Apakah Dosis Obat Resep Berdasarkan Berat Badan Pasien?

Banyak obat dirancang untuk pasien dengan berat badan “rata-rata” untuk memudahkan apoteker mengeluarkannya.

Semua dosis obat harus memperhitungkan berat badan pasien, karena berat badan berperan dalam distribusi obat di jaringan tubuh. Obat resep tidak terkecuali untuk aturan ini, tetapi banyak yang dirancang agar sesuai untuk pasien dalam kisaran berat badan “rata-rata”, sehingga dosis yang tepat tidak perlu dihitung. Hal ini dirancang untuk memudahkan pasien dalam menggunakan obat, dan untuk memudahkan apoteker dalam mengemasnya. Dalam beberapa kasus, berat badan mungkin menjadi faktor penting dalam resep, dalam hal ini dokter akan mendiskusikannya dengan pasien.

Pil dapat disesuaikan secara berkala untuk mengakomodasi berat badan pasien yang berada di luar spektrum normal.

Di rumah sakit, petugas medis dapat menghitung dosis obat dengan sangat tepat. Ada banyak obat yang terutama digunakan di rumah sakit, dan termasuk rekomendasi dosis yang biasanya menunjukkan berat pasien dalam kilogram, seperti dalam “60 miligram per kilogram.” Ketika obat-obatan ini diresepkan, dokter harus melakukan perhitungan untuk menghitung dosis dengan benar, dan perawat atau dokter yang mengelola dapat memeriksa perhitungan untuk memastikan bahwa itu benar.

Obat resep dirancang agar sesuai untuk mereka yang memiliki berat badan rata-rata.

Dalam kasus obat resep, meminta apoteker untuk merumuskan dosis obat yang tepat tidak selalu praktis, dan kadang-kadang pasien mengalami kesulitan untuk mematuhi rejimen obat jika mereka harus berurusan dengan perhitungan tentang dosis obat. Obat cair dapat lebih mudah disesuaikan dengan berat badan pasien, itulah sebabnya banyak obat untuk anak-anak datang dalam bentuk cair, sehingga dokter dapat meresepkan “dua sendok teh setiap hari” atau “10 sentimeter kubik (CC) dua kali sehari.” Fleksibilitas ini adalah kunci ketika seseorang mempertimbangkan bahwa obat yang sama dapat digunakan untuk mengobati infeksi pada balita, anak kecil, dan remaja: jelas, dosis remaja akan terlalu tinggi untuk balita, sedangkan dosis balita tidak akan berguna untuk remaja. .

Seorang balita akan membutuhkan dosis obat yang lebih kecil daripada orang dewasa atau remaja.

Pil juga dapat disesuaikan secara berkala untuk mengakomodasi berat badan pasien yang berada di luar spektrum normal. Ketika pasien diminta untuk minum setengah pil atau satu setengah hari, itu mencerminkan keinginan dokter untuk mencapai dosis obat yang sedekat mungkin dengan jumlah yang disarankan. Dengan beberapa obat, apoteker juga dapat membuat senyawa khusus yang memungkinkan perhitungan dosis yang sangat tepat, tetapi apoteker peracikan semakin jarang.

Ada dua masalah dengan dosis obat. Yang pertama adalah bahwa pada pasien yang sangat kurus, dosis normal mungkin terlalu banyak, meningkatkan efek samping bagi pasien dan berpotensi menyebabkan ketidaknyamanan pasien. Pasien ramping juga mungkin berisiko overdosis dalam beberapa kasus. Pada pasien yang lebih besar, masalahnya adalah bahwa obat tersebut mungkin menjadi terlalu encer, memerlukan dosis yang agak lebih besar dari yang dihitung agar sesuai dengan pasien dalam kisaran normal.

Berkomunikasi dengan dokter tentang bagaimana obat bekerja sangat penting, karena dimungkinkan untuk menyesuaikan dosis obat jika obat tidak bekerja untuk pasien. Penting juga untuk mengikuti petunjuk dari dokter yang meresepkan dengan sangat cermat, untuk memastikan bahwa dosisnya benar. Pasien yang tidak jelas tentang cara pemberian obat tidak perlu takut untuk meminta demonstrasi dari dokter mereka.

Related Posts