Apa Tanda-Tanda Penarikan Olanzapine?

Pasien tidak boleh mencampur Olanzapine dengan barbiturat, benzodiazepin, atau obat penghilang rasa sakit opioid yang kuat, dan dokter harus memastikan kombinasi obat tersebut aman.

Olanzapine adalah obat resep yang digunakan untuk mengobati skizofrenia , gangguan psikotik. Obat tersebut mengobati gejala gangguan ini, seperti halusinasi, psikosis , dan mania. Obat ini bisa datang dalam berbagai bentuk, termasuk tablet, suntikan, atau velotab. Seperti kebanyakan obat resep, menghentikan obat ini secara tiba-tiba dapat menyebabkan gejala penarikan olanzapine.

Kecemasan adalah gejala umum penarikan alanzapine.

Zyprexa® adalah bentuk nama merek umum dari olanzapine, yang bekerja pada neurotransmiter otak . Neurotransmitter adalah bahan kimia yang disimpan dalam sel saraf, dan mereka mengirimkan pesan antar sel saraf. Dopamin dan serotonin adalah neurotransmitter yang mengatur suasana hati dan perilaku. Ketika otak memiliki aktivitas dopamin yang berlebihan, hal itu menyebabkan skizofrenia.

Kesulitan tidur adalah gejala umum penarikan olanzapine.

Olanzapine digunakan untuk mengurangi aktivitas dopamin, seringkali untuk membantu mengendalikan skizofrenia. Obat ini juga digunakan untuk mengobati depresi manik sedang hingga berat, juga dikenal sebagai gangguan bipolar 1. Meskipun, obat ini tidak membuat ketagihan atau sering disalahgunakan, obat ini masih dapat memicu gejala putus obat olanzapine yang parah.

Beberapa gejala penarikan olanzapine yang umum dapat mencakup kesulitan tidur, gejala seperti flu , dan tremor. Gejala lain mungkin termasuk berkeringat, kecemasan dan nyeri otot . Individu juga mungkin mengalami kekambuhan gejala yang mereka minum obatnya. Gejala-gejala ini dapat terjadi ketika seseorang memutuskan untuk berhenti atau mengubah dosis yang telah ditentukan oleh dokter.

Seseorang yang menarik diri dari Olanzapine mungkin mengalami halusinasi.

Beberapa gejala penarikan olanzapine yang lebih serius dapat mencakup kelelahan dan sakit kepala parah. Instruksi dokter harus diikuti tentang kapan dan bagaimana mengurangi obat ini untuk mengurangi risiko mengalami gejala penarikan yang parah ini. Menghentikan atau mengubah dosis bisa sangat berbahaya kecuali disarankan oleh dokter.

Saat meresepkan obat ini, dokter akan mempertimbangkan obat lain yang dikonsumsi seseorang. Dia akan memastikan kombinasi obat itu aman. Reaksi dapat terjadi ketika olanzapine dicampur dengan alkohol, tablet tidur, dan antidepresan trisiklik. Individu juga harus menghindari pencampuran obat ini dengan barbiturat, benzodiazepin, dan obat penghilang rasa sakit opioid yang kuat . Beberapa gejala dari campuran ini mungkin berupa penurunan tekanan darah, pusing , atau bahkan pingsan.

Kelelahan dan sakit kepala parah adalah dua gejala penarikan olanzapine yang lebih serius.

Gejala penarikan olanzapine bisa parah, tetapi gejala ini dapat dikurangi dengan bimbingan dan dukungan dari dokter. Selain menemui dokter untuk mendapatkan bimbingan, tidak dianjurkan individu memutuskan untuk berhenti, mengurangi dosis obat, atau menambah dosis karena ini dapat menyebabkan penarikan. Dokter individu harus memantau semua perubahan dosis obat untuk menghindari gejala ini.

Related Posts