Apa Itu Suntikan Besi?

Efek samping tablet besi oral mungkin termasuk mual.

Kekurangan zat besi adalah penyebab paling umum anemia di Amerika Serikat, menurut Dewan Aksi Anemia Nasional. Dalam banyak kasus, masalahnya dapat diperbaiki dengan perubahan pola makan atau dengan mengonsumsi suplemen zat besi oral. Namun, dalam beberapa kasus, cara terbaik untuk memperbaiki kekurangan zat besi adalah melalui penggunaan suntikan zat besi. Suntikan dapat diberikan baik secara intramuskular, ke dalam bokong, atau secara intravena (IV). Kedua jenis tersebut harus dikelola oleh tenaga medis terlatih.

Efek samping dari suntikan zat besi mungkin termasuk nyeri otot dan nyeri.

Suplemen zat besi oral sering digunakan untuk meningkatkan kadar zat besi, tetapi tablet zat besi oral dapat menyebabkan efek samping yang tidak nyaman seperti sakit perut dan sembelit . Untuk orang yang membutuhkan zat besi tambahan tetapi tidak dapat memperoleh cukup zat besi secara oral, dokter mungkin menyarankan suntikan zat besi. Suntikan ini dapat diberikan baik di otot atau secara intravena, dan merupakan cara yang efisien untuk memasukkan cairan kaya zat besi langsung ke dalam tubuh. Suntikan ini membantu tubuh membangun sel darah merah lebih cepat daripada bentuk zat besi lainnya, dan juga membantu orang yang tidak dapat menyerap zat besi karena obat yang mereka minum atau karena alasan lain. Ini adalah bentuk suplemen terbaik bagi siapa saja yang memiliki masalah serius dengan anemia.

Efek samping dari suntikan zat besi mungkin termasuk sakit kepala.

Ada tiga jenis utama suntikan zat besi. Yang mana yang diberikan kepada pasien ditentukan oleh masalah medis dan kondisi fisiknya. Jenis injeksi yang paling umum digunakan adalah dekstran besi, yang memiliki keuntungan karena dapat diberikan sebagai dosis tunggal yang besar. Besi dekstran tersedia dalam formulasi intramuskular dan intravena.

Efek samping dari suntikan zat besi mungkin termasuk demam dan kedinginan.

Untuk orang yang tidak dapat mentolerir besi dekstran, ferumoxytol adalah bentuk baru dari besi suntik, diberikan dalam bentuk intravena saja. Besi ini diberikan dalam dua dosis, tiga sampai delapan hari terpisah. Tidak perlu waktu lama untuk memberikan ferumoxytol seperti halnya untuk mengelola dekstran besi, dan umumnya ditoleransi dengan baik dan efektif.

Jenis injeksi besi ketiga disebut sebagai injeksi karbohidrat, karena termasuk bentuk gula bersama dengan suspensi besi. Dua larutan yang termasuk dalam kategori ini adalah sukrosa besi dan glukonat besi. Keduanya diberikan dalam serangkaian beberapa dosis kecil, dan hanya diberikan dalam bentuk intravena. Ini tidak menyebabkan reaksi alergi pada pasien tetapi memerlukan banyak perjalanan ke dokter untuk pemberian infus.

Suntikan zat besi dapat diberikan secara intravena.

Reaksi alergi mungkin terjadi dengan injeksi besi dekstran dan besi ferumoxytol, termasuk anafilaksis, yang dapat mengancam jiwa. Kemungkinan efek samping lain dari ketiga jenis tersebut dapat mencakup mual, pusing , kemerahan pada kulit, nyeri otot , nyeri sendi, sakit kepala, demam, kedinginan, penurunan tekanan darah , dan peradangan atau nyeri di tempat suntikan. Tingkat keparahan gejala bervariasi dari orang ke orang. Terlepas dari kemungkinan kekurangannya, bagi mereka yang membutuhkannya, suntikan zat besi dapat bermanfaat, bahkan menyelamatkan jiwa, dan layak untuk menghadapi ketidaknyamanan.

Related Posts