Apa itu Setelmen Tunai?

Penyelesaian tunai terjadi sebagai bagian dari pembayaran yang berkaitan dengan kontrak berjangka dan juga sebagai bagian dari proses penyelesaian dalam sengketa hukum.

Penyelesaian tunai terjadi sebagai bagian dari pembayaran yang berkaitan dengan kontrak berjangka dan juga sebagai bagian dari proses penyelesaian dalam sengketa hukum. Secara umum, penyelesaian tunai hanyalah proses menggunakan uang tunai untuk menyelesaikan semacam kewajiban yang belum diselesaikan, sehingga memenuhi persyaratan transaksi dan memungkinkan masalah tersebut dianggap diselesaikan atau diselesaikan. Setelah pengiriman uang tunai, baik pengirim maupun penerima yang terlibat dalam transaksi bebas untuk fokus pada hal-hal lain.

Mediasi sering digunakan untuk mencapai penyelesaian tunai sebelum kasus mencapai ruang sidang.

Ketika datang ke perdagangan berjangka , proses menggunakan penyelesaian tunai sebagai cara pembayaran adalah hal biasa. Pada dasarnya, penyelesaian tunai akan diperpanjang pada tanggal perdagangan untuk keamanan, bukan pada tanggal penyelesaian. Hal ini memungkinkan underlier dari keamanan yang terlibat dengan transaksi untuk mempertahankan aset yang mendasari yang membentuk dasar untuk futures atau opsi di tempat pertama.

Dalam hal situasi hukum, penyelesaian tunai sering dipesan sebagai sarana restitusi jika terjadi gugatan. Secara umum, pengadilan akan memerintahkan agar sejumlah uang tunai atau aset tunai dikirimkan kepada entitas yang memenangkan gugatan dalam jangka waktu tertentu. Dalam hal syarat-syarat pelunasan tunai tidak dipatuhi, maka dapat dipesan restitusi tambahan, dapat disita harta untuk melunasi hutang, atau salah satu pihak dapat menghabiskan waktu di balik jeruji besi.

Beberapa vendor juga akan menawarkan klien penyelesaian tunai untuk melunasi hutang yang belum dibayar. Hal ini sering terjadi ketika pelanggan menghadapi masalah keuangan yang parah dan mungkin mempertimbangkan kebangkrutan . Untuk menghindari dimasukkan sebagai kreditur terdaftar dalam kebangkrutan, vendor dapat menawarkan tawaran penyelesaian tunai kepada klien yang mungkin sampai setengah dari jumlah sebenarnya yang terutang. Seringkali, ini cukup untuk setidaknya menutupi pengeluaran sebenarnya dari vendor, meskipun menghilangkan keuntungan dari transaksi yang ditagih.

Related Posts