Apa Risiko Alat Pacu Jantung yang Paling Umum?

Alat pacu jantung secara permanen memonitor ritme jantung di atrium dan ventrikel.

Risiko alat pacu jantung yang paling umum adalah infeksi di tempat alat pacu jantung, pendarahan atau memar, reaksi buruk terhadap anestesi , dan implantasi alat pacu jantung yang rusak. Risiko ini masih cukup rendah, terutama di fasilitas medis yang memiliki reputasi baik. Risiko alat pacu jantung yang lebih jarang termasuk paru-paru yang kolaps, tusukan kantung perikardial, dan alat pacu jantung terlepas atau penempatan awal yang salah yang menyebabkan masalah di masa depan. Komplikasi ini mungkin memerlukan perawatan bedah.

Pasien mungkin mengalami infeksi di mana alat pacu jantung ditanamkan.

Alat pacu jantung adalah alat kecil yang dimasukkan ke dalam dada pasien untuk mengatur detak jantung. Ini termasuk lead yang terhubung ke jantung, bersama dengan generator kecil. Pembedahan untuk menanamkan alat pacu jantung dapat dilakukan dengan anestesi umum, regional, atau lokal, dan dilakukan oleh ahli bedah dengan bantuan ahli radiologi untuk membantu menempatkan sadapan dengan benar. Biasanya, kekhawatiran yang terkait dengan implantasi alat pacu jantung dianggap kurang serius daripada risiko tidak menggunakan alat pacu jantung sama sekali dan risiko alat pacu jantung dievaluasi secara hati-hati secara individual sebelum merekomendasikan operasi.

Alat pacu jantung dapat sangat meningkatkan harapan hidup pada pasien dengan cacat jantung bawaan.

Infeksi dapat terjadi bahkan ketika kontrol area bedah sangat ketat, karena terkadang bakteri kulit masuk ke dalam luka atau kontaminan secara tidak sengaja masuk dengan alat. Orang yang merasakan panas, nyeri tekan, atau bengkak setelah implantasi alat pacu jantung harus memberi tahu ahli bedah dan menerima evaluasi untuk infeksi. Pasien yang menggunakan pengencer darah khususnya berisiko mengalami memar dan pendarahan lokal saat alat pacu jantung dipasang.

Kurangnya kebersihan yang tepat oleh dokter yang melakukan prosedur implantasi dapat menyebabkan sejumlah masalah.

Reaksi yang merugikan terhadap anestesi juga tidak biasa, karena pasien diskrining dengan hati-hati untuk setiap faktor risiko yang jelas, tetapi hal itu dapat terjadi. Demikian juga, pasien juga dapat mengalami reaksi terhadap pewarna pelacak yang digunakan oleh ahli radiologi untuk membantu memandu ahli bedah. Risiko alat pacu jantung umum lainnya, yang melibatkan implantasi perangkat yang rusak, juga relatif tidak biasa. Perangkat ini diuji secara ketat sebelum pemasangan untuk menghindari situasi di mana ahli bedah harus kembali untuk memasang alat pacu jantung baru.

Reaksi yang merugikan terhadap anestesi adalah kemungkinan risiko menerima alat pacu jantung.

Dari risiko alat pacu jantung yang lebih jarang, paru-paru tertusuk dan kantung perikardial terkadang terjadi jika ahli radiologi dan ahli bedah tidak berkoordinasi, jaringan pasien sangat rapuh, atau ada yang tidak beres selama prosedur. Demikian juga, penempatan perangkat yang buruk tidak biasa, tetapi kadang-kadang terjadi, dan kadang-kadang pasien melepaskan perangkat atau kabel selama aktivitas berat setelah operasi.

Menusuk kantung perikardial adalah risiko potensial yang terkait dengan alat pacu jantung.

Ketika alat pacu jantung direkomendasikan untuk pasien, ahli bedah harus membahas risiko alat pacu jantung dan tanda-tanda peringatan komplikasi sehingga pasien dapat mengambil tindakan segera jika masalah berkembang. Umumnya, pasien dengan alat pacu jantung tidak mengalami masalah dan dapat kembali ke tingkat aktivitas fisik yang normal setelah mereka pulih dari operasi.

Related Posts