Apa itu Shunt Paru?

Edema paru adalah penyebab umum pirau paru.

Shunt paru adalah masalah pernapasan di mana pertukaran gas gagal terjadi di paru-paru, yang menyebabkan kadar oksigen rendah dalam darah. Hal ini dapat menyebabkan masalah bagi pasien, karena kekurangan oksigen akan melukai organ dan jaringan. Paling umum, pasien mengalami pirau paru sebagai gejala dari masalah pernapasan yang lebih besar. Untuk mengobatinya, dokter harus menentukan asal mula masalah dan mengobatinya untuk meningkatkan kadar oksigen darah.

Sirkulasi paru adalah pergerakan darah dari jantung, ke paru-paru, dan kembali ke jantung lagi.

Pada pasien dengan pirau paru, darah dapat mencapai paru-paru dengan sukses dan alveolus, kantung udara kecil di paru-paru, dipenuhi dengan darah. Oksigen, bagaimanapun, tidak memasuki darah dalam proses pertukaran gas normal di mana karbon dioksida meninggalkan darah dan oksigen menggantikannya. Akibatnya, darah melewati arteri pulmonalis , gagal mengambil oksigen, dan memasuki vena pulmonalis untuk kembali ke jantung. Jantung memompa darah ke seluruh tubuh, tetapi tidak membawa oksigen yang cukup, dan jaringan pasien akan mulai mengalami hipoksia.

Beberapa pasien melihat peningkatan kadar gas darah dengan penambahan oksigen tambahan.

Dokter dapat menentukan tingkat keparahan masalah dengan menghitung fraksi shunt, cerminan dari banyak darah yang dipompa jantung tanpa oksigen. Biasanya, hanya sebagian paru yang terlibat dan darah mengambil oksigen dari alveolus lain, menyediakan beberapa sel untuk digunakan, tetapi tidak cukup bagi pasien untuk menjadi sehat. Adalah normal bagi sebagian kecil darah untuk tidak membawa oksigen, biasanya sekitar lima persen, tetapi memiliki saturasi oksigen yang rendah bisa sangat berbahaya.

Pneumonia berat dapat menyebabkan pirau paru.

Penyebab umum pirau paru adalah edema paru , di mana cairan muncul di dalam dan di sekitar paru-paru dan mengganggu pertukaran gas. Orang biasanya mengalami masalah ini selama gagal jantung , ketika jantung tidak dapat mengedarkan darah secara efektif dan pasien mungkin menjadi sangat sakit. Pneumonia berat dan bronkitis juga dapat menyebabkan pirau paru dengan mengisi paru-paru dengan cairan seperti lendir.

Sebuah shunt paru dapat dilakukan dalam menanggapi tingkat saturasi oksigen yang buruk yang tidak menanggapi pengobatan lain.

Ketika saturasi oksigen pasien rendah, dokter mungkin memutuskan untuk memberi pasien oksigen tambahan, meningkatkan kemungkinan pertukaran gas yang sukses. Dokter juga dapat melakukan tindakan lain seperti obat-obatan, prosedur untuk mengeluarkan cairan dari paru-paru, dan mengobati gagal jantung yang mendasari dan kondisi terkait. Jika pasien tidak menerima pengobatan, kematian adalah kemungkinan yang akhirnya terjadi, karena organ akan mulai mati karena hipoksia, dan pasien akan lebih rentan terhadap infeksi dan komplikasi lain sebagai akibat dari kesehatan mereka yang buruk.

Related Posts