Apa Saja Jenis-Jenis Enkripsi Open Source yang Berbeda?

Metode enkripsi mengambil informasi dan menyamarkannya sehingga tidak ada yang bisa membaca isinya sampai metode yang sama digunakan untuk mendekripsi informasi kembali ke bentuk aslinya. Beberapa metode enkripsi mengandalkan penggunaan algoritma rahasia untuk mengenkripsi dan mendekripsi informasi. Metode enkripsi sumber terbuka memiliki kode sumber yang tersedia secara bebas , sehingga mereka mengandalkan kunci data simetris atau asimetris alih-alih algoritme rahasia.

Siapa pun yang mengunduh kode sumber untuk program enkripsi sumber terbuka secara otomatis mengetahui algoritme yang digunakan metode tersebut.

Kode sumber untuk perangkat lunak sumber terbuka tersedia secara bebas untuk diunduh oleh siapa saja . Ini memungkinkan seluruh komunitas pemrograman untuk belajar dari kode sumber, mengaudit kode untuk bug atau kerentanan keamanan, dan menyumbangkan kode sumber mereka sendiri untuk meningkatkan perangkat lunak. Perangkat lunak sumber terbuka membanggakan ini sebagai keuntungan, tetapi itu berarti bahwa siapa pun yang mengunduh kode sumber untuk program enkripsi sumber terbuka secara otomatis mengetahui algoritme yang digunakan metode tersebut. Menjaga kerahasiaan algoritme bukanlah pilihan, jadi metode ini bergantung pada kunci data untuk enkripsi.

Kunci data berisi serangkaian angka dan karakter kompleks yang digunakan algoritme untuk menentukan pola enkripsinya. Kunci data akan menyebabkan algoritme mengenkripsi informasi dengan cara yang unik. Setelah informasi dienkripsi , program akan membutuhkan kunci data yang digunakan untuk mengenkripsi informasi untuk mendekripsi, atau menguraikan, informasi. Jika pengguna menyimpan kunci data mereka dengan aman, maka orang yang tidak berwenang tidak akan dapat mendekripsi file mereka. Sistem ini memungkinkan algoritme yang digunakan metode enkripsi sumber terbuka untuk menjadi pengetahuan umum sambil menjaga keamanan informasi yang dilindunginya.

Ada dua jenis kunci data dalam metode enkripsi open source: kunci simetris dan asimetris. Sistem enkripsi kunci simetris menggunakan kunci yang sama untuk mengunci dan membuka kunci data. Ini dapat berupa kunci data yang dibuat secara acak atau kata sandi , algoritma yang digunakan untuk mengenkripsi konten file. Pengguna yang ingin mengenkripsi informasi sehingga tidak seorang pun kecuali diri mereka sendiri yang dapat melihatnya akan menyimpan kunci data atau kata sandi untuk diri mereka sendiri. Jika pengguna ingin orang lain dapat mendekripsi file mereka, maka dia harus memberi orang itu salinan kunci data atau membagikan kata sandinya.

Kunci asimetris bekerja dengan menggunakan sepasang kunci, kunci privat dan kunci publik. Data dalam setiap kunci secara matematis berasal dari sumber yang sama. Pengguna enkripsi tidak membagikan kunci pribadi kepada siapa pun, dan mendistribusikan kunci publik kepada siapa pun. Jika seseorang ingin mengenkripsi dokumen untuk pengguna tersebut, maka mereka dapat menggunakan kunci publiknya untuk enkripsi. Setelah dokumen dienkripsi dengan kunci publik, algoritme tidak dapat mendekripsi tanpa kunci pribadi.

Related Posts