Apa itu Spons Laparotomi?

Rontgen perut harus dapat mendeteksi spons laparotomi di rongga perut.

Spons laparotomi adalah bantalan penyerap yang digunakan dalam prosedur bedah di perut . Mereka memiliki sejumlah aplikasi dan merupakan penyertaan umum dalam peralatan bedah yang disiapkan untuk mempersiapkan ruang operasi untuk operasi. Produsen biasanya memproduksi beberapa ukuran dalam kemasan yang mungkin atau mungkin tidak disterilkan, memungkinkan teknisi ruang operasi untuk memilih opsi yang paling tepat untuk kasus bedah tertentu. Spons laparotomi juga terkenal karena terkenal karena tertinggal secara tidak sengaja di akhir prosedur.

Spons laparotomi digunakan untuk menyerap cairan ekstra selama prosedur pembedahan.

Desain khas termasuk kapas penyerap , biasanya dicuci untuk memastikannya dapat menyerap cairan. Spons laparotomi yang umum digunakan adalah sebagai alat untuk menyerap cairan di sekitar bidang bedah. Ini dapat memudahkan ahli bedah untuk melihat. Dalam kombinasi dengan suction, spons dapat menjaga lapangan sekering mungkin, memungkinkan tim untuk secara jelas memvisualisasikan area yang diinginkan sehingga mereka dapat melakukan prosedur. Spons laparotomi juga dapat digunakan saat diperlukan untuk memberikan tekanan, karena membantu mendistribusikan tekanan dan menghentikan pendarahan.

Prosedur bedah yang dilakukan pada perut akan membutuhkan spons laparotomi.

Mereka juga dapat dilembabkan dan digunakan untuk membantu mempertahankan kelembapan pada area tertentu dari situs bedah. Air steril atau garam digunakan untuk tujuan ini untuk menghindari masuknya patogen ke pasien. Spons yang dilembabkan juga dapat digunakan dalam retraksi manual untuk memberikan daya tarik pada jaringan sehingga mudah digenggam tanpa merusaknya dengan kapas kering. Ahli bedah mengambil spons laparotomi yang lembab di tangan dan dengan hati-hati menggunakannya untuk menggenggam jaringan yang diinginkan untuk menariknya kembali dan melihat struktur yang diinginkan. Jika perlu, retraktor bedah dapat ditempatkan untuk menahan jaringan agar tetap terbuka.

Nyeri perut yang intens dan nyeri tekan merupakan gejala dari spons yang tertahan.

Alat bedah yang berguna ini dapat bermigrasi selama operasi dan mudah hilang jejaknya. Evaluasi riwayat kasus benda asing yang tertahan melalui pembedahan, karena benda-benda yang tertinggal setelah operasi diketahui, menunjukkan bahwa spons laparotomi adalah penyebab paling umum. Rumah sakit menggunakan beberapa teknik untuk memastikan tidak ada spons yang tertinggal, termasuk menghitung spons masuk dan keluar pada awal dan akhir operasi dan memeriksa rongga perut dengan hati-hati untuk mencari benda asing.

Beberapa produsen membuat spons dengan pita radio-opak atau untaian benang. Pasien dapat dirontgen untuk memeriksa spons sebelum menutup lokasi pembedahan, memastikan bahwa setiap orang yang tersesat ditangkap dan ditangani. Fitur-fitur ini juga dapat berguna ketika pasien memiliki gejala yang menunjukkan adanya spons yang tertahan, seperti nyeri perut yang hebat dan nyeri tekan; x-ray dapat dengan cepat menentukan apakah spons laparotomi ada atau ada hal lain yang menyebabkan masalah.

Related Posts