Apa Perbedaan antara Perawatan Atorvastatin dan Simvastatin?

Mereka yang menggunakan statin harus memeriksakan diri ke dokter untuk melihat apakah aman untuk minum jus jeruk bali, yang dapat berinteraksi dengan obat.

Atorvastatin dan simvastatin adalah obat yang mengobati kolesterol darah tinggi dan trigliserida. Secara umum, kedua obat ini menurunkan kolesterol jahat dan trigliserida dan meningkatkan kolesterol baik dalam prosesnya. Perbedaan antara kedua perawatan ini adalah perbedaan obat itu sendiri. Pertama, atorvastatin adalah obat yang lebih manjur daripada simvastatin, artinya mengonsumsi dosis atorvastatin yang lebih kecil bisa sama dengan mengonsumsi dosis simvastatin yang lebih besar. Kedua, meskipun obat-obatan ini melakukan tujuan pengobatan yang sama, mereka berinteraksi secara berbeda dengan berbagai obat lain, dan salah satu obat berpotensi tidak cocok untuk seseorang tergantung pada kesehatannya secara keseluruhan, karena gangguan antara obat dapat menyebabkan konsekuensi yang berbahaya.

Pil KB dapat memengaruhi cara kerja atorvastatin.

Secara umum, atorvastatin menjadi obat yang lebih manjur daripada simvastatin berarti lebih kuat dari keduanya dalam hal mengurangi kolesterol dan trigliserida. Perbedaan potensi menunjukkan bahwa, secara umum, mereka yang menggunakan simvastatin mungkin dapat menerima pengobatan kolesterol lebih lanjut dari atorvastatin jika mereka membutuhkan obat yang lebih kuat untuk kondisi mereka. Tentu saja, ini juga berarti bahwa jika seseorang membutuhkan pengurangan besar kolesterol jahat dan trigliserida dalam tubuhnya, pilihan pengobatan awalnya mungkin atorvastatin dan bukan simvastatin sama sekali. Meskipun atorvastatin dan simvastatin berbeda dalam potensinya, pengobatan tergantung pada kondisi spesifik seseorang dan, dengan demikian, ada kemungkinan bahwa dosis atorvastatin satu orang memiliki potensi yang sama dengan dosis simvastatin orang lain.

Mengkonsumsi anggur merah dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol baik dalam darah.

Terkadang, obat bekerja secara berbeda ketika obat lain ada di dalam tubuh. Sementara beberapa obat tidak mempengaruhi efektivitas obat lain, ketika mereka berinteraksi secara negatif, itu menjadi masalah bagi orang yang meminum obat tersebut. Misalnya, dapat meningkatkan kadar obat dalam tubuh dan menyebabkan kondisi medis yang berbahaya. Meskipun atorvastatin dan simvastatin keduanya berada dalam kelompok obat yang sama yang disebut statin , mereka berbeda dalam hal berinteraksi dengan obat lain; pada kenyataannya, statin dapat mempengaruhi fungsi statin lain dalam tubuh. Selain atorvastatin dan simvastatin, obat lain dalam kelompok yang sama termasuk fluvastatin, pravastatin dan rosuvastatin.

Simvastatin mungkin tidak sekuat altorvastatin.

Antidepresan, pil KB, dan obat tekanan darah atau jantung adalah contoh obat yang dapat memengaruhi cara kerja atorvastatin. Selain itu, obat yang mengobati human immunodeficiency virus ( HIV ) atau memperoleh immunodeficiency syndrome (AIDS) juga dapat berinteraksi dengan obat tersebut. Obat-obatan yang mengganggu simvastatin termasuk obat antijamur, pengencer darah, dan obat-obatan dengan niasin . Juga, obat-obatan yang melemahkan sistem kekebalan juga tidak cocok dengan simvastatin.

Related Posts