Apa yang dimaksud Ius dan Fas

ius dan fas digunakan pada zaman kuno sebagai metode untuk mengatur tindakan orang dari apa yang benar ilahi dan hak asasi manusia, transformasi masyarakat disebabkan kedua konsep untuk memisahkan tetapi mereka terus mempertahankan hubungan, pada saat itu Klasik konsep lain muncul sebagai sila hukum dasar yang menempatkan masyarakat sebagaimana mestinya hidup, berperilaku dan bertindak di mana moralitas dan hukum berjalan beriringan.

Ketika ada kebutuhan untuk mendikte aturan, mereka dilakukan dengan sangat sederhana, mendasarkan pada rasa hormat terhadap pihak-pihak yang terlibat dan dengan keadilan, meskipun itu diterapkan dalam hukum Romawi, tetapi itu adalah substratum umum untuk semua orang dan dasar dari ini. adalah akal sehat yang didasarkan pada kriteria filosofis moralitas.

Di negara-negara cararn, para filsuf seperti Locke dan Montesquieu merenungkan topik-topik seperti kehidupan, kebebasan dan properti dari sudut pandang spiritual dan material, ide-ide baru merkantilisme, Revolusi Prancis dan kemerdekaan koloni-koloni Amerika, memberikan sebagai akibat pemisahan definitif antara gereja dan negara. Pemisahan negara dari gereja di abad 21 harus sesuai dengan zaman sekarang dan mengetahui bahwa negara harus membentuk warga negara melalui pendidikan yang menghormati supremasi hukum, dimana warga negara merasa dilindungi oleh konstitusi (yang merupakan prinsip dari semua hukum) di mana tugas dan hak mereka diatur, di mana setiap orang merasa terintegrasi dalam masyarakat demokratis menghormati hukum yang dibuatnya, untuk bagiannya gereja harus melatih manusia dari sudut pandang spiritual, di mana orang memperkaya semangat, iman, dan hubungan Anda dengan Tuhan.

Namun, keabadian gereja dari abad-abad sebelumnya terletak pada kekuasaan politik melalui raja-raja, kekayaan yang mereka kumpulkan dan ketidakadilan sosial yang mereka sebabkan kepada umat manusia, oleh karena itu manusia harus bertindak dengan iman yang benar kepada Tuhan., Gereja Katolik harus mewujudkan ajaran nabinya dengan kerendahan hati dan cinta sesama, berdasarkan pengertian dan cinta sesama.

Saat ini pemisahan ius dan fas diabadikan di sebagian besar konstitusi negara, melalui pembentukan negara dengan kebebasan beribadah, ini muncul dari humanisme pada masa Renaisans dan dikonsolidasikan dengan ilustrasi untuk mencari membatalkan aliansi antara gereja dan monarki.