Apa Perbedaan Antara ASCII dan EBCDIC?

American Standard Code for Information Interchange (ASCII), juga dikenal sebagai ANSI X3.4, dan Extended Binary Coded Decimal Interchange Code (EBCDIC) adalah set pengkodean karakter komputer. Meskipun ada sejumlah varian ASCII, semuanya pada dasarnya sama, dan sistem pengkodean sering dipuji oleh para ilmuwan komputer karena kesederhanaan dan kemampuan beradaptasinya. EBCDIC dianggap sebagai anakronisme di dunia komputer karena dirancang untuk kartu punch yang sekarang sudah usang. ASCII, di sisi lain, dikembangkan pada 1960-an dan sangat dirancang untuk digunakan dalam dunia komputasi cararn.

Sistem pengkodean ASCII dikenal karena kemampuan beradaptasi dan kesederhanaannya.

Baik ASCII dan EBCDIC didasarkan pada kode Baudot? kode Morse alternatif abad ke-19? tetapi mereka dirancang untuk tujuan yang berbeda dan untuk tujuan yang berbeda. Pada dasarnya kode tujuh bit, ASCII memungkinkan bit paling signifikan kedelapan (MSB) untuk pengecekan kesalahan, tetapi kebanyakan sistem komputer kontemporer menggunakan kode di atas 128 untuk rangkaian karakter yang diperluas. Sementara ini adalah kumpulan pengkodean karakter yang umum pada sejumlah sistem komputer yang berbeda, EBCDIC adalah kumpulan karakter khusus untuk mainframe IBM .

EBCDIC menggunakan kuota delapan bit yang tersedia dan karena itu mengabaikan pemeriksaan paritas, tetapi memiliki jangkauan karakter kontrol yang lebih besar. Namun, keuntungan dari set pengkodean karakter ini terbatas pada cakupan karakter kontrol yang lebih lengkap dan kesesuaian EBCDIC untuk penggunaannya pada kartu punch. Ini juga menyertakan karakter sen Amerika (?) yang dihilangkan ASCII, meskipun biasanya tidak menyertakan karakter lain berikut: [ ] { } ^ ~ dan ?.

Beberapa karakter yang hilang dari EBCDIC dan ditemukan di ASCII berada dalam rentang UUencoding, dengan konsekuensi surat lampiran Internet sering rusak. Selain itu, ada banyak varian EBCDIC dan di antara varian ini ada tipe yang tidak kompatibel satu sama lain. Masalah ini diperparah karena dokumentasi kumpulan karakter ini sulit diperoleh dari IBM, berbeda dengan ASCII, yang didokumentasikan dengan baik dan tersedia secara luas.

adalah bagian dari perangkat lunak yang memungkinkan pengguna untuk mengkonversi antara dua set. Tampaknya hanya masalah waktu sebelum status sistem pengkodean de facto ASCII menjadi status de jure di antara pengguna komputer.

Related Posts