Apa Perbedaan antara Diklofenak dan Ibuprofen?

Di sebagian besar wilayah, resep diperlukan untuk diklofenak.

Beberapa perbedaan antara diklofenak dan ibuprofen adalah bahwa kedua obat tersebut berasal dari bahan kimia yang terpisah dan memiliki struktur molekul yang berbeda. Obat-obatan juga tersedia dalam berbagai kekuatan tablet atau cairan dan tidak setara satu sama lain, miligram untuk miligram. Di sebagian besar wilayah, orang tidak memerlukan resep untuk ibuprofen dosis rendah, tetapi mereka membutuhkannya untuk diklofenak dan ibuprofen dosis tinggi. Di sisi lain, diklofenak dan ibuprofen memiliki banyak kesamaan, termasuk bahwa keduanya adalah obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ), sering digunakan untuk mengobati radang sendi dan kondisi nyeri lainnya, dan cenderung berbagi efek samping dan peringatan obat yang penting. .

Ada banyak jenis NSAID, yang dapat diklasifikasikan berdasarkan bahan kimia dari mana mereka berasal. Diklofenak adalah turunan dari asam asetat. Sebaliknya, ibuprofen dibuat dari asam propionat.

Ibuprofen dan diklofenak keduanya dapat dikonsumsi untuk nyeri haid.

Diklofenak dan ibuprofen juga dipisahkan oleh struktur molekulnya. Ibuprofen adalah apa yang dikenal sebagai kiral , yang berarti bayangan cerminnya tidak dapat tumpang tindih dengan molekul aslinya. Analogi yang baik untuk hubungan struktural ini adalah tangan manusia; masing-masing adalah kiral untuk yang lain. Sebaliknya, diklofenak tidak memiliki bayangan cermin yang tidak dapat ditumpangkan, yang membedakannya dari ibuprofen dan kebanyakan NSAID lainnya.

Cara lain untuk membandingkan NSAID adalah dengan mengevaluasi kekuatannya. Miligram untuk miligram, diklofenak lebih kuat dari ibuprofen. Penting untuk menunjukkan bahwa ketika obat diberikan dalam dosis yang setara, bagaimanapun, keduanya bekerja dengan baik.

Baik diklofenak dan ibuprofen digunakan untuk mengobati nyeri artritis, tetapi diklofenak berasal dari asam asam, dan ibuprofen berasal dari asam propionat.

Perbedaan besar antara diklofenak dan ibuprofen adalah bahwa orang dapat membeli ibuprofen tanpa resep dalam pil 200 miligram (mg) atau dalam berbagai kekuatan dalam ramuan dan obat kombinasi. Versi dosis rendah ini baik untuk nyeri ringan, tetapi mungkin tidak selalu mengatasi ketidaknyamanan yang lebih signifikan. Dokter memiliki pilihan untuk meresepkan ibuprofen dengan dosis lebih tinggi, jika diperlukan. Dalam hampir semua kasus, orang tidak bisa mendapatkan diklofenak dengan kekuatan apa pun tanpa resep dokter.

Diklofenak dan ibuprofen keduanya adalah pereda nyeri dengan sifat penurun demam.

Perbedaan antara diklofenak dan ibuprofen agak sebanding dengan kemiripan kedua obat tersebut. Sebagaimana dinyatakan, keduanya sama-sama efektif bila diberikan dalam dosis yang setara, dan mereka adalah NSAID, memiliki manfaat anti-inflamasi, analgesik , dan penurun demam. Seorang pasien mungkin mengambil salah satu dari obat-obatan ini untuk arthritis, nyeri haid yang ekstrim, ketidaknyamanan gigi, atau cedera.

Pil ibuprofen dapat dibeli tanpa resep dalam berbagai dosis yang berbeda.

Dalam efek samping, diklofenak dan ibuprofen juga terkait erat. Kedua obat tersebut cenderung berisiko sakit perut dan ruam, dan masing-masing dapat menyebabkan alergi serius . Peringatan penting untuk kedua obat tersebut adalah bahwa penggunaan kronis dapat memicu serangan jantung mendadak atau ulserasi dan perdarahan gastrointestinal yang parah. Baru-baru ini, diklofenak juga dikaitkan dengan risiko stroke mendadak yang lebih tinggi, dan peringatan ini belum berlaku untuk ibuprofen.

Related Posts