Apa itu Unit Perawatan Intensif?

Pasien dalam perawatan intensif seringkali membutuhkan dukungan peralatan canggih dan pemantauan terus-menerus oleh perawat.

Unit perawatan intensif ( ICU ) adalah area rumah sakit yang disediakan untuk pasien yang membutuhkan pemantauan ketat dan konsisten karena sifat penyakit, cedera, atau kondisi lainnya. Unit perawatan intensif biasanya memiliki staf yang sangat terlatih, dan biasanya dilengkapi untuk menangani berbagai situasi darurat. Pasien di ICU sering tetap berada di area tersebut sampai kondisi mereka mencapai titik di mana dokter merasa pemantauan dan perawatan yang kurang ketat diperlukan.

Pasien dapat dirawat di unit perawatan intensif setelah operasi besar.

Sebuah rumah sakit mungkin tidak hanya memiliki satu ICU, tetapi seluruh departemen atau sayap yang dikhususkan untuk perawatan ICU khusus. Bayi yang membutuhkan perawatan kritis, misalnya, seringkali berada di area yang berbeda dengan pasien pascaoperasi. Membagi ICU ke dalam area khusus memungkinkan pengorganisasian yang lebih baik dan memastikan staf dan peralatan yang paling diperlukan tersedia untuk setiap jenis pasien.

Selama rawat inap, penggantian cairan dan elektrolit biasanya diperlukan.

Pekerja di ICU biasanya memiliki pelatihan yang cukup dalam perawatan intensif. Banyak orang yang berbeda dapat bekerja di unit perawatan intensif, termasuk dokter umum, spesialis, perawat, terapis fisik, psikolog, dan pendeta. Dokter biasanya mengunjungi pasien ICU beberapa kali sehari, dan beberapa rumah sakit hanya mengizinkan setiap perawat yang bertugas untuk memantau beberapa pasien dalam satu waktu. Staf di ICU harus mematuhi prosedur kebersihan dan perawatan yang ketat, untuk memastikan bahwa semua pasien terlindungi dari potensi infeksi, dan bahwa setiap pasien dipantau dan dirawat dengan hati-hati sesuai kondisinya.

Orang dapat dikirim ke ICU karena berbagai alasan. Di banyak rumah sakit, merupakan rutinitas bagi pasien untuk dirawat di perawatan intensif setelah operasi besar, bahkan jika tidak ada komplikasi selama prosedur. Pasien darurat yang dirawat di rumah sakit dapat ditempatkan dalam perawatan intensif jika mereka telah menerima cedera parah yang dapat mempengaruhi tanda-tanda vital, atau jika mereka telah mengalami trauma medis yang serius seperti serangan jantung atau stroke. Pasien yang mengalami infeksi berat dapat diisolasi di ICU, baik untuk melindungi pasien lain maupun karena standar kebersihan yang umumnya lebih tinggi di area tersebut. Pasien lain di ICU mungkin memiliki kondisi kesehatan yang mengharuskan mereka menggunakan peralatan khusus di unit, seperti ventilator.

Mengunjungi seseorang dalam perawatan intensif bisa menjadi pengalaman yang menakutkan. Karena pasien memerlukan pemantauan yang cermat, mereka biasanya terhubung ke banyak mesin yang melacak tanda-tanda vital mereka, dan mungkin menerima obat atau cairan IV. Hal ini dapat terlihat menakutkan, tetapi umumnya tidak menyakitkan bagi pasien dan bukan merupakan indikasi bahwa ia berada dalam bahaya yang tiba-tiba. Pengunjung ICU mungkin dapat mengunjungi lebih lama daripada di sayap lain rumah sakit, tetapi diminta untuk menjauh jika mereka sakit atau baru saja terkena pilek atau flu . Hanya satu atau dua orang yang diizinkan untuk mengunjungi pasien ICU pada satu waktu, dan pengunjung yang diizinkan mungkin terbatas pada keluarga dan tamu yang berwenang.

Related Posts