Apa Pengobatan untuk Defisiensi IGG?

Imunoglobulin adalah protein yang dibentuk oleh sel darah putih yang bertindak sebagai antibodi.

Sebuah immunoglobulin defisiensi G, yang disebut defisiensi IgG , dapat diobati dengan antibiotik dalam kasus-kasus ringan bila meletus infeksi atau terapi penggantian intravena pada kasus yang berat di mana antibiotik terbukti tidak efektif. Beberapa pasien dengan defisiensi IgG menggunakan antibiotik spektrum luas setiap hari untuk mencegah terulangnya infeksi. Dokter mungkin merotasi jenis obat untuk mencegah resistensi antibiotik terhadap satu obat tertentu.

Seorang pasien dengan defisiensi IgG mungkin menderita infeksi pernapasan berulang.

IgG merupakan salah satu dari tiga kelas antibodi yang ditemukan dalam darah manusia, dengan IgG dianggap yang paling penting untuk melawan infeksi. Ketika defisiensi IgG terjadi, pasien mungkin menderita infeksi saluran pernapasan atas berulang pada sinus, tenggorokan, telinga, atau dada. Regimen antibiotik umumnya membersihkan infeksi, tetapi infeksi kembali setelah pengobatan dihentikan.

Defisiensi IgG mungkin terkait dengan gen pada kromosom yang mengalami malfungsi.

Pengobatan pasien dengan defisiensi IgG terkadang melibatkan dosis pencegahan antibiotik setiap hari. Pertama, infeksi dibersihkan sebelum pengobatan pencegahan dimulai. Terapi ini biasanya merawat pasien yang sering bolos kerja atau sekolah karena infeksi saluran pernapasan berulang.

Jika pengobatan antibiotik gagal untuk menangkal penyakit, imunoglobulin dapat diberikan secara intravena. Antibodi IgG dimasukkan ke dalam darah selama prosedur yang biasanya memakan waktu satu hingga tiga jam. Jika tubuh mulai membuat kadar IgG yang memadai, terapi dihentikan, yang biasa terjadi pada anak kecil.

Defisiensi IgG dapat menyebabkan infeksi sinus kronis.

Sistem kekebalan tubuh manusia terdiri dari protein dan sel yang melawan bahan asing yang menyebabkan infeksi. Ketika sistem ini tidak berfungsi, infeksi berulang terjadi. Sistem kekebalan anak tidak menghasilkan IgG sampai dia berusia sekitar enam bulan; janin mendapat antibodi dari ibu selama dalam kandungan. Jika tubuh anak tidak mulai memproduksi zat tersebut, hal itu dapat menyebabkan defisiensi IgG, memicu penyakit berulang. Dia biasanya mengatasi kondisi pada usia tiga tahun.

Imunoglobulin dapat diberikan secara intravena jika pengobatan antibiotik gagal untuk menangkal penyakit.

Kekurangan IgG biasanya ditemukan melalui tes darah yang mengukur tingkat imunoglobulin. Kadang-kadang tes menunjukkan normal ketika ada kekurangan karena ada empat subkelas IgG. Jika satu subclass mendaftar lebih tinggi dari biasanya, hasilnya mungkin miring. Untuk mendapatkan pengukuran yang akurat, keempat subtipe harus dievaluasi. Para peneliti tidak tahu apa yang menyebabkan defisiensi, tetapi mungkin terkait dengan gen pada kromosom yang tidak berfungsi.

IgG merupakan salah satu dari tiga kelas antibodi yang ditemukan dalam darah manusia.

Jika gen yang mengatur sistem kekebalan yang salah, tidak ada obat untuk kekurangan tersebut. Bayi yang lahir dengan kelainan ini mungkin memerlukan perawatan seumur hidup. Jika masalahnya berasal dari sistem kekebalan tubuh yang belum matang, masalah ini dapat sembuh dengan sendirinya dari waktu ke waktu, dan pengobatan IgG dapat dihentikan.

Related Posts