evaporasi dan kondensasi

Cairan yang diberikan akan lebih cepat menguap ketika dipanaskan. Hal ini karena proses pemanasan menghasilkan sebagian besar dari molekul cairan yang memiliki energi kinetik yang diperlukan untuk melapaskan diri dari permukaan cairan.

Gambar di bawah ini menunjukkan distribusi energi kinetik molekul cairan pada dua suhu. Jumlah molekul yang memiliki energi kinetik yang diperlukan untuk menguapkan ditunjukkan pada daerah yang diarsir di bawah kurva di sebelah kanan.

Semakin tinggi suhu air (T2) memiliki lebih banyak molekul yang mampu melepaskan diri ke fase uap dari suhu air yang lebih rendah (T1).

distribusi energi kinetik
Kurva distribusi energi kinetik pada air pada dua temperatur T 1 dan T 2. Daerah yang diarsir adalah molekul dengan energi kinetik yang cukup untuk melarikan diri dari cair dan menjadi uap.

Ringkasan

  • Evaporasi atau evaporasi adalah konversi dari cair ke uap nya di bawah suhu didih cairan.
  • Kondensasi adalah perubahan wujud dari gas ke cairan.
  • Dengan meningkatnya suhu, laju evaporasi akan meningkat.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *