Apa yang dimaksud karma

Karma adalah prinsip universal sebab dan akibat yang diterapkan pada kehidupan manusia, yaitu bahwa kehidupan ditentukan oleh siapa kita dulu dan tindakan saat ini. Dalam agama agama yang mencakup reinkarnasi, ini meluas melalui kehidupan sekarang, juga di semua masa lalu dan masa depan. Ada tiga jenis karma, karma Prarabdha atau karma sesaat, karma Agami dan karma Sanchita, ini mewakili masa kini, kenangan masa lalu dan masa depan kita.

Apa itu karma?

Ini adalah hukum sebab dan akibat. Karma adalah tindakan, baik fisik atau mental, individu atau dilakukan oleh kelompok, dan setiap tindakan memiliki konsekuensi. Kata karma berasal dari kata benda Sansekerta (bahasa suci para Brahmana) “kármán” yang berarti tindakan. Teori karma
dapat dianggap sebagai perpanjangan dari hukum ketiga Newton tentang aksi dan reaksi, di mana setiap tindakan dalam bentuk apa pun, termasuk kata-kata, pikiran, perasaan, keseluruhan keberadaan kita, pada akhirnya akan memiliki reaksi yang sama. energi akan kembali ke salah satu yang menyebabkannya.

Simbol karma telah dielaborasi dalam berbagai bentuk, budaya dan agama, tetapi yang paling terkenal adalah simpul Buddha keberuntungan atau tak berujung (shrivatsa), itu adalah diagram geometris, yang artinya adalah keterkaitan antara sebab dan akibat, dalam lingkaran tak berujung. Sangat umum di antara orang-orang untuk mendapatkan tato karma.

sejarah karma

Konsep karma muncul dalam filosofi agama Hindu dan Buddha, mengacu pada perilaku manusia secara universal, bahwa segala sesuatu yang dilakukan, akan dihargai pada orang-orang di mana ia bereinkarnasi pada generasi berikutnya.

Dari sudut pandang agama, karma telah muncul dalam sejarah dunia, telah digunakan sebagai cara untuk melihat kesulitan dalam kehidupan manusia, karena dianggap sebagai cara untuk membayar kembali atau menghukum atas tindakan yang dilakukan di hidup masa lalu. Orang bebas untuk memimpin keberadaan yang mereka inginkan, tetapi konsekuensinya harus selalu ditanggung.

Karma juga merupakan konsep penting dalam Taoisme. Dalam ajaran ini, setiap tindakan dihitung oleh roh. Dan hadiah (atau hukuman) yang sesuai akan mengikuti.

Dalam Jainisme, agama non-teistik yang didirikan di India pada abad ke-6, karma dikenal sebagai kotoran karma, karena terdiri dari partikel kecil materi universal. Bahkan pikiran, bukan hanya perbuatan, diyakini menarik kotoran karma. Jadi bisa juga digambarkan sebagai masalah seputar kesadaran dan kehidupan yang dijalani adalah saat Karma dan kesadaran berinteraksi.

Bagi aliran Nyaya Hindu, karma dan kelahiran kembali adalah gagasan utama, dan aliran Udayana menunjukkan bahwa hal itu menunjukkan keberadaan Tuhan.

Jenis Karma

Prarabdha karma : itu adalah karma seketika, ini terjadi pada saat perbuatan dilakukan. Itu bisa berupa kepuasan ketika berbuat baik kepada orang lain atau perasaan negatif yang dirasakan ketika menyakiti atau menyakiti seseorang.

Agami karma : mengacu pada akibat yang akan dialami seseorang di masa depan atas tindakan yang dikomentari di masa sekarang.

Sanchita karma : ini mengacu pada ingatan positif atau negatif yang ditunjukkan oleh pikiran setelah melakukan tindakan yang baik atau buruk.

hukum karma

Hukum Karma hanyalah hukum sebab dan akibat. Setiap akibat memiliki penyebabnya, dan setiap sebab memiliki akibat. Menurut hukum ini, apa yang dilakukan menciptakan energi yang kemudian kembali ke orang tersebut. Jika Anda melakukan sesuatu yang dianggap baik, maka itulah yang Anda dapatkan kembali, jika apa yang Anda lakukan juga dianggap buruk atau negatif.

Menurut hukum ini juga, jiwa melalui beberapa siklus kematian dan reinkarnasi, dikatakan bahwa kondisi yang dinikmati dalam kehidupan baru itu akan menjadi konsekuensi dari perilaku yang dipertahankan di kehidupan sebelumnya.

12 hukum karma adalah:

Hukum besar atau hukum sebab akibat : seperti yang Anda tabur, Anda akan menuai.

Untuk menerima kebahagiaan, kedamaian, cinta dan persahabatan, seseorang harus bahagia, damai, penuh kasih, dan seorang teman sejati.

Hukum penciptaan : kehidupan membutuhkan partisipasi manusia untuk eksis. Itu tidak terjadi dengan sendirinya. Apa yang mengelilingi manusia memberikan petunjuk tentang keadaan batin mereka. Anda harus mengelilingi diri Anda dengan apa yang ingin Anda miliki dalam hidup dan menjadi otentik.

Hukum kerendahan hati : Anda harus menerima kenyataan sejati dari sesuatu untuk mengubahnya.

Hukum Pertumbuhan : Ke mana pun Anda pergi, di sanalah. Yang harus berubah adalah orangnya bukan orang-orang di sekitarnya, ketika interior individu berubah, seluruh hidupnya berubah total.

Hukum Tanggung Jawab : Jika ada yang salah dalam hidup, pasti ada yang salah dengan mereka. Kita mencerminkan apa yang mengelilingi kita, dan apa yang mengelilingi kita mencerminkan kita; Ini adalah kebenaran universal. Seseorang harus bertanggung jawab atas apa yang ada dalam hidup.

Hukum Keterkaitan : Hal-hal terkecil atau yang tampaknya paling tidak penting harus dilakukan karena segala sesuatu di Semesta terhubung. Setiap langkah mengarah ke langkah berikutnya, dan seterusnya. Seseorang harus melakukan pekerjaan awal untuk mendapatkan pekerjaan.

Hukum Fokus : Seseorang tidak dapat memikirkan dua hal secara bersamaan. Jika fokus dibuat pada nilai-nilai spiritual, kita tidak mungkin memiliki pikiran yang lebih rendah seperti keserakahan atau kemarahan.

Hukum memberi dan keramahtamahan : jika Anda percaya sesuatu itu benar, maka pada suatu saat dalam hidup Anda, Anda akan dipanggil untuk membuktikan kebenaran itu. Di sinilah Anda menempatkan apa yang Anda KLAIM yang telah Anda pelajari ke dalam PRAKTEK.

Hukum Sejarah Perubahan : Berulang sampai kita mempelajari pelajaran yang kita butuhkan untuk mengubah jalan kita.

Hukum Kesabaran dan Hadiah : Semua hadiah membutuhkan beberapa pekerjaan awal. Penghargaan yang bernilai abadi membutuhkan kerja yang gigih dan sabar. Sukacita sejati datang dari melakukan apa yang seharusnya dilakukan, dan mengetahui bahwa imbalannya akan datang pada waktunya.

Contoh:

Menerima suap adalah bentuk lain dari karma. Dan tindakan ini dapat dihukum secara hukum. Oleh karena itu, hukuman adalah hasil dari karma tersebut.

Satu orang berencana untuk memainkan lelucon praktis pada orang lain, tetapi semuanya berbalik dan ternyata semuanya berbalik melawannya.

Seseorang dalam masalah serius, dia adalah salah satu orang yang selalu membantu orang lain dan segera mendapatkan seseorang untuk membantunya.

Jika Anda memimpin seseorang untuk kebaikan dan kebenaran, Anda akan selalu dibimbing menuju kebenaran.

Beberapa ungkapan karma:

“Karma adalah pengalaman, pengalaman membuat ingatan, ingatan menciptakan keinginan dan imajinasi dan keinginan menciptakan karma.” Deepak Chopra.

“Mereka yang hidup bebas dari kebencian akan menemukan kedamaian.” Budha.

“Mari kita membangunkan dalam diri orang lain sikap mental yang sama yang kita miliki dengan mereka.” Elbert Hubbard.

Karma dalam budaya populer

Budaya populer mendefinisikan karma sebagai takdir, itu menyiratkan pancaran baik atau buruk yang diyakini dihasilkan oleh seseorang atau sesuatu. Beberapa orang melihatnya sebagai sesuatu yang mirip dengan takdir atau kismet.

karma Istilah ini banyak digunakan dalam budaya populer, serta dalam video, tema musik. Ada seorang aktris dan caral erotis yang nama panggungnya adalah Karma Rx.

Old Karma, Grandfather’s Pills, adalah sebuah lagu oleh Iván Maass, dirilis di albumnya Desafíos dari tahun 2011.

Di web Anda dapat menemukan frasa karma yang diciptakan oleh agama Buddha dan Hindu.

Duo karma adalah proyek komprehensif yang menggabungkan produksi musik, audiovisual dan sastra. Dibuat pada tahun 1999 oleh musisi Kuba Fito Hernández dan Xóchitl Galán. Dengan 5 album, 3 buku yang diterbitkan, lebih dari 15 klip video dan partisipasi di lebih dari selusin album oleh artis lain, mereka telah melakukan tur panggung penting di Spanyol, Kolombia, Argentina, Uruguay, Meksiko, Brasil, Kuba, dan Venezuela.

Apa itu karma?

Itu adalah hukum sebab akibat. Karma adalah tindakan, baik fisik atau mental, individu atau dilakukan oleh kelompok, dan setiap tindakan memiliki konsekuensi.

Apa hukum karma?

Ini hanyalah hukum sebab dan akibat. Setiap akibat memiliki penyebabnya, dan setiap sebab memiliki akibat.

Apa karma seseorang?

Menurut hukum karma, setiap perbuatan positif yang kita lakukan menghasilkan “jasa”, sedangkan bila dilakukan dengan cara negatif, itu adalah “sin”, yang buahnya kemudian kita tuai, baik dengan kebahagiaan maupun ketidakbahagiaan. Semua peristiwa penting dalam hidup kita sudah ditakdirkan, misalnya, keluarga tempat kita dilahirkan, dengan siapa kita akan menikah, dll.

Bagaimana cara menghapus karma?

Hal ini diperlukan untuk memenuhi langkah-langkah berikut untuk menghapus karma:

Kesadaran terbuka.

Tinggalkan kesalahan.

Memahami penderitaan.

Rasa hormat terhadap orang lain dan terhadap diri sendiri.

Pemurnian.

Ucapkan selamat tinggal pada rasa takut.

Pengampunan dan kerendahan hati.

Melayani.

Apa itu karma dalam cinta?

Hidup bekerja seperti bumerang dan semua yang kita lakukan kepada orang lain dapat kembali kepada kita nanti, inilah tepatnya karma dalam cinta, sama seperti beberapa hubungan saat ini Anda dapat merasa seperti sedang dihukum karena kesalahan masa lalu.