Apa itu Stent Ureter?

Sebuah stent uretericv digunakan untuk mencegah penyumbatan ginjal dan membantu aliran urin.

Stent ureter , atau stent ureter, adalah tabung drainase berongga yang ditempatkan sementara di ureter untuk mencegah penyumbatan ginjal dan membantu aliran urin. Stent ureter terbuat dari plastik. Panjang stent ureter ukuran dewasa berkisar antara 9-12 inci (24 sampai 30 cm). Muncul dalam berbagai ukuran agar sesuai dengan ukuran ureter yang berbeda.

Biasanya, urin terbentuk di ginjal dan disalurkan ke kandung kemih oleh ureter. Penyumbatan dapat terjadi ketika batu ginjal terperangkap di ureter saat urin mengalir dari ginjal ke kandung kemih. Penyumbatan batu ginjal mungkin disebabkan oleh operasi sebelumnya pada sistem kemih, yang melukai lapisan dalam ureter dan mempersempit lorong. Penyumbatan juga dapat dikaitkan dengan tumor prostat yang menekan ureter.

X-ray digunakan untuk memeriksa penempatan stent ureter.

Penyumbatan ginjal dapat dideteksi pada pasien yang mengalami rasa lelah, kehilangan nafsu makan, bahkan sakit. Hal ini disebabkan oleh pengumpulan garam dalam aliran darah yang biasanya dikeluarkan dari tubuh oleh ginjal. Kesulitan buang air kecil dapat menyebabkan penumpukan urin di ginjal, yang menyebabkan infeksi dan kerusakan organ. Sementara dokter menentukan penyebab penyumbatan, stent ureter sementara dimasukkan untuk mengembalikan aliran urin dan mengurangi tekanan.

Sebuah stent ureter ditempatkan oleh tabung teleskopik yang masuk melalui uretra.

Seorang pasien ditempatkan di bawah anestesi umum selama penempatan stent. Seorang ahli urologi memasang stent ureter dengan memasukkan tabung teleskopik kecil yang disebut cystoscope melalui uretra dan ke dalam kandung kemih. Stent kemudian dimasukkan melalui cystoscope dan ditempatkan ke dalam ureter dan ginjal. X-ray diambil untuk memastikan stent telah ditempatkan dengan benar. Jika tidak, itu akan dihapus dan diposisikan ulang. Stent akan tetap ada selama diperlukan untuk menemukan dan mengobati penyebab penyumbatan.

Stent ureter dapat digunakan ketika batu ginjal terperangkap di ureter.

Selama pasien memiliki stent ureter, ia mungkin mengalami efek samping tertentu. Ini termasuk peningkatan frekuensi buang air kecil, iritasi saat buang air kecil, perasaan mendesak untuk buang air kecil, perasaan pengosongan kandung kemih yang tidak lengkap, darah dalam urin, risiko infeksi saluran kemih, dan/atau batu yang membentuk stent. Stent dengan lapisan heparin dapat mengurangi kemungkinan infeksi. Efek samping dapat diminimalkan dengan minum 4 liter (1,5 hingga 2 liter) cairan setiap hari. Beberapa hari pertama setelah pemasangan stent, pasien mungkin merasakan nyeri pada panggul dan ginjal setelah buang air kecil. Ini normal dan dapat berkurang dalam beberapa minggu.

Setelah disiapkan untuk melepas stent, dokter mungkin memasukkan cystoscope melalui uretra hingga mencapai stent.

Pasien dengan stent ureter dapat melanjutkan aktivitas seksual, tetapi seringkali stent dilengkapi dengan benang yang membantu pelepasannya. Benang melewati uretra dan menggantung di luar tubuh. Benang dapat menyebabkan iritasi pada beberapa pasien. Lebih penting lagi, stent dengan benang dapat mempersulit hubungan seks. Konsultasikan dengan dokter sebelum melakukan aktivitas yang dapat melepaskan stent. Sebagian besar pasien dapat melakukan aktivitas fisik normal.

Related Posts