Apa yang dimaksud Biji-bijian utuh

Biji-bijian utuh dibentuk oleh biji-bijian utuh yang berasal langsung dari tanaman, ini biasanya digiling, dibelah atau dapat ditemukan dalam serpihan dan komponennya adalah: pati, endosperma, benih dan dedak, yang mempertahankan bagian relatifnya secara utuh. Dokter dan peneliti dari tahun 1800 hingga 1900, menunjukkan makanan ini untuk menghindari stypticism. Studi tentang serat yang dimiliki sereal ini, dirilis pada awal 1970-an, menetapkan bahwa mereka, juga buah-buahan dan sayuran, mengandung unsur makanan ini bersama dengan yang lain yang bermanfaat bagi kesehatan.

biji-bijian yang biasanya dikonsumsi adalah: gandum, oat, beras, jagung dan gandum hitam, di mana mantan merek naik 65 sampai 75% dari total. Soba atau soba, beras liar atau India dan bayam, di bidang botani, bukanlah biji-bijian; tetapi secara tradisional mereka terkait dengan keluarga tersebut, berkat komposisi mereka yang serupa. Kemudian mereka mengutip: barley, millet, quinoa, rye, sorghum, teff (bebas gluten) dan triticale. Biasanya, sereal dihancurkan untuk dijadikan tepung atau makanan yang terbuat dari biji-bijian.

Ketika biji-bijian telah difraksinasi, dihancurkan, atau dipipihkan, biji tersebut harus mengandung ukuran relatif yang sama dari dedak, benih, dan endosperma sebagai benih asli. Biji-bijian utuh dihaluskan untuk membuatnya lebih enak, memperbaiki tekstur, rasa dan penampilannya atau untuk memperpanjang umur simpannya, beberapa di antaranya diperkaya dengan asam folat. Persiapan biji-bijian tidak menghilangkan zat biologis penting dan untuk alasan ini, mereka adalah sumber antioksidan yang kaya .

Selain di atas, proses yang mencegah oksidasi makanan berbasis biji-bijian diperoleh melalui reaksi penggelapan selama teknik pemanasan dan pemanggangan, yang meningkatkan efek absolut pada produk yang dihasilkan, bila dibandingkan dengan komponen mentah. Namun, ada keyakinan epidemiologis dan medis yang kuat yang menghubungkan asupan biji-bijian dengan penurunan kemungkinan penyakit jantung koroner; Dengan demikian, tindak lanjut selama beberapa tahun dari individu tertentu mengarah untuk memverifikasi penurunan kemungkinan menyajikan masalah jantung, yang dikaitkan dengan konsumsi serat yang terkandung dalam sereal dan pada gilirannya ditemukan bahwa zat terlarut seperti pektin, tidak tidak berpengaruh dalam penurunan kasih sayang tersebut.

Diet teratur dengan makanan yang mengandung biji-bijian melindungi sistem kardiovaskular, memastikan bahwa apa yang disebut diet pilih yang tidak termasuk biji-bijian terkait dengan kadar kolesterol darah tinggi dan lebih sedikit zat gizi mikro. Nutrisi yang masuk akal harus menambahkan konsumsi biji-bijian karena mereka terkait dengan jumlah protein C-reaktif yang rendah dan karena mereka juga mencegah disfungsi endotel, langkah yang diantisipasi dalam kemajuan arteriosklerosis.

Studi klinis yang konsisten telah menunjukkan bahwa risiko diabetes mellitus tipe 2 dapat dikurangi dengan mengonsumsi biji-bijian

Related Posts