Apa yang dimaksud Golongan darah

Golongan darah mewakili semua klasifikasi darah menurut tipologi yang ada di area sel darah merah dan dalam serum darah. Dua kategorisasi yang paling penting untuk mewakili golongan darah pada manusia adalah antigen (sistem ABO) dan faktor Rh.

Sekarang, dapat dikatakan bahwa sistem ABO ditemukan oleh Karl Landstein pada tahun 1901, menjadikannya metode golongan darah pertama yang diketahui; namanya diturunkan dari tiga jenis kelompok yang diidentifikasi: antigen A, antigen B dan O tanpa antigen. Transfusi darah antara kelompok yang tidak kompatibel dapat menyebabkan reaksi kekebalan yang dapat menyebabkan hemolisis, anemia, gagal ginjal, syok peredaran darah dan kematian.

Di sisi lain, ilmuwan Austria Karl Landsteiner menerima Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran pada tahun 1930 untuk karyanya dalam penentuan golongan darah ABO. Selain kelompok mayoritas, ada 32 kelompok lagi, yang jauh lebih langka.

Penting untuk diketahui bahwa setiap subjek memiliki kumpulan antigen eritrosit yang berbeda, dan karena jumlah mereka, saat ini ada 32 sistem antigen yang diketahui, ditambah beberapa antigen yang berbeda yang belum dikaitkan dengan metode tertentu, sulit untuk menemukan dua individu dengan struktur antigen yang sama. Oleh karena itu kemungkinan adanya, dalam serum, antibodi spesifik (yang ditujukan terhadap antigen yang tidak dimiliki setiap individu), mengakibatkan aglutinasi atau hemolisis bila terjadi transfusi yang tidak sesuai. Sistem antigenik yang berbeda ditentukan dengan menginduksi pembentukan antibodi pada intensitas yang berbeda; jadi beberapa lebih sering dan yang lain, lebih jarang.

Golongan darah:

Menurut komposisi protein yang berbeda pada permukaan sel darah merah, hasil 4 golongan darah yang ada :

Golongan A: memiliki protein A pada permukaan sel darah merah.

Golongan B: memiliki protein B pada permukaan sel darah merah.

Golongan AB: memiliki protein A dan B.

Golongan O: tidak memiliki protein (A atau B) pada permukaan sel darah merahnya.

Rh adalah protein lain yang jika ada di area sel darah merah akan menjadi rh positif dan jika tidak ada akan menjadi rh negatif. Dengan cara ini, seseorang harus memiliki golongan darah yang dibentuk oleh protein A, B, baik (AB) atau tidak sama sekali (0) dan juga akan memiliki Rh positif atau negatif.

Fungsi darah tidak diketahui selama berabad-abad. Oleh karena itu, para dokter menyadari pentingnya hal itu dan melakukan berbagai upaya untuk memasok darah sebagai cara untuk mengobati berbagai penyakit. Namun, dalam banyak kasus, mereka berbahaya bagi pasien sehingga pengalaman medis ini dilarang. Pada tahun 1900, ahli patologi Jerman Karl Landsteiner mulai mencampur darah dari orang yang berbeda, menemukan bahwa beberapa campuran cocok, sementara yang lain tidak.

Menurut pertimbangan dan dilakukan, menarik untuk dicatat bahwa golongan darah adalah kekhasan semua sel dan humor organisme; Itulah sebabnya Romero lvarez menyebutnya sebagai faktor karakterisasi atau grup omniseluler. Demikian pula, asumsi lain yang mungkin adalah bahwa tidak mungkin ada grup A alfa atau B beta, yaitu grup yang mengandung Ag dan Ac yang sesuai secara paralel, karena jika demikian, aglutinasi spontan darah individu akan muncul.