Apa Jenis Teknik Injeksi Intramuskular yang Berbeda?

Teknik injeksi bervariasi berdasarkan usia dan fisik pasien.

Perawat dan profesional medis lainnya semuanya memiliki preferensi pribadi dalam hal memberikan suntikan, termasuk suntikan intramuskular. Masing-masing mengambil pendekatan yang sedikit berbeda, seringkali menggabungkan beberapa teknik injeksi intramuskular berdasarkan pelatihan dan pengalaman profesional. Beberapa teknik yang paling umum termasuk teknik dart tradisional dan jalur Z, pengelompokan, gelembung udara, dan teknik aspirasi. Teknik yang direkomendasikan bervariasi, tergantung pada tempat injeksi spesifik dan preferensi budaya. Misalnya, teknik gelembung udara populer di Amerika Serikat tetapi tidak direkomendasikan di Inggris.

Teknik aspirasi dapat digunakan untuk memeriksa indikasi adanya pembuluh darah yang tertusuk selama penyuntikan.

Semua teknik injeksi intramuskular melibatkan prinsip yang sama. Salah satu dari beberapa area otot besar yang tersedia dipilih, berdasarkan usia dan fisik pasien. Setelah disuntikkan, jarum suntik idealnya berada pada sudut 90 derajat, dengan jarum dimasukkan langsung ke dalam jaringan otot. Perbedaan dalam teknik biasanya berpusat pada bagaimana tempat suntikan dan jarum suntik disiapkan sebelum injeksi, dengan sebagian besar perbedaan dimaksudkan untuk mengurangi rasa sakit atau ketidaknyamanan bagi pasien.

Teknik injeksi intramuskular tradisional melibatkan peregangan kulit di atas tempat suntikan yang diusulkan dan memasukkan jarum seperti anak panah. Seorang perawat atau profesional medis lainnya memegang jarum suntik di tangan yang dominan, sambil menggunakan tangan yang lain untuk meregangkan kulit di sekitar lokasi ke berbagai arah. Setelah jarum dimasukkan, kulit dilepaskan. Sebagian besar pengguna teknik dart tradisional menyebutkan desensitisasi ujung saraf di sekitarnya sebagai alasan utama untuk memilih metode ini.

Mirip dengan teknik injeksi intramuskular tradisional, metode Z track juga meregangkan kulit di sekitar tempat suntikan. Alih-alih meregangkan ke beberapa arah, teknik Z track menarik kulit ke bawah atau ke satu sisi, sebelum memasukkan jarum. Seperti teknik injeksi tradisional, metode ini sedikit menggerakkan kulit dan jaringan lain, untuk memberikan akses yang lebih baik ke jaringan otot sambil mengurangi rasa sakit bagi pasien. Berbeda dengan metode tradisional, bagaimanapun, teknik Z track membutuhkan menahan kulit yang diregangkan sampai jarum dilepas.

Baik teknik gelembung udara maupun teknik aspirasi dapat dikombinasikan dengan metode lain untuk memberikan injeksi intramuskular. Teknik gelembung udara berevolusi dari saat produsen membuat jarum suntik dengan tong kaca. Obat ditarik ke dalam jarum suntik, meninggalkan gelembung udara kecil di dalam tong, yang membantu menutup tempat suntikan, mencegah obat bocor keluar dari jaringan otot. Aspirasi hanya melibatkan penarikan kembali alat suntik setelah jarum masuk ke kulit, tetapi sebelum menyuntikkan obat, untuk memeriksa darah atau indikasi lain dari pembuluh darah yang tertusuk.

Teknik injeksi intramuskular lainnya juga digunakan tergantung pada beberapa faktor. Pasien yang lebih tua dan pasien yang memiliki massa otot lebih sedikit terkadang memerlukan teknik pengelompokan, daripada teknik dart atau Z track tradisional. Dengan teknik ini, perawat atau profesional lainnya menyatukan kulit dan jaringan otot di satu tangan, sambil menyuntikkan obat dengan tangan lainnya. Mengelompokkan jaringan yang lebih kecil menciptakan area yang lebih besar untuk sementara, membuatnya lebih mudah untuk memastikan obat disuntikkan dengan benar.

Related Posts