Apa Pro dan Kontra Mengkonsumsi Doxycycline untuk Jerawat?

Dokter terkadang meresepkan doksisiklin untuk mengobati jerawat yang membandel.

Mengambil doksisiklin untuk jerawat dapat menjadi cara yang efektif untuk menghilangkan atau mengurangi jerawat, tetapi seperti semua antibiotik, dapat memiliki beberapa efek samping yang tidak diinginkan. Sebagai aturan umum, profesional perawatan kesehatan akan menyarankan perawatan bebas resep dan topikal untuk jerawat sebelum meresepkan antibiotik oral. Ini karena doksisiklin, seperti semua antibiotik, disertai dengan risiko efek samping tertentu, termasuk infeksi jamur pada wanita, masalah pencernaan, dan, seperti banyak antibiotik, peningkatan resistensi terhadap beberapa bakteri, sehingga lebih sulit untuk mengobati infeksi bakteri di masa depan. pasien mungkin berkembang.

Sebagian besar dokter akan menyarankan untuk mencoba perawatan bebas resep dan topikal untuk jerawat sebelum menggunakan antibiotik oral.

Jika pasien menderita jerawat yang tidak merespon dengan baik pengobatan yang dijual bebas, dokter mungkin akan meresepkan obat jerawat. Doxycycline adalah antibiotik oral yang dapat mengurangi peradangan kulit dan jerawat dan bisa sangat efektif dalam mengobati jerawat yang membandel. Keuntungan utamanya adalah kemanjurannya dan fakta bahwa kadang-kadang dapat menghilangkan jerawat bahkan ketika diresepkan dengan dosis rendah.

Antibiotik seperti doksisiklin dapat mengurangi efektivitas pil KB.

Doxycycline dapat menyebabkan efek samping yang umumnya terkait dengan antibiotik lain. Ini termasuk mual, infeksi jamur, serta kepekaan terhadap matahari. Ini adalah ide yang baik untuk menerapkan perlindungan matahari ekstra saat mengambil doksisiklin untuk jerawat, karena ada potensi untuk mengembangkan ruam akibat paparan sinar matahari. Tabir surya dapat membantu, seperti juga dapat menghalangi sinar matahari secara fisik dengan pakaian, topi, dan tempat berteduh portabel. Ketika ditawari pilihan untuk menggunakan doksisiklin, pasien harus berbicara dengan dokter mereka tentang kemungkinan bahwa mereka dapat mengembangkan jenis bakteri resisten antibiotik, yang dapat memiliki konsekuensi kesehatan yang signifikan di kemudian hari.

Wanita usia subur harus sangat berhati-hati dalam mengonsumsi doksisiklin untuk jerawat, dan jika seorang wanita yakin bahwa dia mungkin hamil, dia harus berbicara dengan dokternya tentang kekhawatirannya. Ini karena doksisiklin dapat menyebabkan cacat lahir jika dikonsumsi oleh wanita hamil. . Lebih buruk lagi, obat tersebut juga dapat mengganggu kemanjuran pil kontrasepsi, sehingga wanita yang menggunakan doksisiklin untuk jerawat serta kontrasepsi oral harus menggunakan metode kontrasepsi cadangan selama dan setidaknya tujuh hari setelah pengobatan doksisiklin. Juga merupakan ide yang baik untuk berbicara dengan dokter tentang kemungkinan interaksi antara antibiotik dan pil kontrasepsi, karena dokter dapat mengubah resep obatnya atau memberikan instruksi tambahan untuk penggunaannya.

Related Posts