Apa itu Stent Urin?

Jika urin dibiarkan menumpuk di ginjal, maka masalah serius dapat terjadi.

Dalam bidang kedokteran, stent urin adalah tabung yang dimasukkan ke dalam ureter untuk membantu aliran urin dari ginjal ke kandung kemih. Ini adalah pengobatan umum untuk berbagai masalah kemih, termasuk batu ginjal . Ini biasanya merupakan perawatan sementara yang dirancang untuk secara fisik meringankan obstruksi yang mencegah aliran normal urin ke kandung kemih.

Stent kemih dapat digunakan sementara untuk mengobati batu ginjal atau penghalang kandung kemih lainnya.

Obstruksi ginjal terjadi ketika sesuatu menghalangi atau menghalangi ureter, tabung otot yang mengarah dari setiap ginjal ke kandung kemih dan melalui mana urin mengalir. Hambatan tersebut mungkin memiliki sejumlah akar penyebab yang berbeda. Batu ginjal, atau partikel batu, dapat berpindah ke ureter dan menyumbatnya. Ureter itu sendiri dapat menyempit karena jaringan parut atau masalah lain. Obstruksi juga dapat terjadi setelah operasi saluran kemih karena infeksi.

Batu ginjal bisa sangat menyakitkan.

Pemasangan stent ureter adalah prosedur vital ketika terjadi obstruksi ginjal, karena jika urin dibiarkan menumpuk di ginjal maka masalah serius dapat terjadi. Tekanan tinggi terbentuk di ginjal, mengakibatkan kerusakan. Infeksi juga dapat terjadi karena urin di ginjal mandek.

Akar penyebab obstruksi ginjal tidak selalu dapat dideteksi dan diobati dengan segera. Oleh karena itu, pemasangan stent urin merupakan prosedur umum dalam urologi , untuk mencegah kerusakan permanen pada ginjal sementara akar penyebab masalah teratasi. Skenario lain di mana stent kemih mungkin penting adalah setelah operasi ke ureter. Ini dapat memungkinkan ureter untuk sembuh sambil memberikan bantuan sementara untuk proses drainase.

USG dapat digunakan untuk mendeteksi batu ginjal.

Stent urin biasanya terbuat dari plastik fleksibel. Mereka adalah tabung tipis berongga dengan bagian melingkar di setiap ujungnya. Setelah stent dimasukkan, bagian lurus dari stent, yang biasanya panjangnya sekitar 24 hingga 30 sentimeter, mengalir di sepanjang ureter. Salah satu ujung melingkar hadir di dalam ginjal dan yang lainnya di dalam kandung kemih. Bagian stent yang melingkar menahannya di tempatnya.

Individu yang sering mengalami masalah kencing mungkin memiliki peningkatan risiko terkena kanker kandung kemih.

Stent urin biasanya dimasukkan dengan anestesi umum. Ini dapat dilakukan selama operasi kemih lainnya, atau sebagai prosedur yang berdiri sendiri. Dalam kasus terakhir, prosedur ini biasanya dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut cystoscope. Ini adalah sejenis teleskop yang didorong ke atas melalui uretra , yang merupakan tabung yang mengarah dari kandung kemih ke lubang saluran kemih eksternal. Setelah dimasukkan, posisi stent urin dapat diperiksa menggunakan x-ray.

Related Posts