Arthropoda: Pengertian, ciri, habitat, evolusi

Arthropoda adalah filum hewan yang mencakup banyak invertebrata terkenal seperti serangga, krustasea, laba-laba, kelabang, kaki seribu dan kalajengking. Kata ‘Arthropoda’ berasal dari bahasa Yunani dan diterjemahkan menjadi ‘kaki bersendi’. Ciri-ciri khusus arthropoda dari invertebrata lain adalah eksoskeleton atau cangkang yang keras dan anggota badan yang bersendi.

Ada Berapa banyak spesies arthropoda di sana?

Arthropoda adalah filum hewan yang paling beragam dan lebih dari 1,2 juta spesies arthropoda sejauh ini telah teridentifikasi. Arthropoda menyumbang sekitar 80% dari semua spesies hewan dan sebagian besar keanekaragamannya ditemukan pada serangga. Spesies serangga dan arthropoda lainnya hilang setiap hari karena ancaman seperti perusakan habitat dan spesies invasif. Banyak arthropoda dunia belum ditemukan dan dideskripsikan oleh sains dan karena tingkat kepunahan saat ini sangat tinggi, banyak yang akan punah sebelum mereka.

Di mana arthropoda ditemukan?

Spesies Arthropoda telah menemukan jalannya ke hampir setiap habitat di Bumi. Mereka sangat berlimpah di air dan di darat meskipun sebagian besar arthropoda hidup terutama ditemukan di darat. Serangga adalah kelompok hewan paling banyak di lingkungan berbasis daratan dan juga umum di banyak ekosistem air tawar. Crustacea kebanyakan ditemukan di lingkungan laut, banyak juga yang berkelana ke lingkungan air tawar dan hanya sedikit yang berhasil menjajah daratan.

Bagaimana arthropoda berevolusi?

Diyakini arthropoda berevolusi dari Annelida yang merupakan filum invertebrata yang meliputi cacing tanah, cacing tabung, dan lintah. Perbedaan ini diyakini telah terjadi lebih dari 500 juta tahun yang lalu selama Ledakan Kambrium, suatu periode di Bumi ketika banyak kelompok hewan saat ini pertama kali berevolusi. Evolusi arthropoda terjadi setelah hilangnya segmen tubuh, perkembangan kaki khusus dan kepala yang lebih berkembang.

Eksoskeleton dari arthropoda

Eksoskeleton dari kitin bertindak sebagai bentuk baju besi untuk arthropoda. Sayangnya, cangkang kitin tidak dapat tumbuh dan arthropoda harus memangkas eksoskeleton mereka secara musiman karena mereka akan membatasi pertumbuhan mereka. Eksoskeleton juga berfungsi sebagai titik jangkar untuk otot-otot internal arthropoda yang memungkinkan hewan untuk melakukan gerakan yang tepat.Arthropoda

Ciri arthropoda

Ciri- ciri arthropoda sebagai berikut:

  • Tubuh beruas-ruas terdiri atas kepala (caput), dada (toraks) dan perut (Abdomen)
  • Bentuk tubuh simetris bilateral, triploblastik, terlindung oleh rangka luar dari kitin.
  • Alat pencernaan sempurna, pada mulut terdapat rahang lateral yang beradaptasi untuk mengunyah dan mengisap. Anus terdapat di bagian ujung tubuh
  • Alat pencernaan sempurna, pada mulut terdapat rahang lateral yang beradap- tasi untuk mengunyah dan mengisap. Anus terdapat di bagian ujung tubuh.
  • Sistem peredaran darah terbuka dengan jantung terletak di daerah dorsal (punggung) rongga tubuh.
  • Sistem pernafasan: Arthropoda yang hidup di air bernafas dengan insang, sedangkan yang hidup di darat bernafas dengan paru-paru buku atau permukaan kulit dan trakea.
  • Sistem saraf berupa tangga tali. Ganglion otak berhubungan dengan alat indera.
  • Arthropoda memiliki alat indera seperti antena yang berfungsi sebagai alat peraba, mata tunggal (ocellus) dan mata majemuk (facet), organ pendengaran (pada insecta) dan statocyst (alat keseimbangan) pada Curstacea.
  • Alat eksresi berupa coxal atau kelenjar hijau, saluran Malpighi.
  • Alat reproduksi, biasanya terpisah. Fertilisasi kebanyakan internal (di dalam tubuh).