Apa itu Salep Fucidin®?

Oleskan salep Fucidin dua sampai tiga kali sehari, pada waktu yang sama.

Salep Fucidin® adalah salep antibiotik yang digunakan untuk mengontrol luka dan infeksi kulit. Ini adalah nama merek formulasi tertentu dari salep obat yang mengandung natrium fusidat, suatu bentuk asam fusidat antibiotik. Obat ini juga dapat diminum secara sistemik sebagai suntikan, tablet, atau cairan. Ada minat baru dalam senyawa alami ini karena sering efektif melawan strain Staphylococcus yang telah mengembangkan resistensi terhadap antibiotik lain, seperti methicillin.

Fucidin bekerja melawan jenis bakteri tertentu, terutama Staphylococcus.

Asam fucidic awalnya diisolasi dari jamur Fusidium coccineum . Ini mencegah bakteri gram positif tertentu tumbuh, terutama mempengaruhi strain Staphylococcus . Ada beberapa konflik dalam literatur tentang apakah antibiotik benar-benar membunuh bakteri atau hanya menghambat pertumbuhannya, yang dikenal sebagai bakteriostatik. Cara kerja asam fusidat adalah untuk mencegah sintesis protein, yang dibutuhkan oleh bakteri untuk pertumbuhan dan reproduksi.

Menerapkan Fucidin sekali sehari sudah cukup bila menggunakan perban pelindung.

Ada berbagai jenis salep fucidic, tetapi Fucidin® — tersedia sejak 1960-an — adalah yang pertama diproduksi. Ini adalah jenis pengobatan topikal yang umum digunakan. Sediaan terdiri dari 2% natrium fusidat dalam basa yang mengandung lanolin dan senyawa tidak aktif lainnya. Produk ini tidak dijual di Amerika Serikat, tetapi tersedia di banyak negara lain.

Gunakan Fucidin untuk mengobati luka yang terinfeksi dan infeksi kulit, seperti jerawat.

Salep ini digunakan untuk mengobati infeksi kulit dan luka yang terinfeksi , terutama yang disebabkan oleh spesies Staphylococcus . Obat ini hanya mempengaruhi jenis bakteri tertentu, sehingga tidak dapat digunakan untuk melawan virus dan agen bakteri lainnya. Wanita hamil dan bayi muda sebaiknya tidak menggunakan salep yang mengandung asam fucidic.

Asam fusidat topikal harus dioleskan dua atau tiga kali sehari kecuali ada balutan pelindung. Dalam hal ini, aplikasi sekali sehari sudah cukup. Pasien harus mengoleskan salep pada waktu yang sama setiap hari untuk memastikan bahwa jumlah antibiotik yang konsisten ada di dalam tubuh. Umumnya, salep Fucidin® digunakan selama tujuh hari.

Salep fucidin dapat digunakan untuk mengobati berbagai ruam.

Reaksi alergi terhadap senyawa ini jarang terjadi, tetapi seorang profesional medis harus segera diberitahu jika diare berkembang saat sedang digunakan, dan bahkan jika beberapa waktu telah berlalu setelah digunakan. Pasien harus menyadari tanda-tanda umum dari reaksi alergi , termasuk gatal, kesulitan bernapas, dan pembengkakan atau ruam kulit . Penting juga untuk memberi tahu praktisi kesehatan tentang obat lain atau suplemen herbal yang digunakan, karena obat tersebut dapat berinteraksi dengan salep antibakteri ini.

Ada beberapa kekhawatiran di komunitas perawatan kesehatan tentang penggunaan Fucidin® dan jenis salep serupa. Sebagai strain Staphylococcus menjadi resisten terhadap sejumlah besar obat, pilihan pengobatan menjadi terbatas. Ini dianggap praktik yang baik untuk meresepkan asam fucidic bersama dengan antibiotik lain untuk meminimalkan kemungkinan bakteri mengembangkan resistensi, yang mudah dilakukan dengan mutasi tunggal pada satu gen. Ada kekhawatiran bahwa meluasnya penggunaan salep fucidic yang tidak mengandung antibiotik tambahan dapat menyebabkan resistensi antibiotik pada mikroorganisme ini, yang dapat menyebabkan penyakit yang mengancam jiwa.

Terkadang, saat menggunakan antibiotik pada kulit, ada bakteri yang kebal terhadapnya. Bakteri tersebut dapat mengatasi infeksi asli. Oleh karena itu, jika infeksi semakin parah atau tidak membaik dalam beberapa hari, pasien harus menghubungi profesional medis.

Related Posts