Dasar-dasar Konektor dan Kabel RJ45, RJ45, dan 8P8C

Koneksi kabel Ethernet masih tersebar luas di bisnis yang menginginkan peningkatan kecepatan dan keamanan koneksi jaringan kabel. Namun, jaringan nirkabel telah meningkat secara eksponensial di pengaturan rumah. Banyak pemilik rumah tidak terlalu memikirkan jaringan kabel lagi, tetapi ini masih merupakan pilihan yang berharga untuk banyak kondisi.

Apa itu Kabel Ethernet?

Perangkat dalam jaringan kabel biasanya terhubung secara fisik ke server, modem, router, atau satu sama lain dengan kabel Ethernet. Setiap ujung kabel Ethernet memiliki konektor yang disebut konektor RJ45. Konektor Jack Terdaftar 45 (RJ45) adalah tipe standar konektor fisik untuk kabel jaringan. Konektor RJ45 digunakan hampir secara eksklusif dengan kabel dan jaringan Ethernet.

Dasar-dasar Konektor dan Kabel RJ45, RJ45, dan 8P8CDerek Abella / Lifewire

Meskipun kabel Ethernet telah melalui beberapa generasi peningkatan kecepatan, konektor RJ45 yang muncul di ujung kabel tidak berubah. Baik Anda menggunakan kabel Kategori 3 hingga Kategori 6, konektornya adalah RJ45. Kabel kategori 7 dapat diakhiri dengan konektor RJ45, tetapi ini adalah versi khusus yang disebut GigaGate45 (GG45). Konektor GG45 kompatibel dengan konektor RJ45.

Kabel Ethernet menampilkan colokan plastik kecil di setiap ujungnya yang dimasukkan ke jack RJ45 perangkat Ethernet. Istilah plug mengacu pada kabel atau ujung laki-laki dari koneksi sedangkan istilah jack mengacu pada port atau ujung perempuan.

Colokan, Pin, dan Crimping

Colokan RJ45 menampilkan delapan pin tempat untaian kabel dari antarmuka kabel secara elektrik. Setiap colokan memiliki delapan lokasi dengan jarak sekitar 1 mm di mana masing-masing kabel dimasukkan menggunakan alat crimping kabel khusus. Industri menyebut jenis konektor ini 8P8C, singkatan dari delapan posisi, delapan kontak.

Kabel Ethernet dan konektor 8P8C harus dikerutkan ke dalam pola kabel RJ45 agar berfungsi dengan baik. Secara teknis, 8P8C dapat digunakan dengan jenis koneksi lain selain Ethernet; itu juga digunakan dengan kabel serial RS-232, misalnya. Namun, karena RJ45 adalah penggunaan utama 8P8C, profesional industri sering menggunakan kedua istilah tersebut secara bergantian.

Modem dial-up dan broadband tradisional menggunakan variasi RJ45 yang disebut RJ45s, yang menampilkan dua kontak dalam konfigurasi 8P2C, bukan delapan. Kemiripan fisik RJ45 dan RJ45 yang dekat membuat mata yang tidak terlatih sulit untuk membedakan keduanya. Namun, mereka tidak dapat dipertukarkan.

RJ45S adalah standar usang yang sudah lama tidak digunakan.

Pinout Pengkabelan Konektor RJ45

Dua pinout RJ45 standar menentukan susunan delapan kabel individu yang diperlukan saat memasang konektor ke kabel: standar T568A dan T568B. Keduanya mengikuti konvensi pelapisan kabel individu dalam salah satu dari lima warna (coklat, hijau, oranye, biru, atau putih) dengan kombinasi garis dan padat tertentu.

Mengikuti konvensi T568A atau T568B sangat penting saat Anda membuat kabel sendiri untuk memastikan kompatibilitas listrik dengan peralatan lain. Jika Anda tidak membuat kabel sendiri, Anda hanya perlu memverifikasi standar yang benar untuk digunakan dengan peralatan Anda. Untuk alasan historis, T568B adalah standar yang lebih populer, meskipun beberapa rumah menggunakan versi T568A. Tabel di bawah ini merangkum kode warna kabel di konektor.

Pin

T568B

T568A

1

putih dengan garis oranye

putih bergaris hijau

2

oranye

hijau

3

putih bergaris hijau

putih dengan garis oranye

4

biru

biru

5

putih dengan garis biru

putih dengan garis biru

6

hijau

oranye

7

putih dengan garis coklat

putih dengan garis coklat

8

cokelat

cokelat

Beberapa jenis konektor lain sangat mirip dengan RJ45, dan mudah tertukar satu sama lain. Konektor RJ11 yang digunakan dengan kabel telepon, misalnya, menggunakan konektor enam posisi daripada konektor delapan posisi, membuatnya sedikit lebih sempit daripada konektor RJ45. Selain itu, mereka terlihat sangat mirip.

Masalah Dengan RJ45

Konektor RJ45 memiliki beberapa masalah. Untuk membentuk sambungan yang erat antara colokan dan port jaringan, beberapa colokan RJ45 menggunakan potongan plastik kecil yang dapat ditekuk yang disebut tab. Tab membuat segel yang lebih rapat antara kabel dan port saat dimasukkan, membutuhkan tekanan ke bawah pada tab untuk mencabutnya. Tab mencegah kabel terlepas secara tidak sengaja. Tab ini mudah patah saat ditekuk ke belakang, yang terjadi saat konektor tersangkut pada kabel lain, pakaian, atau benda terdekat lainnya.

Sebagian besar masalah konektor RJ45 terjadi ketika kabel tidak mengikuti standar yang ditentukan. Orang yang lebih suka mengerjakan kabel dan konektornya sendiri harus memperhatikan urutan kabel yang tepat untuk menghindari masalah.