Apa Perbedaan antara Omeprazole dan Antasid?

Antasida dapat mengandung kalsium karbonat, aluminium hidroksida, magnesium oksida, atau kombinasi dari ketiganya.

Perbedaan utama antara omeprazole dan antasida adalah mekanisme kerjanya, atau cara kerjanya. Kedua obat tersebut digunakan untuk mengobati gejala gastroesophageal reflux (GERD), yang umumnya dikenal sebagai mulas . Dalam kasus yang lebih parah obat pilihan mungkin omeprazole dan antasida dapat direkomendasikan dalam bentuk yang lebih ringan dari kondisi tersebut. Ada sejumlah jenis dan bentuk antasida yang berbeda yang mungkin dikenal dengan nama dagang yang berbeda di negara yang berbeda, menurut produsennya, yang biasanya tersedia sebagai produk yang dijual bebas. Omeprazole juga mungkin dikenal dengan nama dagang yang berbeda di negara yang berbeda dan, di beberapa negara, mungkin hanya tersedia dengan resep dokter.

Omeprazole mencegah sel-sel lapisan lambung mensekresi asam.

Mulas adalah kondisi klinis yang umum ditemukan biasanya disebabkan oleh refluks asam lambung ke kerongkongan. Ini dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan, terutama setelah makan; rasa asam di mulut; dan jika tidak diobati, dapat berkembang menjadi ulserasi lambung. Perawatan awal termasuk perubahan gaya hidup non-obat seperti perubahan pola makan tetapi perawatan medis mungkin diperlukan. Biasanya antasid akan direkomendasikan terlebih dahulu, tetapi jika ini tidak cukup untuk mengendalikan gejala, obat lain seperti ranitidine atau omeprazole dapat diresepkan.

Antasida mengikat kelebihan asam di lambung.

Antasida dapat terdiri dari satu atau kombinasi bahan aktif termasuk kalsium karbonat, aluminium hidroksida dan magnesium oksida. Ini meringankan gejala mulas dengan mengikat kelebihan asam di perut. Omeprazole termasuk dalam kelas obat yang disebut penghambat pompa proton (PPI) dan bekerja dengan menghalangi kerja pompa di sel-sel lapisan lambung yang biasanya mengeluarkan asam, sehingga menurunkan kadar asam dan meredakan gejala mulas.

Kehamilan dapat mempengaruhi keputusan apakah akan menggunakan omeprazole atau antasida.

Omeprazole dan antasida berbeda dalam efek samping yang mungkin dialami saat meminumnya. Antasida dapat menyebabkan sembelit atau diare, dan yang mengandung garam kalsium dapat meningkatkan jumlah kalsium dalam darah. Omeprazole dapat menyebabkan sakit kepala, pusing dan gangguan pada saluran pencernaan. Jika terjadi efek samping, harus didiskusikan dengan dokter atau apoteker.

Dokter biasanya hanya akan meresepkan omeprazole atau ranitidine, bukan keduanya.

Seperti halnya obat apa pun, omeprazole dan antasida dapat berinteraksi dengan obat lain. Setiap obat yang diresepkan, dijual bebas, komplementer atau homeopati yang diminum pada waktu yang sama harus didiskusikan dengan dokter atau apoteker sebelum memulai pengobatan dengan salah satu obat. Kehamilan, kehamilan yang diinginkan dan menyusui juga harus diungkapkan, karena hal ini dapat mempengaruhi keputusan antara omeprazole dan antasida, yang merupakan pengobatan yang paling sesuai.

Related Posts