Apa itu Ventilator SIMV?

SIMV cenderung merusak jaringan paru-paru dibandingkan bentuk ventilasi lainnya.

Perangkat ventilasi wajib intermiten yang disinkronkan, juga dikenal sebagai ventilator SIMV, adalah perangkat medis yang membantu orang bernapas. Dalam kebanyakan kasus, ini adalah mesin portabel dengan kontrol variabel yang dipasang pada masker yang dikenakan seseorang di hidung atau mulutnya. Mesin mendeteksi berapa banyak napas yang dapat dia ambil secara mandiri, dan kemudian memberikan atau “memaksa” yang lain yang dianggap perlu oleh dokter atau profesional kesehatan lainnya untuk kesehatan yang optimal. Idealnya, ventilator akan semakin jarang digunakan saat pasien pulih, dan ide utamanya adalah bahwa suatu hari akan ditinggalkan. Bergantung pada alasan penggunaannya sejak awal, ini mungkin tidak mungkin. Ventilator yang disinkronkan biasanya dianggap sebagai pilihan yang baik untuk pasien yang dapat bernapas sedikit sendiri, tetapi beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa perangkat semacam ini benar-benar dapat membuat pernapasan yang sepenuhnya mandiri menjadi lebih sulit, atau setidaknya memakan waktu lebih lama dari yang seharusnya. dengan sistem ventilasi yang berbeda. Orang yang mempertimbangkan untuk menggunakan perangkat semacam ini biasanya bijaksana untuk mendiskusikan semua manfaat dan kemungkinan kekurangannya dengan penyedia layanan kesehatan mereka.

Bagaimana itu bekerja

Seorang profesional medis akhirnya menentukan apakah ventilasi SIMV adalah ventilasi terbaik untuk digunakan dalam kasus tertentu.

Banyak mesin ventilator memiliki beberapa pengaturan, dan cara ventilator SIMV digunakan untuk mendukung pasien yang mengambil napas sendiri. Ini dilakukan dengan mengatur ventilasi untuk memberikan sejumlah tekanan bersamaan dengan napas spontan. Sebagian besar caral dapat mendeteksi berapa banyak napas yang diambil pasien, lalu menyinkronkan dan menyesuaikan seperlunya.

SIMV paling sering digunakan pada pasien yang agak terjaga dan mampu melakukan pernapasan sendiri.

Yang penting, selain memaksa napas yang dibutuhkan, itu juga mencegah seseorang mengambil napas terlalu banyak . Model ventilator awal kadang-kadang tidak memperhitungkan upaya mandiri pasien, yang dapat menyebabkan napas dari paru-paru dan dari mesin ditumpuk bolak-balik dan sering membuat pasien lebih tertekan karena tekanan udara menumpuk di paru-paru. Iterasi cararn perangkat memungkinkan setiap napas yang diambil pasien menjadi napas yang penuh dan memadai.

Orang yang Paling Diuntungkan

Seorang pasien membutuhkan lebih banyak dukungan daripada yang dapat diberikan oleh ventilator SIMV selama operasi, tetapi mungkin dapat menggunakan mesin setelah bangun tidur.

Jenis ventilasi ini biasanya dianggap “minimal invasif”, yang pada dasarnya berarti bahwa ini adalah salah satu opsi yang paling tidak mengganggu yang tersedia. Ventilasi mekanis apa pun dirancang untuk memastikan bahwa pasien dengan gangguan pernapasan akan menghirup dan menghembuskan napas dengan memasok oksigen yang dibutuhkan untuk bernapas, dan menyediakan serta mengatur ekshalasi karbon dioksida. Perangkat SIMV digunakan ketika seorang pasien melakukan beberapa upaya pernapasan spontan secara mandiri, seperti ketika ia telah cukup pulih sehingga profesional medis mempertimbangkan untuk melepas ventilasi di beberapa titik.

Jenis ventilasi ini paling sering berhasil bagi orang-orang yang agak terjaga, yang mengambil napas minimal per menit secara mandiri, dan yang bersiap untuk diekstubasi dan disapih dari ventilator seluruhnya dalam waktu dekat. SIMV adalah bentuk ventilasi yang paling umum dan paling tidak merusak jaringan paru-paru, tetapi juga mengharuskan pasien untuk melakukan sebagian besar pekerjaan. Ini ditoleransi paling baik dalam banyak kasus, tetapi itu meningkatkan beban kerja pernapasan pasien dan dapat meningkatkan kelelahan otot pernapasan. Ini biasanya bukan pilihan yang baik untuk orang yang membutuhkan bantuan pernapasan ekstensif, atau yang tidak diharapkan untuk segera bernapas secara mandiri.

Membuat Pilihan

Biasanya ada beberapa pilihan ventilasi yang berbeda, dan penyedia layanan kesehatan mempertimbangkan kondisi pasien, tingkat penyakit atau cedera, dan prognosis keseluruhan saat membuat pilihan. Mode ventilator SIMV adalah yang paling sering digunakan untuk anak-anak dan bayi yang paru-parunya sering berkembang dan lebih cepat sembuh. Orang dewasa sering mentolerirnya dengan relatif baik dalam sebagian besar keadaan kecuali mereka dibius berat atau cedera pada paru-paru tidak memungkinkan pernapasan spontan.

Dalam hampir semua kasus, pilihan ventilasi dibuat oleh profesional medis yang hadir berdasarkan penilaian klinis dan analisis gas darah. Pasien mungkin lelah menggunakan SIMV dan memerlukan cara lain selama satu atau dua hari sebelum melanjutkannya sebelum disapih dari ventilasi sepenuhnya.

Kekurangan

Tidak ada sistem ventilasi yang sempurna, dan caral yang disimulasikan — meskipun biasanya tidak terlalu mengganggu — juga memiliki beberapa kekurangan. Dalam kebanyakan kasus, ini paling menonjol bagi orang-orang yang membutuhkan bantuan dalam jangka waktu yang lama. Beberapa penelitian telah menunjukkan, misalnya, bahwa pasien yang telah bergantung pada simulasi ventilasi selama beberapa tahun sering merasa lebih sulit untuk benar-benar bernapas sepenuhnya sendiri setelah mereka melepaskan perangkat daripada jika mereka menggunakan jenis yang berbeda. dari sistem; seiring waktu, napas paksa spontan yang disimulasikan juga dapat menyebabkan otot-otot pernapasan melemah pada beberapa pasien. Ada banyak alasan mengapa teknologi simulasi mungkin yang terbaik, tetapi mencari tahu apakah kerugiannya lebih besar daripada manfaatnya biasanya sesuatu yang hanya dapat diputuskan dalam percakapan langsung antara pasien dan penyedia layanan kesehatan.

Related Posts