Apa yang dimaksud Status gagal

Istilah negara gagal mengacu pada kegagalan negara untuk menegaskan fungsi fundamentalnya , yang merupakan gagasan klasik Max Weber , untuk mempertahankan monopoli yang sah atas kekerasan politik . Noam Chomsky pada tahun 2008 mengangkat konsep negara gagal yang lebih luas dengan mengklasifikasikan tidak hanya monopoli kekerasan sebagai alasan kegagalan, tetapi juga termasuk tujuan negara.

Dalam konsepsi negara gagal, terlihat dalam peristiwa politik yang paling kompromistis seperti ketidakefektifan mutlak pemerintah , perang saudara, perang dengan dunia luar, kehadiran gerilyawan yang berjuang untuk kontrol teritorial dan tidak adanya aturan sama sekali. hukum.

Konsep utama negara gagal berasal dari laporan yang disebut State Failure Task Force Report, milik Central Intelligence Agency Amerika Serikat pada tahun 1995. Tujuan dari laporan tersebut adalah untuk mengetahui secara kuantitatif negara mana yang dapat dianggap gagal dan oleh karena itu , sebagai alarm keamanan internasional dan keamanan nasional AS.

Pada tahun 2002, setelah serangan teroris 11 September 2001, Dewan Keamanan negara itu, bergantung pada presidennya, menetapkan negara-negara gagal sebagai entitas yang berisiko bagi keamanan nasional Amerika Serikat dan menyusun strategi komprehensif untuk kerjasama dan intervensi. di negara-negara ini.

Pusat studi Fund for Peace telah menyajikan parameter berikut tentang arti negara gagal:

  • Kehilangan kendali atas wilayah secara fisik atau monopoli dalam penggunaan kekuatan yang sah.
  • Keausan otoritas yang sah dalam mengambil tindakan.
  • Ketidakmampuan untuk menyediakan layanan dasar.
  • Ketidakmampuan untuk berkomunikasi dengan Negara lain, sebagai anggota penuh dari komunitas internasional.

Umumnya, negara gagal ditentukan oleh kegagalan politik, sosial dan ekonomi , menggambarkan dirinya sebagai memiliki pemerintahan yang sangat lemah atau tidak efektif, yang memiliki kontrol minimal atas wilayah yang luas dari wilayahnya, tidak menyediakan dan tidak dapat menyediakan layanan dasar, menunjukkan tingkat yang tinggi. kejahatan dan korupsi , orang-orang terlantar dan pengungsi, serta degradasi ekonomi yang besar.

Namun, tingkat kontrol pemerintah yang diperlukan agar suatu negara tidak dianggap gagal, sangat bervariasi. Lebih penting lagi, gagasan tentang negara gagal diperdebatkan, terutama bila digunakan untuk menunjukkan otoritas, dan dapat memiliki konsekuensi geopolitik yang cukup besar.

Dalam arti yang lebih luas, istilah tersebut digunakan untuk menggambarkan suatu Negara yang menjadi tidak berguna, hanya memiliki kendali nominal atas wilayahnya, dalam arti kelompok-kelompok bersenjata secara jelas menghadapi kekuasaan Negara, tidak mampu menegakkan norma-normanya. hingga tingkat korupsi yang ekstrem, kejahatan, pasar informal yang besar, inefisiensi peradilan, birokrasi yang tidak dapat ditembus , dan campur tangan militer dalam politik.