Apa itu Terapi Bicara?

Sigmund Freud, pendiri psikoanalisis, salah satu bentuk terapi bicara.

Terapi bicara mengacu pada sejumlah jenis psikoterapi yang berbeda di mana fokusnya terutama pada klien yang mendiskusikan masalah dan mengembangkan solusi dengan terapis berlisensi. Bentuk paling awal dari terapi semacam itu adalah psikoanalisis , yang dipraktikkan oleh dokter medis seperti Freud dan Carl Jung. Secara bertahap, jenis terapi bicara lainnya menjadi populer, termasuk terapi perilaku kognitif , psikodinamik, dan terapi humanis. Saat ini, psikiater dan terapis mungkin menggunakan metode terapi lain yang tidak berfokus pada berbicara. Ini termasuk hal-hal seperti terapi seni dan terapi tari.

Kebanyakan orang menganggap terapi bicara sebagai pendekatan tradisional untuk terapi.

Namun, kebanyakan orang menganggap terapi bicara sebagai pendekatan “konseling” tradisional. Pasien menemui terapis dan mendiskusikan masalah saat ini atau masa lalu. Seberapa banyak terapis berbicara kembali dapat ditunjukkan oleh orientasi mereka dengan aliran pemikiran terapeutik yang berbeda. Mereka mungkin mempertanyakan, mengulang kembali informasi, atau menghadapi (terutama yang benar dari terapis Gestalt) jika klien tampak mengelak. Berbagai bentuk terapi bicara terdiri dari terapis yang menggunakan mendengarkan aktif dan teknik lainnya, dan membantu menggerakkan klien ke arah penyelesaian masalah emosional.

Terapi bicara dapat terjadi secara informal antara teman dekat.

Ada banyak diskusi tentang mengapa terapi bicara lebih efektif daripada hanya berbicara dengan teman atau orang yang dicintai. Lagi pula, kita sering berbicara dengan teman dan keluarga sepanjang waktu, dan bukankah itu juga membantu? Jawaban standar untuk ini adalah bahwa mengobrol dengan teman dan keluarga dapat membantu, tetapi pada akhirnya mungkin tidak banyak membantu orang yang membutuhkan terapi. Pertama, teman dan keluarga biasanya tidak terlatih dalam teknik mendengarkan secara aktif, dan kedua, hubungan mereka yang dalam dan jangka panjang dengan Anda berarti mereka memiliki kecenderungan yang pasti ketika mendekati masalah Anda. Orang tua, misalnya, mungkin ingin pembenaran untuk melakukan pekerjaan yang baik membesarkan Anda dan tidak akan mau mendengarnya jika Anda mengkritik.

Terapi bicara dapat membantu pasangan dengan masalah komunikasi.

Secara umum, orang dapat berbicara, tetapi kebanyakan tidak pandai mendengarkan secara objektif dan tanpa prasangka. Selain itu, terapi bicara bekerja paling baik ketika seseorang dapat benar-benar jujur ​​tentang perasaan mereka, yang mungkin sangat pribadi dan/atau menyakitkan dan memalukan. Kita cenderung ingin melindungi orang yang kita cintai, jadi kita mungkin tidak pernah sepenuhnya jujur ​​dengan mereka tentang semua perasaan kita. Terapi biasanya ada tanpa penilaian semacam ini, dan karena itu dilakukan secara rahasia, kita tidak perlu khawatir tentang menjaga perasaan terapis atau bahwa berbicara dengan terapis akan berarti rahasia pribadi kita akan terulang kepada dunia. Bagi kebanyakan klien, lebih mudah untuk terbuka dengan orang yang tidak memihak, yang terlatih untuk mendengarkan dan membantu seseorang bergerak menuju tujuan mereka.

Terapi bicara dapat membantu orang menghadapi masalah kesedihan.

Untuk pengobatan penyakit mental, kombinasi pengobatan dan terapi bicara biasanya merupakan cara yang paling efektif. Sayangnya, tren yang berkembang adalah hanya menggunakan obat-obatan, yang mungkin cukup untuk beberapa orang tetapi sama sekali tidak memadai untuk orang lain. Kekhawatiran umum tentang menemui terapis termasuk biaya, pertanggungan asuransi minimal, dan masalah mengenai pekerjaan dan privasi.

Terapi bicara mungkin sangat berguna bagi manula yang menderita kesepian dan depresi.

Cara klien memandang terapi juga dapat mempengaruhi efektivitas. Seseorang yang “diseret” atau dipaksa untuk pergi biasanya akan memperoleh manfaat yang lebih sedikit daripada orang yang ingin berada di sana. Tingkat kenyamanan dengan terapis mungkin juga terkait langsung dengan hasil positif. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa hubungan pasien/terapis jauh lebih penting daripada pendekatan terapeutik. Jika hubungan ini tidak baik, maka terapi bicara mungkin tidak terlalu bermanfaat.

Related Posts