Apa itu Toupet Fundoplication?

Fundoplikasi toupet umumnya dilakukan melalui prosedur laparoskopi.

Toupet fundoplikasi menggambarkan bentuk operasi untuk penyakit gastroesophageal reflux parah memperlakukan (GERD). Operasi ini melibatkan membungkus bagian atas perut 180 derajat di sekitar bagian bawah kerongkongan dan menjahitnya di tempatnya. Fundoplikasi toupet dapat mencegah asam lambung memasuki kerongkongan, menyebabkan mulas . Operasi fundoplikasi Toupet merupakan bentuk pengobatan yang lebih tua, dengan fundoplication Nissen disukai oleh beberapa dokter. Prosedur Nissen membungkus perut 360 derajat di sekitar kerongkongan.

Beberapa pasien mungkin mengalami perut kembung dan nyeri setelah fundoplikasi Toupet.

Studi pasien yang menjalani operasi fundoplication Toupet menemukan dua pertiga terus menderita gejala GERD segera setelah operasi. Bentuk operasi Nissen terbukti lebih efektif dalam mengurangi gejala sakit maag. Pasien dengan kondisi lambung yang melewatkan makanan melalui lambung terlalu cepat merespon dengan baik terhadap fundoplikasi Toupet dan fundoplikasi Nissen.

Pasien dengan kondisi lambung biasanya akan merespon dengan baik terhadap fundoplikasi Toupet.

Otot sfingter di bagian bawah kerongkongan gagal menutup dengan benar pada GERD, memungkinkan cairan lambung atau makanan di perut masuk ke tenggorokan. Beberapa pasien dengan GERD juga menderita hernia hiatus , ketika bagian dari kerongkongan tergelincir ke dalam rongga dada. Fundoplikasi Toupet dapat mengatasi kedua kondisi tersebut, dan biasanya dilakukan melalui prosedur laparoskopi.

Fundoplikasi toupet dapat dilakukan untuk mengobati trakea yang tersumbat.

Pembedahan biasanya membantu ketika pengobatan gagal mengurangi gejala GERD. Antasida dapat mengobati bentuk penyakit ringan dan gejala sesekali. Pasien yang menderita reaksi yang lebih parah mungkin mendapat manfaat dari pengobatan yang menghambat produksi asam di lambung. Obat baru bekerja selama 24 jam dan meredakan hampir semua gejala GERD.

Fundoplikasi toupet mungkin juga disarankan pada pasien dengan kerongkongan yang meradang, menciptakan lesi atau jaringan parut . Lesi ini dapat berkembang menjadi kanker jika tidak diobati. Pembedahan juga dapat membantu pasien yang mengalami kesulitan makan atau menelan karena trakea yang tersumbat.

Pasien yang menderita kasus GERD yang serius mungkin memerlukan selang makanan.

Komplikasi dari prosedur ini dapat menyebabkan perut kering atau buang air besar, suatu kondisi di mana usus mengosongkan terlalu cepat setelah makan. Hal ini dapat menyebabkan kekurangan nutrisi karena vitamin dan mineral tidak masuk ke aliran darah. Membuang kotoran juga dapat menyebabkan kram, mual, atau muntah . Beberapa pasien kehilangan kemampuan untuk mengeluarkan gas secara oral setelah operasi, menyebabkan perut kembung dan nyeri.

GERD dapat menyebabkan mual dan muntah.

Makanan mungkin juga tersangkut di lokasi operasi, membuat sulit menelan. Pada beberapa pasien, jaringan parut terbentuk dan mungkin menyumbat usus kecil. Bentuk operasi Nissen bekerja untuk meringankan gejala GERD sekitar 90 persen dari waktu, penelitian menunjukkan. Teknik laparoskopi meningkatkan waktu pemulihan dan mengurangi jaringan parut dan nyeri pascaoperasi.

Related Posts