Apa Tips Terbaik untuk Konversi HTML ke PSD?

Banyak perancang situs web menggunakan Adobe® Photoshop® untuk membuat mockup situs web dengan cepat sebelum memasukkan desain ke file HyperText Markup Language (HTML), dan ada banyak program yang dapat mengubah dokumen Photoshop® (PSD) menjadi dokumen HTML, tetapi ada sangat sedikit utilitas yang mengubah HTML ke PSD.Salah satu tip penting saat melakukan konversi adalah memastikan bahwa konten dinamis — seperti applet, animasi, atau konten multimedia — memiliki tampilan statis atau telah dikonversi ke gambar placeholder sehingga akan dikonversi dengan benar.Ada beberapa trik yang dapat digunakan untuk mengonversi HTML ke PSD, seperti menggunakan fungsi print-to-file di sebagian besarbrowser webuntuk membuat file format dokumen portabel (PDF) yang kemudian dapat dibuka di Photoshop®.Tidak peduli metode apa yang digunakan untuk mengonversi HTML ke PSD, halaman yang dihasilkan pada akhirnya akan memerlukan beberapa pengeditan, seperti mengisolasi dan memindahkan unsur halaman ke lapisan yang berbeda atau mempertajam teks pada halaman untuk menghapus alias yang secara alami terjadi selama konversi, untuk dapat diterima.

Wanita berpose

Dokumen Photoshop® PSD secara bawaan berisi gambar raster, sehingga sebagian besar disimpan sebagai kumpulanpiksel.HTML adalah bahasa yang dirancang untuk memberikan instruksi pemformatan dan tata letak yang lebih dekat dengan grafik berbasis vektor seperti yang digunakan oleh Adobe® Illustrator®.Mengonversi HTML ke PSD melibatkan menemukan cara untuk mengonversi piksel yang dirender di browser web keformat filegambaryang dapat dibaca Photoshop®.

Ada dua cara sederhana untuk secara efektif mengonversi HTML ke PSD.Yang pertama adalah menggunakan program tangkapan layar, menangkap setiap segmen situs web yang dapat dilihat dan kemudian menyatukannya di dalam Photoshop®.Ini memiliki keuntungan menangkap secara akurat apa yang terlihat di layar, sehingga animasi dan konten dinamis lainnya tidak harus dihapus, tetapi memiliki kelemahan proses yang cukup berantakan.Selain itu, tangkapan layar situs web akan memiliki resolusi piksel yang ditetapkan, dan gambar mungkin tampak berbeda pada monitor terpisah, karena tidak ada koreksi warna.

Cara kedua untuk mengonversi HTML ke PSD adalah dengan menggunakan perintah cetak bawaan yang diterapkan sebagian besar browser web.Ini akan membuat file — terkadang gambar, terkadang PDF — yang dapat dibuka dan diedit oleh Photoshop®.Saat menggunakan metode ini, konten dinamis, applet, animasi, dan gambar yang dihasilkan melalui skrip mungkin tidak dicetak dengan benar, dan pemformatan atau bingkai yang rumit pada dokumen mungkin muncul sebagai area yang tidak terhubung dalam dokumen PSD.Mengganti konten dinamis dengan gambar placeholder dengan ukuran atau skala yang sama dapat memperbaiki beberapa masalah ini, meskipun pemformatan yang rumit dengan lembar gaya berjenjang (CSS) dan bingkai masih dapat menyebabkan masalah.

Bila menggunakanraster grafismemprogram seperti Photoshop, beberapa pekerjaan editing harus dilakukan pada gambar bahwa hasil dari konversi HTML ke PSD.Teks umumnya menjadi sangat alias, dan kadang-kadang ada artefak visual seperti kecil, perbatasan pingsan sekitar unsur atau grafis kecil yang lenyap karena scaling.Untuk website yang sangat kompleks dengan beberapa unsur, menggunakan program lain – seperti Adobe® Illustrator atau Adobe InDesign – mungkin menjadi pilihan yang lebih baik dan bisa menghemat waktu.

Related Posts