Apa Perbedaan antara Tetrasiklin dan Doksisiklin?

Mungkin boleh saja mengonsumsi doksisiklin, tetapi tidak dengan tetrasiklin, dengan produk buku harian atau makanan lain.

Tetrasiklin dan doksisiklin adalah bagian dari kelas antibiotik spektrum luas yang dikenal sebagai antibiotik tetrasiklin. Semua antibiotik dalam kelas obat ini berasal dari struktur cincin empat-hidrokarbon dasar yang sama. Setiap obat, bagaimanapun, sedikit berbeda dalam hal struktur cincin yang tepat, penggunaan yang direkomendasikan, farmakokinetik, dan resistensi bakteri yang didokumentasikan. Dokter meresepkan kedua obat ini untuk banyak infeksi yang sama, tetapi masing-masing obat telah terbukti lebih efektif daripada yang lain dalam aplikasi tertentu.

Doksisiklin sering diberikan kepada wisatawan yang pergi ke daerah di mana malaria merupakan ancaman.

Perbedaan utama antara tetrasiklin dan doksisiklin terletak pada farmakokinetik masing-masing obat. Farmakokinetik hanyalah bagaimana tubuh merespons atau bertindak pada obat-obatan tertentu. Ini termasuk bagaimana tubuh mendistribusikan obat, memetabolisme, dan akhirnya menghilangkannya. Sebagai ilustrasi, tetrasiklin menjadi terkonsentrasi secara metabolik di jaringan tubuh yang berbeda dari doksisiklin. Doxycycline, misalnya, mencapai konsentrasi metabolik tertinggi di mata, sedangkan tetrasiklin berkonsentrasi terutama dalam cairan tubuh.

Tetrasiklin dianggap sebagai senyawa alami, sedangkan doksisiklin adalah semi-sintetis.

Karena tetrasiklin dan doksisiklin terkonsentrasi di jaringan yang berbeda, satu obat mungkin lebih baik dalam melawan infeksi di area tubuh tertentu daripada obat lain. Perbedaan tersebut menjelaskan penggunaan klinis atau yang direkomendasikan yang serupa dan bervariasi. Infeksi bakteri seperti klamidia, penyakit Lyme , dan antraks mendapat manfaat dari pengobatan dengan tetrasiklin atau doksisiklin. Sebagai profilaksis, atau pencegahan terhadap penyebaran infeksi bakteri menular seperti malaria dan pes, doksisiklin biasanya lebih efektif. Pelancong tertentu sering diberi resep doksisiklin sebelum bepergian ke daerah yang dikenal dengan infeksi malaria.

Doxycycline dapat digunakan untuk mengobati jerawat.

Rekomendasi pemberian obat, seperti mengambil dengan atau tanpa makanan, air, produk susu, dan tindakan pencegahan lainnya, berhubungan langsung dengan farmakokinetik. Tindakan pencegahan administrasi menggambarkan perbedaan lain antara tetrasiklin dan doksisiklin. Secara khusus, antibiotik diketahui mengikat dengan makanan dan mineral seperti magnesium , kalsium , dan zat besi. Oleh karena itu, pasien sering disarankan untuk menghindari menggabungkan makanan atau suplemen tertentu dengan antibiotik untuk mendorong penyerapan yang lebih baik.

Doxycycline telah terbukti efektif melawan strain resisten dari infeksi bakteri.

Pasien biasanya disarankan untuk tidak mengonsumsi tetrasiklin dengan makanan, susu, suplemen zat besi, atau antasida. Sebagai alternatif, pasien yang memakai doksisiklin diizinkan untuk minum obat dengan makanan, karena tidak mengikat protein dalam makanan dengan mudah. Tindakan pencegahan seperti menghindari suplemen zat besi atau kalsium, produk susu, atau antasida tetap sama untuk kedua obat.

Dalam hal penemuan dan penggunaan, tetrasiklin diperkenalkan sebelum doksisiklin. Pertama kali berasal dari bakteri Streptomyces aureofaciens, tetrasiklin dianggap sebagai senyawa alami. Sebaliknya, doksisilin dianggap sebagai antibiotik semi-sintetik . Para peneliti, sebagai tanggapan terhadap peningkatan resistensi bakteri tertentu terhadap antibiotik, mensintesis perubahan spesifik dalam struktur cincin antibiotik tetrasiklin lain untuk mengembangkan doksisiklin. Membandingkan tetrasiklin dan doksisiklin, doksisiklin telah terbukti lebih efektif melawan strain resisten dari infeksi bakteri tertentu.

Related Posts