Fungsi Biomaterial

Biomaterial adalah bahan yang dirancang untuk berinteraksi dengan tubuh. Konsep ‘Biomaterial’ cukup sering ditemui akhir-akhir ini. Terkait dengan solusi medis canggih dan penggantian bagian tubuh, ia memiliki nuansa futuristik. Tapi apa itu biomaterial? Dan di mana dan mengapa bahan ini digunakan?

Bertolak belakang dengan apa yang tersirat dari kata itu, biomaterial tidak harus bersifat biologis atau didasarkan pada materi yang berhubungan dengan bio. Bahan itu sendiri dapat berupa apa saja dari logam hingga plastik hingga varietas komposit, tetapi juga dapat diilhami secara bio dan berasal dari alam. Definisi biomaterial adalah bahan yang dirancang dengan tujuan untuk berinteraksi dengan tubuh, yaitu dirancang untuk berada di lingkungan biologis.

Di mana dan mengapa biomaterial digunakan?

Biasanya, tujuan biomaterial adalah untuk mengganti bagian tubuh yang hilang, dengan mereplikasi struktur yang tidak ada lagi, atau untuk meningkatkan fungsi. Pikirkan implan, seperti sendi pinggul, dan katup jantung, transplantasi kulit, cangkok pembuluh darah, dan stent. Biomaterial juga digunakan dalam konteks yang kurang intrusif, seperti pada lensa kontak dan perawatan luka.

Dari bahan asing ditoleransi oleh tubuh untuk desain material yang bertujuan

Meskipun konsep biomaterial memiliki nuansa futuristik untuk itu, keinginan dan dorongan untuk memperbaiki tubuh yang rusak adalah kuno. Upaya untuk mengganti atau memperbaiki bagian tubuh yang rusak atau sakit telah ada selama ribuan tahun.

Ada rekaman implan gigi sudah dari era Maya, di mana implan gigi terbuat dari nacre dari kerang. Sepanjang sejarah, ada banyak rekaman materi asing yang kurang lebih berhasil dimasukkan ke dalam tubuh. Kita memiliki tato berbasis partikel karbon, jahitan yang terbuat dari catgut dan kepala semut yang menggigit, mata kaca, dan pinggul baja tahan karat.

Namun, bidang ilmiah ilmu biomaterial seperti yang kita kenal sekarang relatif baru. Itu dimulai sekitar tahun 60an. Pada saat ini, kita beralih dari menggunakan bahan yang kami miliki untuk merekayasa bahan dengan maksud meningkatkan tingkat keberhasilan integrasi bahan, dan bidang ilmu biomaterial lahir.

Konsep biokompatibilitas dan bahan fungsional

Di masa lalu, tentu saja, konsep dan pemahaman tentang biokompatibilitas tidak ada. Kemungkinan besar, itu hanya keberuntungan jika bahan yang ditanamkan ditoleransi oleh tubuh, dan pasien tidak menderita efek samping yang parah.

Hari ini kita memiliki pemahaman yang baik tentang biokompatibilitas dan bahan yang disesuaikan untuk interaksi yang diinginkan dengan tubuh. Jadi, evolusi penggunaan bahan telah membawa kita dari kerang pada periode Maya, ke bahan yang tidak tersedia seperti polimer, logam, dan keramik setelah Perang Dunia II, ke bahan rekayasa yang dirancang untuk biokompatibilitas di zaman modern.

Di sini kita menemukan silikon, hidrogel, dan hidroksiapatit, yang saat ini umum digunakan. Sekarang saatnya untuk era berikutnya. Ini bertujuan untuk merekayasa bahan-bahan yang tidak hanya ditoleransi oleh tubuh, tetapi yang juga memiliki sifat-sifat fungsional, yaitu sifat-sifat yang dapat disetel misalnya untuk mengendalikan lingkungan fisiologis dan mendorong respons, seperti perbaikan jaringan.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *