Apa Obat untuk Bahu Memar?

Atlet umumnya mengalami bahu memar.

Bahu yang memar adalah keluhan umum, terutama di kalangan atlet, mengingat banyaknya kekerasan yang dialami bahu. Memar bahu subkutan adalah yang paling tidak menyakitkan, paling cepat sembuh dan biasanya tidak memerlukan perawatan. Memar intramuskular, atau memar otot, cenderung lebih menyakitkan dan membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh daripada memar subkutan. Akhirnya, memar periosteal, atau tulang, umumnya paling menyakitkan dan membutuhkan waktu paling lama untuk sembuh. Memar bahu intramuskular dan periosteal merespon dengan baik terhadap istirahat, es, kompresi, elevasi dan penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) untuk mengontrol nyeri.

Menerapkan kompres es ke bahu yang memar dapat membantu mengurangi rasa sakit.

Memar bahu subkutan adalah memar superfisial, juga dikenal sebagai memar. Mereka terjadi ketika pembuluh darah tepat di bawah permukaan kulit bahu pecah dan darah menggenang di bawah permukaan kulit. Berwarna ungu atau coklat pada awalnya, memar bahu subkutan mungkin berubah menjadi kuning atau hijau saat sembuh. Bahu yang memar seperti ini umumnya sembuh dengan sendirinya setelah beberapa hari. Selain melindungi area tersebut dari tekanan langsung untuk menghindari rasa sakit, tidak banyak hal lain yang diperlukan dalam cara pengobatan.

CT scan dapat dilakukan untuk mendeteksi memar periosteal.

Memar intramuskular terjadi ketika darah dari pembuluh darah yang rusak di otot bahu berkumpul di bawah kulit sebagai respons terhadap trauma benda tumpul , sentakan tajam, atau robekan otot yang sebenarnya. Jenis memar ini biasanya berwarna ungu cerah atau biru dan umumnya lebih besar dari memar subkutan. Hematoma, yang merupakan benjolan berisi darah, terkadang terbentuk di atas atau di dekat cedera bahu . Dalam kasus nyeri akut pada otot bahu yang memar, perhatian medis dianjurkan untuk menyingkirkan cedera bahu yang lebih serius.

Obat dapat membantu meringankan rasa sakit yang terkait dengan bahu yang memar.

Memar periosteal, atau memar tulang, terjadi saat kerusakan pada pembuluh darah di korteks tulang bahu, lapisan luar tulang bahu. Jika kerusakan pada korteks cukup luas, tulang bahu patah, yang juga dapat mengakibatkan memar. Tanda-tanda memar bahu periosteal termasuk rasa sakit yang parah, pembengkakan yang nyata dan perubahan warna yang luas. Pembengkakan dan perubahan warna biasanya hilang dengan sendirinya selama beberapa minggu, tetapi meskipun rasa sakitnya mungkin berkurang, itu bisa bertahan hingga dua atau tiga bulan.

Gendongan dapat membantu dalam merawat bahu yang memar.

Rasa sakit, bengkak, dan perubahan warna yang terkait dengan memar periosteal biasanya sangat intens sehingga dicurigai adanya fraktur dan perhatian medis diperlukan. Pemeriksaan magnetic resonance imaging ( MRI ) atau computed tomography (CT) scan akan mendeteksi memar periosteal. Sinar-X sederhana yang kurang canggih — dan lebih murah — tidak akan mendeteksi memar periosteal. Namun, sinar-X akan mendeteksi fraktur. Jika tidak ditemukan, maka memar periosteal didiagnosis dengan mengesampingkan fraktur, dan pengobatan yang tepat ditentukan.

Memar dangkal sembuh paling cepat.

Menerapkan pengobatan yang tepat untuk bahu memar yang menderita memar intramuskular atau periosteal penting untuk mempercepat penyembuhan tepat waktu, mencegah komplikasi dan mengelola rasa sakit. Selempang bahu dapat digunakan untuk melumpuhkan bahu yang memar untuk memungkinkannya beristirahat dan untuk menghindari cedera lebih lanjut. Es dapat dioleskan ke bagian depan dan belakang bahu selama 15 menit setiap jam untuk mengurangi pembengkakan. Pembungkus kompresi juga akan membantu mengendalikan pembengkakan di bahu, tetapi harus berhati-hati untuk tidak membungkus bahu terlalu kencang sehingga peredaran terputus. Terakhir, bahu yang cedera harus diangkat di atas jantung, termasuk saat penderita sedang tidur.

Bahu yang memar parah mungkin memerlukan terapis fisik setelah penyembuhan dimulai.

NSAID dapat digunakan untuk menghilangkan rasa sakit sesuai dengan petunjuk dari pabriknya. Contoh NSAID termasuk aspirin, ibuprofen dan naproxen. NSAID tidak dianjurkan untuk digunakan oleh individu tertentu, jadi apoteker atau praktisi medis harus berkonsultasi sebelum digunakan. Selain itu, jika hematoma terbentuk di bahu dan tidak sembuh dengan sendirinya, apakah itu terkait dengan memar intramuskular atau memar periosteal, perhatian medis mungkin diperlukan untuk mengeringkannya. Bahu yang memar lebih parah, seperti dalam kasus memar periosteal, mungkin mendapat manfaat dari latihan peregangan atau bahkan terapi fisik setelah penyembuhan dimulai, untuk mencegah kekakuan, tetapi terapi fisik apa pun harus dilakukan hanya di bawah pengawasan medis yang tepat.

Related Posts