Apa itu Utang Swasta?

Penggunaan utang pribadi bisa berbahaya secara finansial.

Utang pribadi adalah uang yang terutang oleh individu, rumah tangga, dan bisnis. Ini tidak termasuk uang yang terutang oleh pemerintah, yang dikenal sebagai utang publik . Ada banyak jenis utang pribadi, termasuk hipotek, kartu kredit, pinjaman mahasiswa, dan pinjaman komersial. Sementara mengambil hutang mungkin tidak dapat dihindari dalam beberapa situasi, kesalahan penanganan kewajiban hutang dapat menyebabkan konsekuensi keuangan yang mengerikan, termasuk kebangkrutan dan penyitaan.

Hutang kartu kredit merupakan bagian dari hutang pribadi seseorang.

Sebagian besar bentuk utang swasta berfungsi sebagai jaminan terhadap pendapatan masa depan. Jika seseorang tidak memiliki uang untuk membeli rumah atau membuka bisnis secara langsung, ia mungkin dapat memperoleh pinjaman atau kartu kredit yang dilunasi dari waktu ke waktu dengan pendapatan tetap. Jika semuanya berjalan dengan baik, dia akan dapat melakukan pembayaran tepat waktu sampai pada titik di mana hutangnya dilunasi sepenuhnya, dengan demikian sepenuhnya memiliki pembelian awal. Sayangnya, berbagai faktor dapat menjadi perantara untuk mengganggu proses pembayaran yang idealnya lancar ini.

Hipotek adalah salah satu jenis utang pribadi.

Salah satu faktor yang harus dipertimbangkan ketika memilih untuk menerima segala bentuk hutang adalah bunga. Ini adalah biaya yang dikenakan pada sebagian besar pinjaman atau jalur kredit, yang memungkinkan proses menguntungkan bagi pemberi pinjaman . Tanpa bunga, bank hanya dapat meminjamkan apa yang dibayarkan, tanpa uang yang dihasilkan untuk ekspansi, investasi, atau operasi. Namun, bagi peminjam, bunga dapat sangat meningkatkan jumlah total utang swasta yang harus dilunasi. Karena banyak pinjaman juga bergantung pada suku bunga variabel, debitur dapat melihat pembayaran meroket melampaui titik pengelolaan jika suku bunga melonjak.

Penanganan utang pribadi yang salah dapat memiliki konsekuensi serius, seperti penyitaan rumah seseorang.

Meskipun penggunaan utang swasta dapat berbahaya secara finansial, ia dapat menawarkan peluang yang tidak mungkin. Siswa di banyak daerah memiliki akses ke pinjaman perguruan tinggi yang membayar uang sekolah dan biaya hidup, yang mungkin merupakan satu-satunya cara untuk membayar pendidikan lanjutan bagi sebagian orang. Idealnya, siswa dapat menggunakan pendidikan mereka untuk menemukan karir yang menguntungkan yang memungkinkan mereka untuk membayar hutang mereka. Sayangnya, jika pasar berubah, permintaan untuk jenis karir tertentu merosot, atau pengangguran meningkat, mantan siswa mungkin tidak dapat membayar utangnya, yang mengarah pada potensi kehancuran finansial.

Utang swasta bisa bertahan selama beberapa dekade.

Sementara utang swasta dapat merangsang bisnis baru, membayar pendidikan, atau membiayai pembelian rumah, itu adalah risiko serius yang memerlukan pertimbangan cermat. Konsumen harus menyadari sepenuhnya kewajiban yang mereka lakukan dengan memikul utang; itu adalah kewajiban yang bisa berlangsung bertahun-tahun, jika tidak puluhan tahun. Beberapa ahli keuangan memperingatkan masalah utang konsumen dan komersial yang berkembang di negara maju, di mana inflasi dan kenaikan biaya hidup telah menyebabkan banyak individu semakin bergantung pada utang swasta. Banyak ekonom juga mencela peraturan pemerintah tentang utang konsumen, menunjukkan bahwa mereka sering ditulis oleh pelobi untuk industri utang, dan mungkin dirancang untuk mengaburkan fakta penting yang mungkin mempengaruhi konsumen.

Related Posts