Apa Perbedaan antara Diklofenak dan Naproxen?

Naproxen lebih mungkin diresepkan daripada diklofenak untuk kondisi peradangan remaja.

Diklofenak dan naproxen adalah dua jenis obat yang termasuk dalam klasifikasi obat yang dikenal sebagai obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ). Obat-obatan yang termasuk dalam kategori NSAID biasanya digunakan untuk menghilangkan rasa sakit yang disebabkan oleh peradangan. Mereka dianggap bekerja dengan menghalangi prostaglandin tertentu, bahan kimia yang diproduksi secara alami oleh tubuh yang menyebabkan peradangan. Meskipun diklofenak dan naproksen termasuk dalam klasifikasi obat yang sama dan memiliki banyak faktor yang sama, mereka memiliki perbedaan yang mencegah mereka untuk digunakan secara bergantian.

Diklofenak dan naproxen dapat menyebabkan tukak lambung dan usus jika digunakan secara berlebihan.

Satu perbedaan antara obat-obatan ini adalah ketersediaannya. Versi paling ampuh dari kedua obat ini umumnya hanya tersedia dengan resep dokter. Meskipun dapat bervariasi tergantung pada negara tertentu dan pedomannya, versi naproxen yang dikurangi kekuatannya mungkin tersedia tanpa resep untuk digunakan sebagai penghilang rasa sakit untuk mengurangi nyeri dan pembengkakan, sementara diklofenak umumnya merupakan obat resep saja.

Diklofenak biasanya hanya tersedia dengan resep dokter.

Kedua obat tersebut mungkin direkomendasikan untuk pengobatan rasa sakit yang disebabkan oleh kondisi, seperti radang sendi , di mana persendian menjadi meradang, bursitis , di mana kantung cairan di dekat sendi bahu meradang, dan tendinitis, suatu kondisi yang menyebabkan radang sendi. jaringan ikat tulang dan otot. Nyeri lain-lain, seperti kram menstruasi , juga dapat diobati dengan salah satu obat. Variasi utama antara diklofenak dan naproksen adalah bahwa naproksen mungkin lebih mungkin direkomendasikan daripada diklofenak untuk pengobatan kondisi peradangan remaja.

Bubuk diklofenak kadang-kadang digunakan untuk meredakan sakit kepala migrain.

Bentuk spesifik di mana obat mungkin tersedia juga merupakan perbedaan lain antara diklofenak dan naproksen. Kedua obat umumnya diproduksi dalam bentuk untuk diminum. Tablet cenderung menjadi bentuk yang paling sering diresepkan untuk kedua obat, tetapi larutan cair mungkin juga tersedia. Selain lebih banyak diresepkan tablet dan varietas cair, diklofenak juga diproduksi sebagai bubuk yang dicampur dengan cairan dan ditelan sebagai bentuk pengobatan untuk sakit kepala migrain. Sementara tablet dan bentuk cair dari obat-obatan ini biasanya disarankan untuk dikonsumsi bersama makanan, bubuk diklofenak dianggap lebih efektif untuk meredakan sakit kepala migrain jika diminum saat perut kosong.

Naproxen dan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) lainnya dapat membantu meringankan rasa sakit ringan hingga sedang yang disebabkan oleh peradangan.

Jika digunakan dalam dosis yang lebih tinggi dari yang ditentukan, diklofenak dan naproxen dapat menyebabkan lubang, borok , dan pendarahan lambung dan usus. Meskipun obatnya serupa, umumnya disarankan untuk hanya menggunakan salah satunya pada waktu tertentu. Menggabungkan kedua obat dapat menyebabkan tubuh menyerap bahan aktif obat dalam jumlah yang tidak aman dan menyebabkan kerusakan pada lambung dan usus. Tanda-tanda perut atau usus berlubang, bisul, atau pendarahan termasuk sakit perut yang parah, mulas , atau muntah atau tinja yang berwarna merah tua atau coklat. Jika gejala ini muncul, biasanya disarankan untuk berhenti minum obat dan mencari bantuan medis untuk mencegah komplikasi serius.

Related Posts