Apa saja Jenis Antibiotik yang Berbeda?

Antibiotik dapat memengaruhi obat-obatan saat ini, seperti pil KB.

Ada lebih dari 100 antibiotik yang diresepkan dalam pengobatan cararn, tetapi mayoritas berasal dari tujuh kelas utama yang banyak digunakan saat ini. Mereka termasuk penisilin, sefalosporin, makroklida, fluorokuinolon, sulfonamida, tetrasiklin, dan aminoglikosida.

Amoksisilin dan penisilin termasuk dalam golongan antibiotik penisilin. Jenis antibiotik ini digunakan untuk mengobati infeksi bakteri seperti gonore dan pneumonia . Kadang-kadang, amoksisilin diresepkan bersama dengan klaritromisin untuk mengobati sakit maag . Beberapa efek samping ringan termasuk mual dan muntah , sariawan dan lidah bengkak atau hitam. Penisilin dapat menurunkan efektivitas pil KB, jadi pasien harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan mereka jika mereka menggunakan kontrasepsi.

Antibiotik hanya tersedia dengan resep dokter, dan harus diminum persis seperti yang disarankan untuk meningkatkan efektivitasnya.

Makrolida seperti eritromisin, klaritromisin dan azitromisin digunakan untuk mengobati infeksi kulit dan pernapasan, sakit maag dan penyakit menular seksual. Efek samping yang terkait dengan antibiotik ini termasuk mual dan muntah, sakit perut ringan dan gatal atau keputihan pada vagina. Orang dengan masalah hati atau ginjal harus berkonsultasi dengan profesional medis sebelum mengambil antibiotik ini.

Cephalexin adalah antibiotik yang sering digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih dan saluran pernapasan atas.

Sefalosporin seperti sefaleksin digunakan untuk mengobati infeksi saluran pernapasan atas dan saluran kemih. Efek samping ringan termasuk mual, pusing dan nyeri sendi. Mereka dengan penyakit hati atau ginjal, diabetes atau gangguan perut/usus harus mencari nasihat medis sebelum mengambil sefaleksin.

Ciprofloxacin, levofloxacin dan ofloxacin adalah fluoroquinolones. Levofloxacin adalah antibiotik populer yang digunakan untuk mengobati bronkitis atau orang yang terpapar antraks. Ofloxacin digunakan untuk mengobati klamidia, pneumonia dan infeksi saluran kemih, sedangkan ciprofloxacin digunakan untuk mengobati berbagai infeksi bakteri. Efek samping ringan yang dapat terjadi dengan penggunaan antibiotik jenis ini adalah mual/muntah, sakit kepala, penglihatan kabur dan pusing.

Efek samping umum yang terkait dengan antibiotik adalah mual dan muntah.

Kotrimoksasol dan trimetoprim adalah sulfonamid. Infeksi saluran kemih dan diare perjalanan diobati dengan kotrimoksazol. Trimethoprim digunakan untuk mengobati infeksi kandung kemih. Efek samping ringan bila dikonsumsi antara lain mual/muntah, insomnia dan telinga berdenging.

Tetrasiklin dan doksisiklin adalah tetrasiklin. Jerawat , gonore dan klamidia diobati dengan tetrasiklin. Efek samping kecil yang terkait dengan penggunaannya adalah pembengkakan atau nyeri dubur atau genital, kesulitan menelan atau sakit perut ringan.

Muntah adalah efek samping yang umum dengan banyak antibiotik.

Gentamisin dan tobramisin adalah aminoglikosida yang digunakan untuk mengobati berbagai infeksi bakteri. Tobramycin umumnya digunakan untuk mengobati infeksi paru-paru pada pasien dengan cystic fibrosis . Efek samping kecil yang terkait dengan penggunaan gentamisin termasuk peningkatan rasa haus dan kehilangan nafsu makan. Pengguna tobramycin mungkin melihat perubahan dalam suara mereka atau bau atau rasa obat yang tidak menyenangkan.

Antibiotik kotrimoksazol adalah salah satu antibiotik yang lebih populer digunakan untuk mengobati infeksi ginjal.

Pasien dengan alergi atau kondisi medis yang sudah ada sebelumnya di mana mereka minum obat lain harus memberi tahu profesional medis yang merawat mereka sehingga dosis antibiotik dapat disesuaikan. Antibiotik harus diminum selama yang diinstruksikan dan tidak boleh dibagikan, karena apa yang bekerja dengan baik untuk satu orang dapat menyebabkan reaksi yang merugikan pada orang lain. Diambil dengan benar, antibiotik bisa sangat efektif.

Related Posts