Bagaimana cara Mengobati Tuba Eustachius yang Tersumbat?

Mengunyah permen karet dapat membantu meredakan tekanan di telinga yang disebabkan oleh saluran Eustachius yang tersumbat.

Tuba Eustachius yang tersumbat dapat diobati dengan obat dekongestan, antibiotik , dan, dalam kasus ekstrim, pembedahan. Sering kali, ketika ada infeksi bakteri atau saluran pernapasan atas, cairan dapat menumpuk di telinga dan saluran Eustachius . Gejala tabung tersumbat termasuk sakit telinga, pendengaran berkurang atau teredam, dan telinga pecah. Jika infeksi disebabkan oleh bakteri, antibiotik umumnya diresepkan untuk membersihkan infeksi.

Terbang dapat menyebabkan tuba eustachius terasa tersumbat karena perubahan tekanan barometrik.

Dekongestan adalah obat yang sering meredakan gejala hidung tersumbat, seperti hidung tersumbat dan saluran Eustachius yang tersumbat. Setelah obat mulai bekerja, individu akan sering melaporkan bahwa dia mendengar bunyi letupan di dalam telinganya, yang menunjukkan bahwa tuba Eustachius telah dibersihkan. Meskipun dekongestan sering berguna dalam mengatasi masalah ini, dekongestan dapat menyebabkan efek samping yang signifikan, seperti palpitasi, kecemasan, dan insomnia , jadi pasien harus berkonsultasi dengan profesional medis sebelum meminumnya.

Obat pereda nyeri seperti ibuprofen direkomendasikan untuk meringankan rasa sakit akibat penyumbatan tabung Eustachius.

Terkadang, tabung Eustachius mungkin terasa tersumbat karena perubahan tekanan barometrik. Ini bisa terjadi di ketinggian atau saat terbang di pesawat terbang. Ini sangat umum selama lepas landas dan mendarat, tetapi sering dapat dihindari dengan mengunyah permen karet. Jika permen karet tidak tersedia, menguap atau menelan terkadang dapat membuka tuba Eustachius. Barotrauma adalah suatu kondisi yang menyebabkan tekanan dan rasa sakit yang parah di telinga, selain saluran yang tersumbat.

Dekongestan sering digunakan untuk mengobati saluran eustachius yang tersumbat, tetapi dapat menyebabkan insomnia.

Infeksi telinga sering terjadi pada anak-anak, dan sering mengakibatkan sakit telinga dan saluran Eustachius tersumbat. Cairan di telinga dapat menyebabkan penyumbatan ini dan terkadang resisten terhadap antibiotik dan pengobatan rumahan. Dalam keadaan ini, prosedur pembedahan di mana tabung kecil dimasukkan ke dalam telinga untuk mengalirkan cairan terkadang berguna untuk meredakan gejala. Namun, perawatan ini tidak selalu berhasil, dan terkadang perlu diulang.

Perubahan tekanan barometrik dari perjalanan ke lokasi ketinggian tinggi dapat menyebabkan tuba eustachius tersumbat.

Kadang-kadang, saluran Eustachius akan bersih dengan sendirinya tanpa perawatan atau pengobatan. Ini terutama benar ketika penyumbatan disebabkan oleh masuknya air ke telinga dari berenang atau mandi. Namun, jika air tetap berada di telinga untuk waktu yang lama, bakteri dapat tumbuh, menyebabkan infeksi.

Infeksi telinga yang disebabkan oleh virus tidak dapat diobati dengan antibiotik. Dalam kasus ini, infeksi biasanya perlu berjalan dengan sendirinya. Perawatan untuk tabung yang tersumbat dalam keadaan ini termasuk mengonsumsi obat pereda nyeri, seperti ibuprofen atau asetaminofen, dan memberikan obat tetes telinga yang dapat membantu meredakan rasa sakit dan tekanan.

Related Posts