Energi alternatif – jenis, contoh, kegunaan

Dalam definisi apa yang dimaksud dengan energi alternatif, masih ada beberapa perdebatan. Tetapi dasar dari mereka adalah berfungsi sebagai alternatif untuk pembangkitan energi menggunakan bahan bakar fosil, yaitu; semua produk minyak, batu bara dan gas. Oleh karena itu, diharapkan di masa depan, sumber hidrokarbon semacam ini tidak akan menjadi penting bagi perekonomian.

Di pertengahan abad ketujuh belas energi yang dihasilkan oleh bahan bakar fosil menjadi norma untuk dapat memajukan perusahaan mana pun, itu adalah pedoman yang ditetapkan selama Revolusi Industri, jika Anda memiliki energi murah seperti batu bara atau minyak, Anda bisa menjadi produktif , sebuah isu yang dengan cara tertentu dipahami dibenarkan oleh kualitas teknologi pada saat itu.

Tetapi dengan perkembangan teknologi baru, dua faktor yang tidak dapat disangkal muncul dari sumber-sumber ini; Mereka terbatas dan menghasilkan kerusakan yang cukup besar pada lingkungan, terutama ke atmosfer karena pelepasan sejumlah besar karbon dioksida, yang menyebabkan kebutuhan yang melekat untuk menciptakan cara-cara baru menghasilkan energi untuk aktivitas manusia.

Oleh karena itu, pada pertengahan abad kedua puluh, dengan studi terbaru tentang dampak lingkungan dari kegiatan komersial dan mekanisme baru untuk mengambil keuntungan dari sumber daya alam, sumber daya seperti sinar matahari, angin, pasang surut, energi gelombang, telah digunakan untuk tingkat yang lebih besar. lain.

Apa itu energi alternatif?

Energi alternatif adalah sinonim dari energi bersih, energi hijau, atau energi terbarukan. Alternatif adalah semua yang berasal dari sumber daya alam dan sumber yang tidak habis-habisnya, semua yang, ketika diproduksi, tidak mencemari.

Energi alternatif merupakan tantangan sekaligus peluang. Mereka adalah kesempatan untuk masa depan bagi planet yang sudah banyak menderita di tangan manusia dengan emisi CO2 ke atmosfer dan pemanasan global, yang menyebabkan perubahan iklim; mereka adalah kesempatan untuk mengubah, atau setidaknya menghentikan, kerusakan yang terjadi dan, di atas segalanya, merupakan kesempatan untuk meninggalkan kepada generasi mendatang dunia berkelanjutan yang tidak menghancurkan dirinya sendiri.

Dan tentu saja, semua hal di atas merupakan tantangan besar; itu adalah tantangan untuk tidak terbiasa dengan apa yang sudah mapan. Sistem kelistrikan telah dipertahankan terutama melalui tenaga nuklir dan termal, dan meskipun itu adalah sesuatu yang sedang dalam proses perubahan, itu adalah adaptasi yang progresif, lambat dan rumit; sekarang ini adalah perubahan mentalitas baik dari perusahaan listrik maupun konsumen.

Asal usul energi alternatif

Sebelum munculnya bahan bakar fosil, yang disebut energi alternatif selalu yang utama dalam jangkauan manusia, sinar matahari, angin dan pasang surut misalnya, pada saat itu merupakan satu-satunya bentuk energi yang dapat digunakan secara bebas.

Setelah Revolusi Industri, tidak sampai kemajuan dan pengembangan massal panel surya, pembangunan bendungan dan turbin angin, semua sumber energi selain yang disediakan oleh hidrokarbon mulai dianggap menguntungkan secara ekonomi. .

Bagaimana Energi Alternatif Bekerja

Masing-masing energi alternatif menggunakan mekanisme khusus untuk menggunakan sumber atau sumber daya yang memberi mereka energi. Tetapi untuk disebut nyaman seperti itu, mereka harus mencakup aspek dasar dan itu adalah tidak melepaskan emisi karbon dioksida.

Secara teori, salah satu aspek menguntungkan dari energi alternatif adalah bahwa mereka tidak habis-habisnya dari waktu ke waktu, faktor yang tidak berlaku untuk energi nuklir, yang menggunakan plutonium dan uranium, bahan radioaktif terbatas yang sangat sulit diperoleh dan ditangani. Meski begitu, meskipun berpotensi berbahaya bagi manusia karena merupakan komponen radioaktif, mereka menghasilkan gas yang jauh lebih sedikit berbahaya bagi lingkungan dan secara ekonomi berkelanjutan.

Jenis Energi Alternatif

Dalam konsep energi alternatif yang dipahami, beberapa contoh dapat disebutkan.

Energi matahari.

Energi matahari adalah kelas energi alternatif yang digunakan dengan menangkap panas dan sinar matahari. Dengan cara ini, energi matahari diubah menjadi energi panas atau energi listrik sesuai dengan metode yang digunakan untuk menangkap dan mengubahnya.

Hidroelektrik.

Ini adalah salah satu pendukung utama di banyak kota di dunia, ia mengambil keuntungan dari energi kinetik air melalui pipa dengan turbin pembangkit, sehingga untuk penggunaan yang lebih baik dari badan air besar, bendungan dirancang untuk mengarahkan alirannya.

Tenaga angin.

Ini adalah energi yang terkandung dalam angin, ini diubah menjadi energi listrik oleh turbin angin, yang dapat dibangun di laut terbuka atau di tanah terbuka, yang merupakan pilihan bagus untuk komunitas terbuka di pusat kota besar.

Energi panas bumi.

Energi panas bumi didasarkan pada panas yang dihasilkan dari aktivitas vulkanik yang terjadi di bawah kerak bumi dan berhasil dilepaskan ke permukaan, jenis energi ini ditangkap oleh pembangkit termoelektrik, yang memanfaatkan energi panas untuk mengubah energi listrik.

Energi Pasang dan Gelombang.

Kedua jenis energi tersebut berasal dari aksi dan kekuatan laut, baik oleh pergerakan konstan pasang surut air laut maupun oleh goyangan gelombang laut, kedua sistem memanfaatkan energi yang terkumpul di dalam air untuk menghasilkan listrik.

Biomassa.

Energi ini berasal dari proses alami penguraian senyawa dan bahan organik, sering digunakan dalam instalasi AC dan sebagai bahan bakar alternatif untuk transportasi dan pembangkit listrik.

Energi nuklir

Energi nuklir diperoleh dengan menundukkan struktur atom pada perubahan paksa tertentu. Energi semacam inilah yang membuat pembangkit listrik tenaga nuklir bekerja, yang proses fisiknya diterapkan untuk reaksi semacam itu yang dikenal sebagai fisi nuklir.

Keuntungan dan kerugian

Energi alternatif mewakili persentase yang signifikan dari energi yang dihasilkan dan dikonsumsi dalam kegiatan komersial, industri dan domestik, sehingga penting untuk memperhitungkan keuntungan dan kerugian dari penerapannya.

Kelebihan Energi alternatif:

  • Mereka memancarkan sejumlah kecil polutan dan gas rumah kaca seperti karbon dioksida selama penggunaan.
  • Dalam kebanyakan kasus, setelah mendapatkan teknologi yang diperlukan untuk penggunaannya, mereka menguntungkan mengingat sumber daya dan sumbernya melimpah.
  • Ini dapat diimplementasikan untuk menyediakan energi bagi populasi yang terisolasi dan secara bertahap, ke semua kota besar.
  • Semua jenis, kecuali energi nuklir, merupakan sumber energi yang tidak ada habisnya.

Kekurangan Energi alternatif:

  • Mereka berhak mendapatkan uang dalam jumlah besar untuk mengembangkan dan memasang semua teknologi yang diperlukan untuk penggunaannya.
  • Sumber seperti tenaga nuklir, yang menggunakan bahan radioaktif, rentan terhadap bencana lingkungan yang serius jika perawatan khusus tidak diterapkan pada mereka.
  • Dengan teknologi yang ada mereka belum sepenuhnya efisien ketika memanfaatkan seluruh persentase energi yang ditangkap.
  • Untuk menggantikan bahan bakar fosil, mereka harus diimplementasikan secara besar-besaran dan penggunaannya dihemat di daerah yang paling terpencil dan miskin sumber daya.

Penggunaan Energi Alternatif Saat Ini

Di bidang geopolitik, telah mencegah betapa rentannya artinya untuk mempertahankan secara ekonomi pada jumlah sumber daya dan sumber energi yang berkurang, karena ini dimungkinkan untuk melihat peningkatan yang signifikan dalam pembangunan nuklir, pembangkit listrik tenaga air, turbin angin dan di populasi terpencil, bahkan teknologi baru untuk memanfaatkan energi yang terkandung dalam biomassa.

Related Posts