Apa itu TURBT?

TURBT adalah singkatan dari TransUrethral Resection of Bladder Tumor dan merupakan prosedur pembedahan di mana ahli bedah mengangkat tumor kandung kemih, atau bagiannya, untuk melakukan biopsi.

TURBT adalah singkatan dari TransUrethral Resection of Bladder Tumor . Ini adalah prosedur pembedahan di mana seorang ahli bedah mengoperasi seseorang dengan tumor kandung kemih untuk mengambil biopsi, atau sampel jaringan, meskipun ia dapat mengangkatnya sepenuhnya. Sebagai bagian dari operasi, dan dalam kasus kanker, ia juga dapat membakar sel kanker yang tersisa dalam proses yang disebut fulgurasi .

Operasi TURBT membutuhkan penggunaan kateter untuk mengalirkan urin apa pun.

Prosedur ini dapat digunakan baik untuk diagnosis maupun untuk pengobatan. Biopsi dapat memastikan apakah tumor tersebut bersifat kanker atau tidak. Menggunakan prosedur ini untuk mengangkat tumor umumnya dicadangkan untuk kanker non-agresif. Kasus agresif, ketika kanker menyebar dengan cepat, mungkin memerlukan metode pengobatan lain, seperti pengangkatan kandung kemih.

Biasanya, pasien ditempatkan di bawah anestesi umum untuk operasi, yang berarti bahwa ia tidak akan sadar. Untuk mempersiapkan anestesi, pasien harus menghindari makan dan minum untuk jangka waktu tertentu. Sebelum operasi, pasien harus mendiskusikan semua kondisi medis lain yang mungkin dia miliki, serta obat atau suplemen apa pun yang dia konsumsi. Dokter bedah dapat menginstruksikan dia untuk berhenti menggunakan obat-obatan tertentu untuk jangka waktu tertentu.

Setelah cystoscope dimasukkan ke dalam kandung kemih melalui uretra, resectoscope kemudian dapat dilewatkan melalui cystoscope.

Setelah pasien tidak sadar, ahli bedah akan memasukkan kamera kecil, yang disebut cystoscope , ke dalam kandung kemih melalui uretra . Sebuah alat yang disebut resectoscope kemudian dapat dilewatkan melalui cystoscope. resectoscope memiliki loop kawat dengan kemampuan untuk mentransfer arus listrik yang digunakan untuk jaringan dipotong.

Biopsi tumor dapat diambil untuk diagnosis. Jika tumornya kecil dan tidak agresif, tumor itu bisa diangkat begitu saja. Untuk kanker yang telah dipastikan tidak agresif, resektoskop juga dapat membakar sel kanker yang tersisa.

Operasi TURBT dapat menyebabkan urin berdarah.

Operasi TURBT memerlukan penggunaan kateter, atau tabung tipis, yang dimasukkan ke dalam kandung kemih untuk mengalirkan urin. Prosedur ini dapat menyebabkan urin menjadi berdarah atau mengandung gumpalan darah. Untuk membersihkan gumpalan, dokter mungkin perlu menyiram kandung kemih. Kadang-kadang, pasien tidak dapat buang air kecil sendiri setelah kateter dikeluarkan, sehingga mereka dapat dipulangkan dengan kateter. Mereka perlu menggunakan kateter sampai mereka mendapatkan kembali fungsi kandung kemih yang normal.

Sakit perut yang ekstrem setelah operasi TURBT mungkin merupakan tanda dari masalah yang lebih serius.

Saat pulih dari operasi, pasien harus minum banyak air setiap hari. Mereka juga perlu menghindari angkat berat, memanjat tangga, dan mengemudi, serta aktivitas seksual. Aktivitas normal biasanya dapat dilanjutkan dalam waktu sekitar tiga sampai empat minggu.

Beberapa kemungkinan risiko operasi TURBT mungkin termasuk infeksi kandung kemih , juga dikenal sebagai sistitis , dan pendarahan. Pasien juga mungkin mengalami urin berdarah, serta iritasi atau terbakar saat buang air kecil. Ada juga risiko pembekuan darah yang menghalangi uretra, serta perforasi kandung kemih. Pasien harus memberi tahu dokter mereka jika mereka mengalami demam, sakit perut, atau sakit parah saat buang air kecil. Mereka juga harus mencari bantuan medis jika mereka tidak dapat buang air kecil atau jika urin mereka menjadi sangat berdarah.

Related Posts