Apa Risiko Menggabungkan Alkohol dan Citalopram?

Alkohol dapat memperburuk gejala depresi.

Pasien yang menggunakan citalopram SSRI untuk masalah seperti depresi, gangguan kecemasan, dan gangguan makan biasanya dianjurkan untuk menghindari penggunaan alkohol, karena kombinasi keduanya dapat menyebabkan beberapa masalah. Bagi mereka yang mengalami depresi, menggabungkan alkohol dan citalopram sebenarnya dapat memperburuk kondisi mereka. Minum juga dapat memperburuk efek samping citalopram tertentu, seperti pusing atau kantuk, yang pada gilirannya dapat membuat aktivitas tertentu berisiko. Dalam beberapa kasus, orang menggunakan citalopram untuk mengobati ketergantungan alkohol, jadi minum sambil meminumnya mengalahkan tujuannya. Beberapa pasien juga melaporkan bahwa efek negatif dari mabuk alkohol meningkat ketika mereka menggunakan keduanya bersama-sama.

Efek samping tertentu dari mengonsumsi citalopram dapat diperburuk dengan minum alkohol.

Menggabungkan alkohol dan citalopram bisa sangat bermasalah bagi pasien yang menggunakan obat untuk depresi. Kedua obat mempengaruhi bahan kimia yang sama di otak , dan menggunakan keduanya pada saat yang sama sebenarnya dapat memperburuk depresi karena hal ini. Oleh karena itu, ini dapat merusak alasan seseorang menggunakan citalopram sejak awal.

Efek samping tertentu yang dapat dialami saat menggunakan citalopram dapat diperburuk dengan minum alkohol. Banyak pasien merasa mengantuk, bingung, atau pusing ketika mereka minum obat, dan minum dapat meningkatkan reaksi itu. Merasa mengantuk atau pusing dapat membahayakan pasien untuk melakukan aktivitas seperti mengemudi, dan meningkatkan sensasi ini hanya meningkatkan risiko. Jika kemampuan orang tersebut untuk berkonsentrasi atau memahami informasi terpengaruh, dia mungkin lebih mungkin membuat keputusan yang buruk saat berada di bawah pengaruh kedua obat tersebut.

Menggabungkan alkohol dan citalopram dapat menyebabkan mabuk yang lebih intens pada hari berikutnya.

Salah satu masalah yang citalopram diresepkan adalah pengobatan ketergantungan alkohol. Untuk pasien dalam situasi ini, tujuan pengobatan dengan obat ini adalah untuk membantu mereka mengatasi penyalahgunaan alkohol. Oleh karena itu, menggabungkan alkohol dan citalopram adalah risiko bagi mereka hanya karena itu berarti mereka merusak rencana perawatan mereka. Pasien-pasien ini mungkin ingin berkonsultasi dengan dokter mereka untuk melihat apakah pengobatan lain akan bekerja lebih baik untuk mereka.

Citalopram juga dipasarkan dan dijual dengan merek Celexa.

Minum terlalu banyak alkohol sering menyebabkan mabuk, dengan gejala terkait seperti sakit kepala, mual, dan gemetar. Ketika alkohol dan citalopram digabungkan, beberapa pasien menemukan bahwa mabuk mereka jauh lebih intens pada hari berikutnya. Ini mungkin karena efek intens keduanya pada satu sama lain, atau karena beberapa efek samping yang dapat dialami dengan citalopram mirip dengan yang dirasakan dengan mabuk.

Related Posts