Apa yang Dianggap Demam Tinggi?

Termometer mulut.

Demam tinggi dapat menyertai virus, infeksi, atau reaksi terhadap imunisasi. Ini adalah cara tubuh mencoba untuk melepaskan diri dari infeksi, dan itu bisa efektif. Namun, kebanyakan orang ingin tahu kapan demam mulai berbahaya, dan dalam banyak kasus, demam itu sendiri tidak terlalu berbahaya. Demam yang sangat tinggi bisa berbahaya bagi mereka dengan sistem kekebalan yang sangat tertekan, dan untuk anak-anak yang masih sangat kecil. Secara umum, suhu tubuh yang sedikit meningkat tidak terlalu mengkhawatirkan, kecuali jika berlangsung dalam jangka waktu yang lama.

Demam menandakan tubuh sedang melawan virus.

Ada pedoman untuk menentukan apa yang dianggap sebagai demam yang benar-benar meningkat dan kapan harus menghubungi dokter tentang adanya demam. Ini bervariasi tergantung pada usia. Pertama-tama harus dipahami apa itu suhu tubuh normal. Ini biasanya 98,6 derajat F (37 derajat C), seperti yang diambil secara lisan, dubur atau dengan termometer telinga. Pembacaan di bawah lengan, atau suhu aksila, biasanya sekitar satu derajat F lebih rendah, atau sekitar 36,5 derajat C.

Termometer telinga.

Pada bayi tiga bulan atau lebih muda, demam apa pun perlu dikhawatirkan dan setiap pembacaan rektal di atas 100,4 derajat F (38 C) merupakan indikasi untuk menghubungi dokter. Ini karena bayi dapat dengan cepat menyerah pada penyakit dan mereka dapat mengalami dehidrasi dengan cepat. Sangat berbahaya untuk mengabaikan bukti demam pada bayi, dan orang mungkin mencari demam jika mereka merasa sangat mudah tersinggung, mengantuk, atau jika bayi tampak sangat hangat. Penting juga untuk memberi tahu dokter jika suhu bayi turun di bawah 97 derajat F (36,11 C).

Penting untuk memantau suhu saat sakit.

Setelah seorang anak berusia lebih dari tiga bulan, demam tinggi dianggap 102 derajat F (38,88 C). Ini harus selalu berarti bahwa dokter harus dipanggil untuk menentukan apakah anak harus diperiksa. Demam yang lebih rendah bisa menjadi kondisi darurat jika anak tidak merespons dan sangat mengantuk. Ini bisa menandakan anak memiliki kondisi seperti meningitis , dan anak harus segera dibawa ke ruang gawat darurat.

Suhu 102 derajat F dianggap sebagai demam tinggi untuk anak di atas 3 bulan.

Anak-anak di bawah 5 tahun juga lebih rentan terhadap jenis kejang yang disebabkan oleh demam. Ini disebut kejang demam. Sebagian besar dari ini tidak akan membahayakan anak secara permanen, tetapi jika terjadi, ini adalah keadaan darurat medis dan seorang anak harus segera menemui dokter. Kejang demam tidak terlalu umum pada anak-anak yang lebih tua atau pada orang dewasa.

Pada orang dewasa, demam tinggi biasanya dianggap 103 derajat F (39,44 derajat C). Ketika demam seperti itu terjadi, terutama jika tidak turun dalam sehari, hubungi dokter. Juga, setiap orang dari segala usia yang mengalami demam selama beberapa hari, bahkan jika itu lebih rendah dari kisaran demam tinggi, dapat mengalami infeksi dan harus menghubungi dokter.

Related Posts