Apa Perawatan untuk Hiperplasia Duktal Atipikal?

Seorang wanita dapat memilih untuk menjalani mastektomi jika ditentukan bahwa dia memiliki hiperplasia duktus atipikal.

Kehadiran sel-sel abnormal pada payudara wanita dapat mengakibatkan diagnosis hiperplasia duktus atipikal, suatu kondisi non-kanker pada saluran payudara yang dapat menyebabkan kanker. Respon awal terhadap kondisi ini adalah pemantauan ketat terhadap sel-sel abnormal. Sebuah mastektomi – operasi pengangkatan payudara dengan sel-sel abnormal – adalah salah satu perawatan yang dokter mungkin menyarankan jika hiperplasia duktal atipikal hadir. Beberapa wanita mungkin memilih untuk berpartisipasi dalam uji klinis yang direkomendasikan oleh dokter mereka. Karena kondisi tersebut dapat menyebabkan kanker payudara , beberapa wanita dengan faktor risiko tinggi dapat memilih terapi obat untuk mencegah pembentukan penyakit.

Beberapa wanita saya memilih untuk mengangkat payudara jika ada faktor risiko lain untuk kanker.

Karena kanker payudara dimungkinkan dengan hiperplasia duktus atipikal, dokter dapat merekomendasikan prosedur untuk memantau potensi perkembangan kanker payudara. Deteksi dini sel kanker dapat meningkatkan pengobatan. Pembedahan, uji klinis, dan obat-obatan adalah bentuk pengobatan lain untuk hiperplasia duktus atipikal.

Ketika pemeriksaan fisik dan biopsi – pengangkatan sel sampel – menunjukkan kemungkinan pembentukan kanker payudara, dokter mungkin mulai memantau sel secara ketat. Dokter biasanya memeriksa selama janji temu yang dijadwalkan secara teratur untuk menentukan apakah sel-sel berkembang menjadi tumor. Pemantauan di rumah dengan melakukan pemeriksaan payudara sendiri setiap bulan adalah metode lain yang dapat direkomendasikan oleh dokter sebagai bagian dari pemantauan ketat.

Hiperplasia duktus atipikal adalah kondisi non-kanker di saluran payudara yang dapat menyebabkan kanker.

Menjalani mastektomi adalah tindakan pencegahan untuk mengurangi risiko kanker payudara. Beberapa wanita mungkin memilih untuk mengangkat payudara jika ada faktor risiko lain seperti riwayat keluarga kanker. Beberapa wanita mungkin menjalani mastektomi ganda jika pemeriksaan dan biopsi menemukan hiperplasia duktus atipikal. Menghapus kedua payudara tanpa faktor risiko atau gejala lain dianggap sebagai tindakan drastis.

Melakukan pemeriksaan payudara sendiri setiap bulan di rumah adalah cara untuk memantau secara dekat hiperplasia duktus atipikal.

Seorang dokter mungkin memiliki akses ke informasi tentang uji klinis yang mungkin sesuai untuk seorang wanita dengan hiperplasia duktus atipikal. Uji klinis dapat berfungsi sebagai cara untuk memiliki akses ke perawatan lanjutan sebelum disetujui untuk digunakan secara luas. Meskipun berpartisipasi dalam uji klinis tidak menjamin pengobatan yang berhasil, hal itu membuat seorang wanita terkena perawatan medis tingkat lanjut.

Hiperplasia duktus atipikal adalah suatu kondisi di saluran payudara yang dapat menyebabkan kanker.

Pilihan pengobatan lain untuk hiperplasia atipikal payudara adalah terapi penggantian hormon . Dua dari obat ini adalah tamoxifen dan raloxifene, yang biasanya diresepkan setelah menopause untuk menyeimbangkan hormon. Penggunaan jangka panjang dapat mencegah hiperplasia duktus atipikal berkembang menjadi kanker payudara. Ada kemungkinan efek samping yang terkait dengan obat ini, termasuk pembekuan darah, kekeringan vagina atau stroke. Wanita harus benar-benar mendiskusikan kerugian dari efek samping dibandingkan dengan kemungkinan terkena kanker payudara dengan dokter mereka.

Related Posts