Apa Pro dan Kontra dari Pengangkatan Kantong Empedu Laparoskopi?

Kantung empedu yang sehat dan satu dengan batu empedu.

Pengangkatan kantong empedu laparoskopi adalah prosedur bedah minimal invasif untuk mengangkat kantong empedu. Empedu dari hati disimpan di kantong empedu sebelum masuk ke usus. Ketika kantong empedu menjadi meradang atau menumpuk batu empedu, mungkin perlu diangkat. Cara paling umum untuk menghilangkan kantong empedu adalah operasi laparoskopi. Mengetahui sedikit tentang prosedur dan anatomi yang terlibat dapat membantu dalam memahami pro dan kontra dari prosedur laparoskopi.

Terkadang kantong empedu harus diangkat jika sudah menumpuk batu empedu.

Salah satu keuntungan dari pengangkatan kandung empedu laparoskopi adalah melibatkan beberapa sayatan kecil di perut, bukan satu yang besar. Instrumen kecil dan kamera kecil dimasukkan ke dalam perut. Seorang ahli bedah menggunakan instrumen ini untuk mengangkat kantong empedu melalui salah satu sayatan. Jarang kantong empedu diangkat melalui operasi terbuka di mana perut dibuka dan kantong empedu diangkat.

Pemulihan setelah pengangkatan kandung empedu laparoskopi jauh lebih cepat daripada setelah operasi terbuka.

Pemulihan setelah pengangkatan kandung empedu laparoskopi jauh lebih cepat daripada setelah operasi terbuka. Banyak pasien pulang pada hari yang sama setelah pengangkatan kandung empedu laparoskopi. Sebagian besar pasien dapat kembali ke aktivitas normal, termasuk bekerja, dalam waktu satu atau dua minggu. Pasien juga melaporkan lebih sedikit rasa sakit dengan prosedur laparoskopi dibandingkan operasi terbuka.

Ada risiko yang terkait dengan prosedur medis apa pun, termasuk pengangkatan kantong empedu secara laparoskopi. Beberapa risiko yang terkait dengan operasi apa pun termasuk infeksi, pendarahan, atau masalah yang terkait dengan anestesi . Dalam pengangkatan kandung empedu laparoskopi , ahli bedah mungkin terpaksa melakukan operasi terbuka selama prosedur. Prosedur laparoskopi juga mungkin bukan pilihan jika pasien memiliki jaringan parut dari operasi sebelumnya atau mengalami obesitas.

Ultrasonografi dapat digunakan untuk menyelidiki masalah kandung empedu.

Risiko lain yang terkait dengan laparoskopi adalah cedera pada saluran empedu . Saluran empedu umum memberi makan empedu dari kantong empedu ke dalam usus. Jika saluran empedu terluka atau terpotong, itu akan menyebabkan masalah jangka panjang bagi pasien. Ini bahkan mungkin memerlukan transplantasi hati.

Pasien menghadapi risiko lain dari batu empedu. Hal ini dapat ditemukan selama operasi bahwa batu empedu terjebak dalam saluran empedu yang melekat pada kantong empedu. Terkadang batu empedu ini dapat diangkat selama laparoskopi, atau mungkin memerlukan prosedur lain. Selain itu, batu empedu dapat secara tidak sengaja keluar dari kantong empedu dan jatuh ke perut saat kantong empedu dikeluarkan. Semua batu empedu harus diangkat pada saat operasi, dan pengangkatan ini memperpanjang waktu operasi, meningkatkan risiko komplikasi.

Cedera pada saluran empedu umum yang memberi makan empedu dari kantong empedu ke usus adalah salah satu risiko dengan pengangkatan kantong empedu laparoskopi.

Ada beberapa alternatif untuk operasi ketika batu empedu hadir. Obat-obatan tidak efektif dalam menghentikan pembentukan batu empedu baru. Batu empedu tidak bisa dihilangkan dengan perubahan pola makan. Pada akhirnya, tanpa pengobatan, batu empedu dapat menyebabkan keadaan darurat yang mengancam jiwa jika saluran empedu tersumbat oleh batu.

Related Posts