Bagaimana Saya Menghindari Infeksi Setelah Histerektomi?

Antibiotik dapat diambil sebelum histerektomi sebagai salah satu cara untuk mencegah infeksi.

Kebanyakan wanita sembuh dari histerektomi tanpa insiden, tetapi infeksi mungkin terjadi. Ada beberapa cara untuk mencegah infeksi pasca histerektomi, seperti penggunaan antibiotik sebelum operasi. Anda juga dapat menghindari infeksi dengan mengikuti perintah dokter Anda mengenai perawatan sayatan Anda dan menunggu untuk melanjutkan hubungan seksual. Selain itu, Anda mungkin merasa bermanfaat untuk mempelajari tanda-tanda infeksi pasca histerektomi. Menyadari tanda-tanda infeksi mungkin tidak mencegahnya, tetapi dapat membantu Anda mengetahui kapan harus mencari pengobatan jika memang berkembang.

Hubungan seksual harus dihindari selama beberapa minggu setelah histerektomi.

Salah satu cara untuk mencegah infeksi setelah histerektomi adalah dengan menggunakan antibiotik. Dalam beberapa kasus, pasien diberikan antibiotik sebagai pengobatan profilaksis. Ini pada dasarnya berarti bahwa dokter memberikan antibiotik sebelum operasi dengan harapan dapat mencegah infeksi. Dokter sering menghentikan penggunaan antibiotik ini sekitar 24 jam setelah menyelesaikan operasi. Gagasan dengan metode pencegahan ini adalah bahwa antibiotik yang sudah ada di aliran darah Anda pada saat operasi dapat mengurangi kemungkinan infeksi.

Sediaan topikal tidak boleh dioleskan langsung pada insisi histerektomi.

Anda juga dapat mencegah infeksi setelah histerektomi dengan hati-hati mengikuti instruksi dokter Anda tentang merawat sayatan. Misalnya, perawat dapat menunjukkan cara mengganti perban dan cara membersihkan luka dengan benar. Demikian juga, instruksi dokter Anda mungkin memperingatkan agar tidak mengenakan pakaian ketat saat luka Anda sembuh untuk meningkatkan kekeringan dan mencegah iritasi.

Anda juga sebaiknya mengikuti instruksi dokter Anda mengenai hubungan seksual dan memasukkan benda-benda ke dalam vagina Anda setelah histerektomi. Misalnya, dokter Anda mungkin meminta Anda untuk menghindari hubungan seksual selama beberapa minggu setelah histerektomi, terutama jika Anda pernah menjalani histerektomi vagina. Demikian juga, ia mungkin meminta Anda untuk menghindari menempatkan apa pun di dalam vagina, termasuk produk douche , untuk sementara waktu setelah operasi. Ini karena ada kemungkinan untuk memasukkan infeksi ke area yang rentan, bahkan jika objek yang Anda masukkan tampak bersih.

Waspada terhadap tanda-tanda infeksi setelah histerektomi tidak serta merta membantu Anda menghindarinya, tetapi dapat membantu Anda mengenali tanda-tandanya dan mendapatkan perawatan dini. Infeksi pasca histerektomi terkadang bisa serius, dan pengobatan cepat biasanya diperlukan. Tanda-tanda infeksi setelah histerektomi termasuk demam yang lebih tinggi dari sekitar 101 derajat Fahrenheit (38,3 derajat Celcius), kedinginan, dan peningkatan rasa sakit yang signifikan. Pendarahan yang lebih berat dari yang Anda harapkan dengan periode menstruasi atau keluarnya cairan yang gatal atau berbau busuk juga dapat mengindikasikan infeksi. Selain itu, sayatan yang memerah, bengkak, atau mengeluarkan cairan atau nanah juga dapat terinfeksi.

Related Posts