Apa yang dimaksud Interaksi (Individu dan Organisasi)

Hubungan antara individu dan organisasi merupakan dasar pertumbuhan yang secara langsung membutuhkan kontribusi pekerjaan yang ditawarkan oleh orang tersebut dan kontribusi teknologi; Semuanya berputar di sekitar masyarakat, karena melaluinya setiap perusahaan berorientasi, oleh perubahan yang muncul dari tren baru yang setiap hari menggerakkan lingkungan sosial, di mana setiap orang menjadi bagiannya. Seorang individu memasuki perusahaan, mengharapkan kepuasan pribadinya lebih besar daripada usahanya.

Fungsi utama organisasi adalah melatih individu untuk mempraktekkan apa yang telah dipelajarinya, sebagai alat dasar dalam pengembangan pekerjaan dan pengetahuannya, mengingat asal usul pengetahuan yang berubah dengan cepat, sejak praktek hari ini, sedikit demi sedikit mereka kehilangan sebagian kegunaannya. Bisnis membutuhkan banyak individu untuk menjalankan dan mengendalikan mereka, untuk menjalankan dan menjadi produktif. Tidak mungkin ada organisasi tanpa orang, yang jelas-jelas bergantung pada pencapaian tujuan dan kelangsungannya; Demikian pula, tanpa organisasi dan manusia, tidak akan ada Human Resources Administration (ARH).

Untuk mengatasi batasan individu mereka, orang-orang berserikat dan membentuk organisasi, untuk mencapai tujuan bersama. Organisasi untuk berkembang dan berhasil, membutuhkan lebih banyak orang untuk menjalankan aktivitasnya; Ketika memasuki perusahaan, individu tersebut memiliki tujuan individu selain dari yang sebelumnya. Hal ini semakin membuat, tujuan perusahaan menjauhkan diri dari tujuan khusus para anggota; Oleh karena itu, wajar jika individu dan organisasi memiliki tujuan yang berbeda untuk dicapai.

Perusahaan merekrut dan memilih sumber daya manusia mereka, untuk mendapatkan bersama mereka, tujuan organisasi seperti: produksi, kinerja, pengurangan biaya, dll. Setelah dipilih dan ditempatkan, individu menunjukkan tujuan mereka sendiri di mana mereka bekerja dan menggunakan organisasi untuk mencapainya. Dalam aspek ini, hubungan antara individu dan organisasi tidak selalu kooperatif atau menyenangkan, karena tujuan organisasi dan individu tidak sepenuhnya kompatibel. Interaksi antara individu dan organisasi merupakan sesuatu yang kompleks dan mekanis yang dapat didekati dari berbagai sudut pandang, setiap orang berhak efisien untuk memenuhi kebutuhan individu mereka, melalui partisipasi mereka dalam organisasi, tetapi juga harus efektif untuk mencapai tujuan. tujuan organisasi melalui keterlibatan mereka dalam perusahaan.

Menurut kriteria ini, menjadi hanya efisien tidak terlalu berguna, karena ketika berjuang terutama untuk kepentingan mereka, individu akan dinilai negatif oleh organisasi; Berbeda dengan individu yang terutama efektif dan yang menghasilkan hasil positif bagi perusahaan, dengan mengorbankan kepentingan pribadinya, mengorbankan keluarga dan komitmen sosial, adalah wajib untuk menjadi efektif untuk memberikan hasil bagi organisasi dan efisien untuk berkembang dalam kehidupan. Hubungan antara kebutuhan organisasi dan individu sangat besar, karena kehidupan dan keinginan keduanya secara subyektif bersatu dan saling terkait.

Interaksi psikologis antara pekerja dan organisasi pada dasarnya adalah proses timbal balik: organisasi melakukan hal-hal tertentu untuk pekerja, memberinya upah, memberinya stabilitas dan status.