Fungsi Hormon Auksin pada tumbuhan terlengkap

Tumbuhan, tidak seperti hewan, adalah organisme sesil yang telah mengembangkan mekanisme plastisitas fenotipik yang sangat serbaguna untuk mengatasi berbagai kondisi lingkungan. Perkembangan dan pertumbuhan tanaman bergantung pada faktor eksternal dan internal yang terus berubah-ubah, dan hormon, atau fitohormon, mengintegrasikan rangsangan eksternal untuk melaksanakan respons perkembangan dan fisiologis.

Fitohormon adalah zat dengan sifat kimiawi yang sangat beragam yang memengaruhi fungsi berbagai jenis sel, jaringan, atau organ. Mereka bertindak dalam konsentrasi yang sangat rendah dan disintesis di berbagai tempat di tumbuhan, mampu menjalankan fungsinya di tempat itu atau di tempat lain.

Ada sepuluh fitohormon yang dikarakterisasi sejauh ini: auksin, sitokinin (CK), giberelin (GA), asam absisat (ABA), asam salisilat (SA); poliamina; Asam jasmonic (JA), brassinosteroid (BR), etilen dan strigolakton dan beberapa di antaranya, seperti auksin, telah dipelajari lebih luas karena kepentingannya selama pengembangan tanaman.

Auksin berpartisipasi dalam semua proses perkembangan tanaman dan, pada tingkat sel, ikut campur dalam proses pembelahan sel, perpanjangan dan diferensiasi.

Salah satu ciri yang paling menonjol dari fitohormon ini adalah ia terdistribusi secara berbeda antara sel dan jaringan; dalam beberapa kasus ia terakumulasi secara lokal di dalam sel atau sekelompok sel, dalam kasus lain ia mengubah distribusinya antar sel dan, akhirnya, ia juga dapat memiliki distribusi diferensial dalam jaringan tumbuhan.

Gradien konsentrasi auksin ini mempengaruhi proses morfogenetik yang berbeda, itulah sebabnya hormon ini dianggap sebagai “morfogen”. Distribusi diferensial auksin atau gradien bergantung terutama pada metabolisme dan transpor arah sel-selnya. Gradien auksin ini dipersepsi dan diproses secara berbeda di setiap jenis sel, yang memungkinkan berbagai program pengembangan dijalankan baik dalam ruang maupun waktu.

Senyawa yang berbeda secara global disebut auksin dicirikan oleh kemampuannya untuk menyebabkan satu atau lebih fenomena biologis seperti: menginduksi pemanjangan batan, mendorong pembelahan sel dengan adanya sitokinin, dan membentuk akar adventif pada daun dan potong batang.

Pengertian

Auksin adalah jenis hormon yang ditemukan dalam tumbuhan. Hormon tumbuhan adalah molekul yang dihasilkan oleh tumbuhan untuk mempercepat, menghambat atau memodifikasi pertumbuhannya. Pada tumbuhan, pertumbuhan terjadi selama pembelahan sel, perpanjangan sel dan diferensiasi sel, dan hormon dapat mempengaruhi salah satu atau semua proses ini yang berbeda pada tumbuhan.

Hormon pertumbuhan auksin – perubahan tumbuhan didominasi atau dikelola pada hormon, ialah senyawa-senyawa kimia serta paduan terhadap tempat tertentu pada suatu organisme, lalu dibawa ke lokasi lain guna berikutnya berproses lewat sebuah cara yang khas oleh pemfokusan yang amat bawah, guna mengendalikan pertumbuhan, perubahan serta metabolisme.

Juga disebut asam indoleacetic (IAA), hormon auksin memiliki efek yang sangat kuat pada pertumbuhan. Ini adalah salah satu hormon tumbuhan yang paling umum dan telah diisolasi dari berbagai spesies yang berbeda.

Studi respon tumbuhan terhadap cahaya, fototropisme, adalah apa yang menyebabkan penemuan dan isolasi mereka. Tropisme adalah kecenderungan tumbuhan untuk tumbuh menuju atau menjauh dari sesuatu, dan dua rangsangan utama yang menyebabkan hal itu pada tumbuhan adalah cahaya dan berat (geotropisme).

Hormon-hormon ini terbentuk di ujung tumbuhan dan kemudian diangkut ke batang kemudian ke akar. Akibatnya, tingkat konsentrasi auksin adalah yang tertinggi dalam daun dan, bergerak menurun pada tumbuhan, itu berkurang sampai yang terendah adalah di dalam akar.

Pertumbuhan di berbagai bagian tumbuhan yang terkena dampak berdasarkan konsentrasi auksin ini. Pada tingkat konsentrasi tinggi, tunas tumbuhan dirangsang untuk tumbuh, sementara akar terhambat. Ketika konsentrasi rendah, akar dirangsang untuk tumbuh, tapi pucuk terhambat karena tingkat konsentrasi terlalu rendah. Dengan demikian, pertumbuhan didorong di kedua bagian tumbuhan dengan hormon ini, namun dengan cara yang berbeda.

Dalam tunas tumbuhan, peran auksin adalah apa yang menyebabkan fototropisme positif, atau tumbuhan akan tumbuh ke arah cahaya. Ketika cahaya bersinar pada tumbuhan dari satu arah, hal itu menyebabkan hormon untuk mendistribusikan ke sisi teduh. Salah satu fungsi hormon ini menyebabkan pemanjangan sel. Redistribusi menyebabkan sel-sel di sisi teduh memanjang lebih dari di sisi lain dengan cahaya yang menyinari mereka, yang menyebabkan tunus akan menekuk ke arah cahaya.

Pada akar, auksin menyebabkan fototropisme negatif, yang berarti bahwa mereka tumbuh menjauh dari cahaya. Seperti dalam pucuk, hormon terdistribusikan sehingga mereka ditemukan di sisi teduh dari akar. Hal ini menyebabkan konsentrasi yang lebih tinggi dari hormon dalam sel-sel ini, yang, seperti yang dinyatakan sebelumnya, menghambat pertumbuhan sel akar. Sel-sel ini akan tumbuh kurang dari yang di sisi dengan cahaya bersinar pada mereka, yang menyebabkan akar menekuk jauh dari cahaya.

Redistribusi hormon juga dapat menjelaskan respon tunas dan akar gravitasi. Jika pucuk atau akar diletakkan secara horizontal, mereka mendistribusikan ke sisi yang lebih rendah sehingga konsentrasi yang lebih tinggi dalam sel-sel. Dalam pucuk atau tunas, penyebab konsentrasi yang lebih tinggi meningkatkan pertumbuhan sel, sehingga pucuk menekuk ke atas atau melawan gravitasi, disebut dengan geotropisme negatif. Pada akar, konsentrasi tinggi menghambat sel-sel di bagian bawah sehingga sel-sel di atas tumbuh lebih banyak, menyebabkan akar menekuk ke bawah atau searah dengan gravitasi, disebut geotropism positif.

Auksin memiliki banyak fungsi selain mempengaruhi pertumbuhan akar dan tunas. Mereka menghambat pertumbuhan cabang samping dari tunas, yang disebut sebagai dominasi apikal, saat puncak dari tumbuhan menekan bagian bawah tumbuhan. Dominasi apikal adalah teori di balik pemangkasan karena, dengan menghilangkan batang utama, sumber auksin dihapus, yang mendorong sisi tunas tumbuh lebih bawah.

Auksin
Auksin adalah hormon yang ditemukan dalam tanaman yang menyebabkan tunas untuk tumbuh ke arah cahaya dan akar untuk tumbuh menjauhi cahaya.

Hormon-hormon ini merangsang pertumbuhan akar adventif, yaitu akar lateral yang tumbuh dari batang dan apa yang memungkinkan stek akan membentuk sistem akar mereka sendiri setelah dihilangkan dari tumbuhan. Auksin juga dapat merangsang pembentukan buah tanpa pembuahan terjadi. Dengan memperlakukan bunga tanpa diserbuki, dengan hormon ini, mereka dapat didorong untuk membentuk buah.

Hormon tumbuhan biasanya kita sebut sebagai fitohormon tersebut termasuk senyawa organik serta didominasi pada laju pertumbuhan yang dilakukan pada suatu susunan tumbuhan. Hormon tumbuhan bersama konsentrasi yang sedikit menyebabkan suatu akibat fisiologis. Akibat fisiologis termasuk dampak yang terjadi oleh tahap pertumbuhan serta perkembangan pertumbuhan.

Penggunaan kata “hormon” tersebut memakai analogi kegunaan hormon terhadap hewan. Kendati begitu, hormon tumbuhan bukan diperoleh melalui suatu jaringan yang spesifik semacam kelenjar buntu serupa hewan, tetapi diperoleh melalui jaringan non-khusus yang mewujudkan jaringan ini jika memperoleh rangsang. Pengedaran hormon tumbuhan tidak wajib lewat sistem pembuluh, sebab hormon tumbuhan bisa ditranslokasi lewat sitoplasma serta tempat antarsel.

Hormon tumbuhan dibuat sendiri terhadap individu yang berkaitan (endogen). Penyuntikan hormon oleh luar bentuk individu bisa juga diberikan (eksogen). Pengiriman melalui eksogen bisa juga melibatkan zat kimia tidak alami tidak dari bahan ekstraksi tumbuhan yang menyebabkan rangsang yang semacam pada fitohormon alami.
Disini kita akan Mengenal hormon pertumbuhan auksin yang pertama kali dikemukakan oleh Went yang ditemui dalam pucuk koleoptil kecambah gandum. Dalam penyelidikan Went lebih dalam, dilihat hormon auksin juga didapati dalam pucuk koleoptil jenis kecambah lainnya.

Kata Auksin pertama dipakai oleh Frits Went, mahasiswa pascasarjana pada universitas negri di Belanda yang mendapati bahwa senyawa yang tidak bisa dilihat kemungkinan mengakibatkan perbelokan tersebut, yang dinamakan fototropisme. Senyawa yang diperoleh Went diperkirakan lumayan banyak pada ujung koleoptil serta membuktikan usah Went guna menguraikan hal tersebut. Materi bermanfaat yang ingin ditunjukkan jika bahan tersebut menyebar dari pucuk koleoptil mengarah pada potongan kecil. Kegiatan auksin ditelusuri lewat pembelokan koleoptil yang terbentuk sebab terpacunya jarak oleh sisi tumbuhan.

Auksin ialah elemen hormon tumbuhan yang diperoleh dalam pucuk batang, serabut, serta penyusunan bunga yang berguna sebagai pengendali perkembangan sel serta memicu pemuaian sel pada area dibalik meristem ujung. Auksin berfungsi utama pada pertumbuhan tumbuhan. Fungsi auksin mulanya diperoleh oleh pakar ilmu Belanda Fritz Went.

Hormon auksin termasuk elemen pengatur tumbuh yang merajai pemuaian koleoptil gandum, yang sudah diutarakan Charles Darein dalam abad ke-19. Penelitian eksplisit yang membenarkan adanya elemen yang menyebar serta merangsang pertumbuhan sel, sudah dilakukan Fritz Went tahun 1920, serta tahun 1930 bagian serta ciri-ciri auksin dikenal untuk asam indol (IAA)

Auksin digabung dalam ujung batang sebelah meristem ujung, jaringan muda contohnya daun muda serta sering bergerak pada sisi bawah batang, akibatnya terjalin kesenjangan auksin pada ujung batang serta pada serabut. Auksin rata-rata dibuat pada jaringan meristem oleh bagian pucuk tumbuhan, misalnya kuncup bunga, ujung daun serta ujung batang.

Disamping itu pada embrio biji. Auksin itu ditaburkan ke seluruh sisi tumbuhan, akan tetapi semua memperoleh jatah yang tidak sama. Anggota yang jauh akan memperoleh auksin sedikit. Kegiatannya termasuk perangsangan serta penghalangan pertumbuhan, sesuai oleh konsentrasi auksinnya. Jaringan yang tidak sama menyampaikan tanggapan yang tidak sama juga pada kadar auksin yang merangsang atau menghalangi perkembangan tanaman.

Pengaruh Auksin Dalam Pertumbuhan dan Perkembangan

Auksin termasuk bagian hormon tumbuh yang gandeng dengan tahap pertumbuhan serta perkembangan pada tanaman. Hasil penelitian Kogl serta Konstermans ialah Auksin artinya tumbuh berasal dari bahasa Yunani. Senyawa lazimnya dianggap auksin apabila mereka bisa dispesifikasikan terhadap keterampilan mereka guna menginduksi pemuaian sel oleh batang serta sebaliknya mirip asam indoleacetic pada kegiatan fisiologis. Auksin lazimnya mempengaruhi tahap-tahap lain disamping pemuaian sel batang sel tetapi ciri tersebut dianggap utama pada semua auksin serta begitu menunjang define hormon. Riwayat auksin serta penelitian utama auksin ialah hormon tanaman pada awal ketemu. Charles Darwin ialah ilmuwan yang menguji coba terhadap observasi tanaman hormon.

Koleoptil ialah daun tertentu yang berasal dari ikatan utama yang bertudung lingkup dalam proses pembibitan tanaman membentenginya sebatas kelihatan dari tanah. Saat sinar cahaya dalam koleoptil satu arah, tersebut menunduk pada arah cahaya. Apabila pucuk koleoptil diselimuti oleh aluminium foil, bisa mengakibatkan cahaya searah. Akan tetapi apabila pucuk koleoptil itu tetap terbuka namun pada bawah pucuk diselimuti, cahaya sinar satu arah mengakibatkan kecenderungan terhadap terang.

Observasi Darwin menganjurkan apabila pucuk koleoptil ialah sel yang bertanggungjawab guna melihat sinar serta membuat sejumlah sinyal yang dibawa pada anggota bawah koleoptil yang mana tanggapan fisiologis menunduk berproses.

Berikut ini pengaruh auksin pada pertumbuhan serta perkembangan antara lain:

  • Merangsang pemanjangan sel di kecambah rumput serta tumbuhan herba.
  • Merangsang pembentukan akar
  • Merangsang pembentukan buah tanpa adanya biji
  • Merangsang diferensiensi jaringan pembuluh, jadi merangsang pada diameternya batang
  • Merangsang pada pengguguran daun
  • Menjadi dominasi apical (kondisi pertumbuhan pada batang sehingga terus menjalar keatas serta tidak menghasilkan cabang).

Fungsi Hormon Auksin:

  • Untuk memacu dalam proses pemanjangan sel
  • Merangsang cambium sehingga membentuk xylem dan floem
  • Memelihara elastisitas pada dinding sel
  • Membentuk dinding sel primer
  • Menghambat rontoknya pada buah serta gugurnya daun
  • Membantu proses partenokarpi (proses pembuahan tanpa melakukan penyerbukan)

Demikianlah pembahasan mengenai hormon pertumbuhan auksin. Fungsi utamanya auksin ini sebagai perangsang pemanjangan batang, pertumbuhan diferensiasi, perkembangan buah, dan percabangan akar. Semoga bermanfaat.

Related Posts