Apa Pro dan Kontra Desain Obat Rasional?

Desain obat rasional juga disebut sebagai desain obat berbantuan komputer.

Sebuah metode medis kontemporer, desain obat rasional menerapkan teknologi komputer dalam mencocokkan obat potensial dengan target penyakit. Para pendukung memuji pendekatan ini karena kemudahannya, penggunaan teknologi, dan kemampuannya untuk mensintesis dan menyampaikan informasi yang kompleks dengan cepat. Jenis desain obat ini telah memberikan protokol obat yang sukses dengan kecepatan yang dipercepat dari pendekatan pembuatan obat tradisional. Kritikus, bagaimanapun, berpendapat bahwa desain obat rasional membawa label harga dan tingkat keahlian yang mengecualikan banyak daerah. Selanjutnya, hasilnya seringkali kurang dapat diandalkan dibandingkan metode lain.

Pengembangan obat melibatkan penemuan atau perancangan senyawa kimia baru yang berinteraksi dengan target obat dengan cara yang menguntungkan.

Desain obat rasional melibatkan pembuatan obat yang meniru struktur zat berbahaya. Perawatan yang dicoba ini biasanya melibatkan molekul kecil yang memiliki bentuk serupa dengan molekul yang ditemukan di dalam tubuh yang memfasilitasi penyakit. Kesamaan semacam itu memungkinkan molekul obat untuk mengikat zat-zat ini dan mengeluarkan atau menekan respons. Misalnya, seorang ilmuwan dapat secara elektronik mencari zat yang mengaktifkan protein penting atau yang menyebabkan bunuh diri sel.

Dengan desain obat yang rasional, pasien dapat memperoleh akses yang jauh lebih cepat ke pengobatan baru.

Keuntungan utama dari desain obat rasional adalah perampingan yang signifikan dari penemuan obat. Metode lama terutama mengandalkan trial-and-error, menguji zat potensial yang tak terhitung jumlahnya sampai salah satu yang berinteraksi positif dengan subjek uji ditemukan. Menggunakan pendekatan ini saja, pengujian obat sering berlangsung beberapa tahun. Waktu yang lama ini mengurangi ketersediaan obat yang dibutuhkan untuk berbagai penyakit.

Keuntungan utama dari desain obat rasional adalah perampingan yang signifikan dari penemuan obat.

Salah satu alasan mengapa desain obat rasional selesai begitu cepat adalah karena sering menggunakan teknologi komputer, oleh karena itu dapat juga disebut desain obat berbantuan komputer. Program perangkat lunak memungkinkan peneliti untuk melihat zat dan target potensial secara tiga dimensi. Dengan demikian, ilmuwan dapat menguji reaksi potensial tanpa perlu latihan laboratorium yang panjang.

Virus yang sangat menular dan cepat bermutasi seperti influenza dapat mengambil manfaat dari rancangan obat yang rasional.

Para ilmuwan juga membuat database potensi zat yang berguna dan target obat. Hal ini memungkinkan individu untuk dengan cepat memindai ribuan file dan memodifikasi pencarian untuk zat tertentu. Penyimpanan elektronik juga memungkinkan untuk berbagi informasi di antara organisasi yang berbeda.

Sifat teknologi-berat dari pendekatan ini dapat bertindak sebagai kelemahan, namun. Daerah yang tidak dilengkapi dengan proses komputer canggih cenderung tidak mendapat manfaat dari desain obat rasional. Kurangnya sumber daya pada gilirannya dapat menyebabkan kurangnya motivasi untuk belajar di antara para ilmuwan.

Selain itu, penggunaan teknologi ini membutuhkan peneliti dan ilmuwan yang terdidik di bidang kimia, biologi , dan teknologi komputer. Memenuhi kebutuhan keahlian yang ketat ini mungkin terbukti sulit di banyak bidang. Pembiayaan metode seperti itu, baik dalam gaji maupun peralatan, dapat menjadi kendala lain.

Pertimbangan penting lainnya adalah sifat desain obat. Sementara pekerjaan laboratorium tradisional dapat menghasilkan hasil yang dapat diukur, desain obat rasional hanya menawarkan perkiraan dan prediksi tentang bagaimana suatu zat akan bereaksi dengan zat lain. Oleh karena itu, pengujian berulang dan penyaringan yang rajin masih diperlukan. Seperti halnya program elektronik lainnya, kemungkinan kesalahan juga dapat ditingkatkan.

Terlepas dari kekurangannya, potensi desain obat yang rasional sangat menjanjikan bagi pasien. Individu dapat memperoleh akses yang jauh lebih cepat ke obat baru. Perawatan yang lebih beragam pada gilirannya dapat ditemukan dan dibuat. Kisah sukses telah didokumentasikan dalam kondisi mulai dari influenza hingga human immunodeficiency virus ( HIV ).

Related Posts