Apa yang dimaksud Ibsen dan Teater Modern

Henrik Ibsen telah menjadi salah satu dari tiga teater klasik besar: Shakespeare, Chekhov dan Ibsen berada di pusat repertoar standar dan tidak ada aktor yang dapat bercita-cita menjadi barisan depan kecuali dia telah memainkan beberapa peran utama dalam drama itu. dari tiga raksasa ini. Di antara triad ini, Ibsen menempati posisi sentral, menandai transisi dari teater tradisional ke cararn. Sementara Ibsen, seperti semua dramawan hebat yang datang setelahnya, berhutang besar kepada Shakespeare dan Chekhov, tetapi Ibsen berhasil menempatkan dirinya di tempat yang berbeda dan belum dijelajahi untuk saat ini.

Oleh karena itu, Ibsen dapat dianggap sebagai salah satu pencipta utama dan bertanggung jawab atas seluruh gerakan cararn dalam drama, yang seringkali tampak berlawanan dengan teater ideologis dan politik, serta kecenderungan introspektif introspektif, yang cenderung pada representasi realitas batin dan mimpi.

Yang paling nyata adalah dampak Ibsen di era sosial dan politik, usahanya menjadikan drama dan teater sebagai media untuk mengungkap masalah-masalah sosial dan politik utama saat itu mengejutkan dan menghebohkan masyarakat yang menganggapnya teater sebagai tempat hiburan yang dangkal.. Oleh karena itu, posisi Ibsen tampaknya unik dalam sejarah teater karena ia tampaknya menjadi satu-satunya penulis naskah yang selama hidupnya menjadi pusat dari apa yang hampir sama dengan partai politisi Ibsen yang di Jerman, Inggris, dan di tempat lain sastra kontemporer terlihat. sebagai faksi pembaru politik dan sosial berpakaian aneh, pendukung sosialisme, hak-hak perempuan, dan moralitas seksual baru (seperti di klub Ibsen, klub Shaw womanizer). Dia dianggap sebagai unsur berbahaya dan subversif dan fakta bahwa Ibsen telah menjadi simbol dan tokoh dari apa yang disebut sebagai budaya tandingan memiliki pengaruh yang sangat besar pada fluktuasi selanjutnya dalam ketenaran dan apresiasi anumertanya terhadap karya-karyanya. masyarakat.

Efek dari fenomena ini menempatkan Ibsen, untuk waktu yang lama, dalam politik mengomentari topik sosial dan moralistik dan bukan sebagai penulis naskah. Akibatnya, ketika beberapa tujuan utama dari apa yang dianggap telah tercapai, keprihatinan terdekat mereka (misalnya: suara perempuan, sikap yang lebih toleran terhadap perilaku seksual, dan penolakan terhadap intoleransi agama).

Nama Ibsen ditempatkan pada daftar teratas guru kelas baru drama eksperimental yang serius, dan memang demikian karena Ibsen-lah yang menetapkan dan menunjukkan bahwa teater dapat menjadi forum untuk pertimbangan serius masalah zaman. Dia adalah pendiri dan sumber dari seluruh rantai teater politik dan ideologi cararn.

Ini adalah salah satu garis keturunan drama kontemporer kita dapat dengan jelas menyimpulkan bahwa Ibsen bertanggung jawab atas dampak dan keberhasilan akhir yang dihasilkan dari teater cararn, merevolusi paradigma teater sebagai hiburan yang dangkal tetapi bisa lebih dari sekadar sentimentalitas sepele yang merangsang atau dangkal. tawa, yang telah menjadi, setidaknya di dunia sepanjang abad kesembilan belas, sebagai sarana kecaman dan pencipta hati nurani.